Wednesday, June 21, 2017

Cikgu bercinta dengan anak murid ( part 2 )

Dalam Dakapan Kasih ( saguhati sayembara cerpen Dewan Bahasa & Pustaka Wilayah Selatan 2012 )


Sesungguhnya cinta ku, hidup ku dan mati ku hanya untuk Allah. Air mata Zara mengalir lagi. Dia cuba menguatkan hatinya dengan kata-kata itu agar dia tidak terlalu memikirkan hal-hal dunia kecuali demi redha Allah. Namun, masih ada rasa sakit yang tersisa dalam hatinya. Peristiwa di malukan oleh pelajar lelaki Tingkatan 1 Reflessia semalam masih terbayang di bola matanya. Dia memejamkan matanya serapat mungkin. Sungguh dia tidak mahu lagi masuk ke kelas itu. Memandang wajah pelajar itu juga seperti tidak mahu. Tapi mampukah dia lakukan ? Tanggungjawab dan amanah terbeban di atas bahunya. Dia perlu juga melangsaikan tanggungjawabnya mendidik, mengajar dan membina masa depan pelajar-pelajarnya. Termasuklah Aniq. Mohammad Aniq Hafidzuddin, pelajar lelaki Tingkatan 1 Reflessia yang telah berjaya memalukannya semalam dan membuatnya menangis hingga di sujud Subuhnya ini. Zara melepaskan keluhannya cukup panjang. Pantas dia menyeka air matanya. Dia perlu hadapi juga. Semua itu dugaan sebagai seorang guru. Meskipun dia tidak pernah ikhlas belajar dan menjadi seorang guru, tapi demi perjanjiannya dengan dirinya sendiri dia perlu lakukan yang terbaik untuk dirinya. Satu tekadnya. Dia tidak akan selamanya sebagai guru. Menjadi hamba kepada pelajar-pelajar yang kurang ajar seperti Aniq.
Langkahnya cukup berat. Degupan jantungnya pantas tidak seperti biasa. Hatinya cukup tidak enak. Zara menghentikan langkahnya di kelas 1 Lily. Tidak kuat rasanya mahu melangkah ke Tingkatan 1 Reflessia. Buku rancangan pengajaran harian dan buku teks Pendidikan Sivik dan Kewarganegaraan Tingkatan 1 digenggam erat. Dia cuba menahan gelodak hatinya saat itu. Dia menarik nafas dalam-dalam lalu dihembuskannya kembali. Setelah terasa jiwanya tenang sedikit, Zara melangkah dengan yakin masuk ke Tingkatan 1 Reflessia.
            “Bangun !!” gema suara pelajar menyapa gegendang telinganya saat dia masuk ke dalam kelas.
            “Assalamualaikum cikgu,” ujar ketua kelas lalu disambut oleh pelajar yang lain. Zara  hanya menjawabnya perlahan. Dia mengangkat muka memandang pelajar-pelajarnya. Terdapat sesuatu yang ganjil. Di mana Aniq?
            “Duduk semua,” ujar Zara sebaik saja pelajar-pelajar selesai membaca doa untuk memulakan pelajaran. Zara mula mengarahkan pelajar-pelajar mengeluarkan tugasan yang telah diberikannya semalam. Dia melangkah meninjau satu per satu kerja yang dihasilkan oleh pelajar-pelajarnya.
            “Mana Aniq?” soal Zara sebaik saja tiba di meja Abd Rahman, teman baik Aniq. Abdul Rahman mengangkat muka memandang gurunya itu.
            “Dia kemalangan semalam petang,” ujar Abdul Rahman. Zara tergamam. Kemalangan? Baru semalam dia memandang tawa pelajarnya itu saat dia jatuh tersungkur akibat kaki Aniq yang sengaja menghalang perjalanannya.
            “Teruk?” soal Zara memandang Abdul Rahman.
            “Tak tahu. Mungkin teruk. Berlanggar dengan kereta. Dia jalan kaki balik sekolah semalam,” jawab Abdul Rahman. Zara menarik nafas dalam-dalam lalu menganggukkan kepalanya. Dia tidak mahu meneruskan pertanyaannya pada Abdul Rahman. Cukuplah sekadar itu. Mungkin dia boleh dapatkan maklumat dari sumber yang lebih pasti.
Setelah mendapatkan maklumat terperinci dari fail pelajar di pejabat, akhirnya Zara nekad melawat Aniq di Hospital Besar Sultanah Aminah. Rasa marahnya kepada Aniq entah ke mana hilangnya. Sungguh dia lupa tentang kejadian yang menimpanya semalam. Dia lupa tentang hilai tawa Aniq saat dia jatuh tersungkur di dalam kelas semalam.
Langkahnya pantas menuju ke wad yang dimaksudkan. Sebaik saja tiba di pintu masuk wad 12, langkahnya terhenti. Dari jauh dia melihat Aniq sedang tidur dengan kedua belah kakinya berbungkus. Dia meneruskan langkahnya hingga tiba di sisi katil Aniq. Terdapat kesan luka di wajah dan tangan Aniq. Hati Zara meruntun hiba. Wajah pelajarnya itu begitu menyentuh hatinya. Aniq nampak saja besar dengan fizikalnya namun pelajarnya baru saja mahu melangkah ke alam remaja. Usia pelajarnya itu  masih begitu mentah untuk dia menaruh rasa sakit hati apa lagi dendam terhadap kejadian yang menimpanya semalam.
            Perlahan-lahan Aniq bergerak. Matanya mula terbuka. Zara menanti dengan sabar. Pasti kehadirannya adalah kejutan besar buat Aniq.
            “Assalamualaikum,” sapa Zara dengan senyuman sebaik saja Aniq membuka mata.
            Sebagaimana jangkaan Zara, kehadirannya benar-benar satu kejutan buat Aniq. Aniq terdiam saat memandang guru yang telah dia sakiti semalam. Salam gurunya itu tidak dijawab lantaran kejutan yang diterima.
            “Cikgu?” ujar Aniq. Zara tersenyum memandang pelajarnya itu.
            “Tak mahu jawab salam saya?” soal Zara.
            “Err .. waalaikumussalam,” jawab Aniq dalam gugup yang cuba di sembunyikan. “ Kenapa cikgu datang?” soal Aniq memandang guru barunya itu.
            “Tak boleh ya? “ soal Zara sambil duduk di kerusi yang telah tersedia di sisi katil tersebut.
            “Tak sangka cikgu datang,” jawab Aniq. Timbul rasa bersalah terhadap gurunya itu mengenangkan perbuatannya semalam. Mungkin ini juga apa yang Allah ‘hadiahkan’ buatnya kerana menyakiti guru yang begitu ikhlas dengannya.
            “Kebetulan saya ada urusan di sekitar sini. Saya datanglah sekejap. Abdul Rahman yang bagitahu awak kemalangan semalam,” ujar Zara.
            “Dia ada dengan saya semalam,” jawab Aniq ringkas. Zara menganggukkan kepalanya beberapa kali. Senyuman masih terukir di bibirnya.
            “Mak ayah awak mana?” soal Zara. Wajah Aniq sedikit berubah. Senyumannya sedikit hambar.
            “Mereka di Penang,” jawab Aniq pendek. Zara menarik nafas dalam-dalam. Mungkinkah Aniq ini sama saja nasibnya dengan anak-anak yang lain yang ketandusan kasih sayang dari orang tua mereka.
            “Mereka sibuk tu. Nanti mereka datanglah tengok awak,” komen Zara cuba menyenangkan hati pelajarnya itu.
            “Harap begitu,” jawapan ringkas dari Aniq itu menggambarkan hati pelajarnya saat itu. Getar suaranya saja sudah menggambarkan rasa kecewa yang begitu dalam. “ Saya ... saya minta maaf tentang semalam. Saya memang sengaja mainkan cikgu begitu,” ujar Aniq tidak memandang gurunya itu.
            Zara terdiam. Sungguh dia terlupa soal kejadian semalam. Pantas dia mengukir sebuah senyuman buat pelajarnya itu. “Saya tak berdendam. Tapi saya memang marahkan awak,” ujar Zara.
            “Cikgu marahkan saya tapi kenapa cikgu datang tengok saya?” soal Aniq. Baginya kehadiran Cikgu Zara, guru praktikal yang mengajar kelasnya subjek Sivik dan Kemahiran Hidup itu menunjukkan bahawa gurunya itu tidak marah kepadanya.
            “Aniq, awak kena ingat. Saya cikgu awak. Lama manalah saya boleh marahkan awak. Dari saya marahkan awak, rasanya lebih baik kalau saya cuba berbaik dengan awak. Boleh?” soal Zara. Aniq terdiam. Mesra suara gurunya itu seperti meresap ke dalam hatinya. Terasa dirinya dihargai dan disayangi. Tidak pernah ada sesiapa yang bercakap begitu lembut kepadanya. Tidak ada siapa juga yang pernah begitu prihatin padanya. Termasuklah ayah dan ibu tirinya. Ya, ibu tirinya. Andai saja ibunya masih hidup. Pasti ibunya akan sebaik Cikgu Zara Nafisah.
Sebulan terlantar di hospital, akhirnya Aniq kembali ke sekolah walaupun kakinya sedikit tempang ketika berjalan. Menurut doktor, keadaan itu hanya sementara. Dia akan pulih sepenuhnya sekitar dua minggu lagi. Semangatnya ke sekolah kali ini jauh berbeza. Dia tidak datang untuk bertemu kawan. Tidak juga datang untuk bermain tapi datang untuk bertemu Cikgu Zara Nafisah. Dia tidak tahu mengapa sejak kehadiran guru itu melawatnya di hospital, dia seperti terpukau dengan kebaikan guru itu.
            “Eh cikgu,” sapa Aniq sebaik saja terserempak dengan Zara saat gurunya itu keluar dari kelas di sebelah kelasnya. Zara terdiam seketika memandang pelajarnya itu.
            “Aniq. Awak sudah sihat betul?” soal Zara memandang Aniq yang sedikit tinggi darinya. Keadaan fizikalnya yang kecil dan wajahnya yang sentiasa tersenyum adalah pakej yang amat besar baginya untuk menyembunyikan umurnya yang sebenar.
            “Sudah cikgu. Cikgu cantik hari ni. Cikgu masuklah kelas ni,” ujar Aniq. Zara tergelak dengan pujian itu. Rasa ganjil sungguh apabila Aniq memujinya begitu.
            “Ini bukan masa saya, Aniq. Awak masuk kelas, belajar dengan cikgu awak ya. Bila masa saya, saya masuk. Cepat masuk kelas,” ujar Zara lalu melangkah meninggalkan pelajarnya itu. Aniq melepaskan keluhan. Guru kesayangannya itu tidak langsung prihatin terhadapnya. Sungguh itu mengecewakan.
Zara menatap surat arahan supaya dia mencari dan menyediakan pelajar untuk di hantar ke Kem Motivasi Jiwa dan Minda Kelas Pertama. Menurut Cikgu Ahmad Maalim, dia boleh memilih mana-mana pelajar yang dia rasakan layak untuk di hantar ke kem tersebut. Otaknya ligat memikirkan pelajar yang mungkin layak untuk ke sana. Dua orang lelaki dan dua orang perempuan. Siapa yang mungkin layak? Getus hatinya sendiri.
            Jika dia memilih pelajar menengah atas, pastinya itu pilihan yang baik memandangkan mereka akan menghadapi dunia luar tidak lama lagi. Tapi, mungkin juga pilihan yang baik jika dia memilih pelajar menengah rendah kerana pelajar tersebut mula akan dididik dari awal. Dalam usia awal remaja, mereka seharusnya mendapat pengisian jiwa yang baik agar dapat dijadikan asas kukuh bagi menghadapi usia dan dunia remaja.
            Otaknya mula fokus kepada Aniq. Dia tidak pasti mengapa nama pelajar itu muncul di kotak fikirannya. Mungkin juga pelajar itu semakin rapat dengannya. Mungkin juga kerana dia tahu bahawa ada yang tidak selesai dalam jiwa pelajar itu. Pantas Zara meletakkan nama Aniq Hafidzuddin bin Mohammad Aiman di dalam petak nama yang disediakan. Tinggal tiga petak yang kosong. Dia tersenyum sendiri. Dia tahu siapa yang bakal diletakkan. Pantas dia bangun lalu melangkah menuju ke bilik kaunseling.
            Setelah memohon izin dari guru kaunseling untuk melihat fail disiplin pelajar, Zara meneliti satu per satu nama yang dirasakan sesuai untuk dihantar ke kem tersebut. Dia tahu, tindakannya itu seperti gila. Meletakkan nama pelajar yang mempunyai masalah disiplin di sekolah untuk di hantar ke kem tersebut. Tapi dia punya alasan yang kuat dan tersendiri berkaitan hal itu. Jika pelajar yang baik dan terpilih di hantar ke kem tersebut, sememangnya itu bagi membangunkan lagi jiwa dan sahsiah diri mereka. Tapi, jika pelajar yang mempunyai masalah disiplin dan kecelaruan jiwa dihantar ke sana, bukankah itu dapat membantu mereka memberikan nafas baru dalam jiwa dan sahsiah mereka ?
Momokan bahawa mereka yang bermasalah akan terus bermasalah itu hanya prejudis oleh kebanyakan pihak. Kadangkala manusia tidak mahu memberikan mereka peluang untuk berubah malah terus menerus menghukum. Mereka tidak akan mampu berubah tanpa sokongan dan sentuhan baru dalam jiwa mereka. Label kacang hantu, kurang ajar dan banyak lagi panggilan-panggilan seperti itu saban hari kadangkala menjadi doa buat mereka. Bagi Zara, sebagai guru dia perlu membawa sesuatu yang positif buat mereka. Dia benar-benar mahu buktikan bahawa golongan pelajar nakal di sekolah itu mampu dibentuk dengan penghargaan dan kasih sayang. Dia pasti, meletakkan nama mereka yang bermasalah dalam kem tersebut akan menjadi buah mulut para guru di sekolah itu, tapi pasti penghargaan yang cukup besar bagi pelajar-pelajar yang terpilih.
Sabtu minggu keempat itu memaksa Zara hadir ke sekolah. Dia perlu bertugas sebagai guru menjaga beg para pelajar semasa larian merentas desa berlangsung. Rasa bosan begitu menghambat dirinya saat dataran perhimpunan sekolah itu kosong dengan pelajar. Hanya beg-beg yang berkumpul di sana sini.
            “Hai, cikgu,” sapaan itu membuatnya berpaling. Aniq duduk di sisinya dengan senyuman.
            “Assalamualaikum,” ujar Zara sekadar membetulkan sapaan pelajarnya itu. Bukankah mereka Muslim? Lebih baik bukan sekiranya sapaan mereka dimulakan dengan salam?
            “Waalaikumussalam,” jawab Aniq.
            “Kenapa kamu tak lari, Aniq?” soal Zara memandang pelajarnya itu.
            “Kaki saya tak elok lagi,” jawab Aniq sambil menunjukkan kakinya yang masih belum pulih sepenuhnya dari kemalangan dua bulan yang lalu. Zara hanya menganggukkan kepalanya.
            “Macam mana kem? Okay tak?” soal Zara memandang Aniq di sisinya. Waktu itu dia bertugas sebagai penjaga beg bagi pelajar yang membuat larian merentas desa.
            “Seronok cikgu,” jawab Aniq ringkas. “Banyak saya dapat di situ. Jaga solat. Cara pergaulan dengan kawan-kawan dan paling penting kasih dan sayangkan ibu bapa dan cikgu-cikgu,” sambungnya lagi. Zara tersenyum sambil mengangguk-anggukkan kepalanya.
            “Bagus. Jadi sekarang Aniq jangan tinggal solat. Bila kita nak jadi orang yang bagus, orang yang hebat, jangan sekali lupa Tuhan. Jangan lupa Allah. Dalam hati jiwa orang hebat pula perlu dipenuhi dengan kasih sayang. Sebab berkasih sayang kerana Allah itu pahala,” ujar Zara. Aniq tersenyum.
            “Kalau saya sayangkan cikgu, maknanya saya dapat pahala?” soal Aniq memandang gurunya itu. Zara menganggukkan kepalanya.
            “Insya-Allah,” jawap Zara.
            “Cikgu sayang saya?” soal Aniq memandang gurunya itu. Entah mengapa dia tidak merasakan gurunya itu mempunyai beza umur sepuluh tahun dengannya. Cikgu Zara tidak pernah marah dengan setiap pertanyaannya.
            “Mestilah saya sayang. Awak pelajar saya. Saya sayang semua pelajar saya, Aniq,” jawab Zara. Jawapannya perlu tepat buat Aniq. Dia tidak mahu Aniq berfikir sayangnya mempunyai maksud yang berbeza. Baginya, hanya kasih sayang saja yang merapatkan hubungannya dengan semua pelajar selama dia menjalani latihan mengajar di sekolah itu.
            “Tapi saya nak cikgu sayang saya seorang,” balas Aniq. Ada rasa cemburu dalam hatinya apabila cikgu kesayangannya itu mengatakan dia menyanyangi semua pelajarnya. Maknanya, dia tidak berada di tempat yang istimewa di hati gurunya itu.
            “Tak bolehlah macam tu. Tak adil namanya,” balas Zara.     
            “Kalau saya suka cikgu?” soal Aniq. Zara terdiam. Suka yang bagaimana maksud Aniq? Pantas Zara menyembunyikan tanda tanya dalam hatinya.
            “Baguslah. Maknanya awak sukalah saya mengajar, kan?” balas Zara cuba mengalih topik perbualan mereka. Dia mula merasakan ada yang tidak kena dengan Aniq.
            “Tapi saya suka cikgu. Saya nak jadi boyfriend cikgu,” pengakuan Aniq benar-benar mengejutkan Zara. Dia tidak menduga itu yang keluar dari mulut pelajarnya itu. Lidahnya kelu seketika. Pantas dia tersenyum menyembunyikan rasa hatinya.
            “Tak boleh Aniq. Perasaan tu salah,” ujar Zara.
            “Kenapa? Cikgu sayang saya, kan? Cikgu ambil berat tentang saya,” balas Aniq seolah-olah sukar menerima jawapan gurunya itu. Zara menggeleng-gelengkan kepalanya beberapa kali.
            “Saya sayangkan awak macam ibu ayah awak sayangkan awak. Tak lebih dari tu Aniq. Saya cikgu awak. Awak tanam betul-betul dalam hati awak yang saya cikgu awak. Boleh?” ujar Zara supaya Aniq faham situasi mereka sekarang. Supaya pelajarnya itu sedar bahawa kasih sayangnya pada Aniq bukan kasih sayang seperti pasangan kekasih. Itu sudah jauh melanggar etikanya sebagai seorang guru.
            “Tapi saya memang sukakan cikgu,” balas Aniq. Zara sekadar tersenyum. Pasti ada kekeliruan pada hati pelajarnya itu. Suatu masa nanti Aniq pasti akan sedar perasaan itu adalah satu salah faham antara kasih seorang guru dan kekasih. Dia yakin, perasaan itu pasti akan hilang begitu saja apabila dia tamat latihan mengajarnya di sekolah itu. Meskipun dia yakin, dia akan merindui sekolah itu. Merindui Aniq sebagai pelajarnya yang berbeza dari yang lain. Meskipun dia hadir ke sekolah itu sebagai guru secara paksa rela, namun menggalas tanggungjawab sebagai seorang guru membuatnya belajar erti keikhlasan. Dia benar-benar bersyukur kerana berpeluang mengenali manisnya bergelar seorang guru.
10 tahun kemudian
            Sedaya upaya Aniq mengejar gadis yang baru melintasinya tadi. Kesesakan para pelajar yang keluar dari dewan peperiksaan membuatkan gadis itu lenyap begitu saja. Aniq melepaskan keluhannya. Dia yakin itu Cikgu Zara Nafisah. Wajah guru Pendidikan Siviknya itu masih segar di mindanya hingga hari ini. Tiada siapa juga yang berjaya menggantikan sayangnya pada gurunya itu. Dia memandang ke kiri dan ke kanan.
            Perlahan-lahan dia mengecilkan bola matanya. Seorang gadis sedang menyandang beg galas berjalan menuju ke kafetaria. Aniq segera mengatur langkah mengekori gadis itu. Degupan jantungnya kia tidak teratur. Pelbagai andaian menerjah ke ruang fikirannya. Bagaimana jika dia salah?
            “Err .. assalamualaikum,” sapa Aniq sebaik saja menghampiri gadis itu. Aniq terdiam sebaik saja gadis di hadapannya itu memandangnya.
            “Waalaikumussalam,” jawab gadis itu dengan senyuman. Aniq tergelak memandang gadis di hadapannya itu. Sungguh itu memang Cikgu Zara Nafisah. Dia yakin itu guru kesayangannya yang begitu lama tidak dia temui. Guru yang amat dia rindui.
            “Cikgu Zara, kan?” soal Aniq inginkan lebih kepastian. Dahi gadis itu berkerut.
            “Cikgu?” ujar gadis itu kehairanan. Memang Zara. Zara keliru seketika. Dia hampir terlupa yang dia pernah bergelar guru di sekolah. Kerjayanya sebagai guru hanya sempat hingga menamatkan latihan mengajarnya. Selepas selesai ijazah sarjana mudanya, dia menyambung ke peringkat sarjana dan kini sedang bertungkus lumus untuk menghabiskan program doktor falsafah. “Cikgu tak ingat saya? Saya Aniq,” ujar Aniq sungguh-sungguh. Zara terdiam kemudian tergelak kecil. “Astaghfirullahadzim. Maaf. Saya terlupa sangat tadi,” ujar Zara. Aniq tersenyum memandang bekas gurunya itu.
            “Alhamdulillah, cikgu. Lama saya cari cikgu. Saya rindu sangat pada cikgu,” ujar Aniq meluahkan rasa syukur dan rindunya saat itu juga. Zara tergelak.
            “Masih ingat saya lagi, ya? Ingat dah besar-besar macam ni sudah lupa pada saya,” seloroh Zara dengan senyuman yang masih setia di wajahnya. Aniq tersenyum memandang guru yang amat dia rindui itu. Tidak banyak yang berubah pada gurunya itu. Penampilan dan senyuman wanita di hadapannya itu masih sama seperti dulu. Cikgu Zara masih mesra seperti dahulu. Hanya ada riak kematangan pada wajah itu.  
            “Mana boleh lupa, cikgu. Hari-hari saya rindu cikgu,” balas Aniq. Zara tergelak dengan kata-kata bekas pelajarnya itu. Aniq begitu berbeza kini. Dia bukan lagi anak kecil seperti 10 tahun lalu. Bekas pelajarnya itu sudah meningkat dewasa kini. Mungkin sudah mempunyai teman wanita untuk dijadikan pendamping hidupnya.
            “Pandai betul awak, ya. Belajar apa sekarang ni?” soal Zara.
            “Perubatan. Insya-Allah, awal tahun depan habis. Cikgu buat apa di sini? Sambung belajar?” soal Aniq memandang bekas gurunya. Zara tersenyum.
            “Cuba habiskan pHd secepat yang boleh. Saya tak jadi cikgu di sekolah. Tutor di UM,” jawab Zara. Aniq terkedu seketika. Bekas gurunya itu benar-benar merealisasikan apa yang pernah dia katakan dahulu semasa di dalam kelas sivik.
            “Tahniah. Harap cepat cikgu habiskan. Mesti sudah kahwin, kan?” duga Aniq. Zara tergelak tidak memandang bekas pelajarnya itu. Dia pasti memang itu adalah soalan yang sangat menjadi kegemaran ramai orang terhadapnya. Tapi baginya, jodohnya masih belum tiba.
            “Jodoh belum sampai,” jawapan Zara sedikit mengejutkan Aniq. Benarkah wanita di hadapannya itu masih belum berpunya? Jika benar, masih ada peluangkah dia untuk memiliki wanita di hadapannya itu? Beza umur 10 tahun bukan halangan baginya untuk jatuh cinta pada bekas gurunya itu. Malah dia benar-benar yakin dia sudah jatuh cinta kepada Cikgu Zara Nafisah beberapa minit yang lalu. Sungguh dia yakin.
Zara bangun dari sujudnya. Ada air mata mengalir di pipinya. Ada rasa hiba yang tidak tertanggung dalam hatinya.
            “Astaghfirullahaladzim,” bibirnya terus tidak berhenti beristighfar. Dia memandang ke sebelah kanannya. Sekujur tubuh sedang terlantar di atas katil. Sungguh dia tidak menduga lamaran Aniq berakhir dengan tragedi. Air mata Zara jatuh lagi. Masih terngiang-ngiang di gegendang telinganya saat Aniq melamarnya semalam.
            “Cikgu pernah pesan supaya saya cari perempuan yang baik untuk dijadikan pasangan, kan?” ujar Aniq memandang bekas gurunya itu. Zara menggeleng-gelengkan kepalanya.
            “Tapi bukan saya, Aniq,” balas Zara. Dia tidak tahu bagaimana semua ini boleh berlaku. Baginya, bercinta dan bernikah dengan lelaki semuda Aniq adalah amat mustahil. Apa lagi jika lelaki itu adalah bekas pelajarnya.
            “Cikgu juga seorang perempuan. Saya tak nampak mana salahnya. Saya sayangkan cikgu. Sepuluh tahun cikgu hilang. Jadi, saya tak nak cikgu hilang lagi,” luah Aniq. Zara semakin tidak menentu. Dia memandang lelaki di hadapannya itu. Dia akui ada sisa rasa sayangnya pada Aniq. Tapi dia tidak pasti adakah dia mampu untuk menyayangi Aniq sebagai seorang yang istimewa? Dia menyayangi Aniq sebagai seorang pelajar.
            “Saya memang masih belajar. Saya belum mampu menanggung hidup cikgu. Tapi saya sangat perlukan kasih sayang cikgu. Saya rindukan kasih sayang cikgu yang hilang tu. Saya hanya mahukan kasih yang halal dari cikgu. Saya mahu rindu saya pada cikgu itu bukan bercampur halal dan haramnya. Izinkan saya mencintai cikgu dengan cinta yang Allah redha,” luah Aniq memandang Zara. Zara terkedu. Belum ada seorang jua lelaki yang begitu ikhlas mengharapkannya. Belum ada jua lelaki yang berjaya mengetuk pintu hatinya selepas peninggalan tunangnya dahulu. Hatinya semakin serba salah untuk menolak mahu pun menerima lamaran tersebut.
Pergerakan bangunan yang begitu mendadak mengejutkan Zara yang sedang berperang dengan perasaannya. Dia memandang ke kiri dan kanan. Bunyi hiruk pikuk suara manusia menyesakkan fikirannya. Hilang rasa sedihnya tentang lamaran Aniq semalam. Tiba-tiba dia terpandang rekahan yang begitu panjang pada penjuru bilik tersebut. Mungkinkah hospital itu bakal terlibat dengan gempa bumi? Ya Allah, selamatkan kami Ya Allah. Air mata Zara berhamburan keluar memikirkan nasibnya dan Aniq di situ.
            Pantas dia berlari bersama telekung yang masih kemas tersarung menuju ke pintu wad tersebut untuk membukanya. Rasa cemas menghambat hatinya apabila pintu tersebut gagal dibuka lantaran konkrit bahagian atas yang sudah beralih posisinya.
            “Ya Allah,” tangisnya sendiri. Serpihan batu kecil mula jatuh dari atas memenuhi ruang bilik tersebut. Zara berlari mendapatkan Aniq yang masih juga tidak sedarkan diri. Dia menolak katil tersebut ke tempat yang mungkin dia rasakan lebih selamat.
            “Aniq, bangun Aniq. Kita mesti keluar dari sini sekarang,” tangis Zara semahunya. Dia menggoncang tubuh Aniq namun tiada sebarang tindak balas. Dia tidak tahu apa yang perlu dia lakukan saat ini. “ Tolong bangun Aniq,” rayu Zara bersungguh-sungguh bersama air mata.
            “Ya Allah, aku tidak tahu jika di sini akhirnya riwayat aku. Aku mohon ampun di atas setiap dosa yang telah aku lakukan. Ampunkan aku, Ya Allah. Ampunkan segala dosa pelajar ku, Ya Allah. Ampunkan kami, Ya Allah,” tangis Zara. Sekali lagi berlaku gegaran yang begitu kuat membuatkan Zara benar-benar tawakal dengan nasibnya. Retakan yang begitu panjang di bahagian bumbung benar-benar mematikan harapannya untuk menyelamatkan diri. Andai kata bahagian tersebut pecah, mustahil untuk dia dan Aniq selamat. Jeritan orang ramai melarikan diri begitu menyesakkan pendengarannya sedang dia dan Aniq tidak mampu ke mana-mana melainkan menunggu nasibnya di tentukan oleh Allah.
            Zara menarik nafas dalam-dalam. Tiba-tiba dia terpandang satu serpihan konkrit yang agak besar mula retak menanti jatuh. Seandainya serpihan itu jatuh, ia pasti akan jatuh menimpa Aniq yang tidak sedarkan diri itu. Sekali lagi dia cuba menolak katil tersebut ke bahagian lain. Belum sempat dia menolak katil tersebut, serpihan itu benar-benar jatuh.
            “Astaghfirullahaladzim .Ya Allah,” hanya itu saja yang mampu terucap di bibir Zara apabila dia menawarkan dirinya untuk menerima hentaman serpihan konkrit tersebut. Darah pekat berhamburan keluar dari mulutnya ke atas tubuh Aniq. Terasa jantungnya sakit sekali. Sakit yang tidak pernah dia rasakan sebelum ini. Sekali lagi darah berhamburan keluar. Tubuh Aniq basah dengan darah yang keluar dari mulut Zara. Zara hilang daya. Terasa tubuhnya hilang pertimbangan. Pandangannya kabur dan perlahan-lahan gelap. Dia tersungkur di atas tubuh Aniq bersama kain telekung yang berlumuran darah yang masih elok bersarung.
Perlahan-lahan Aniq membuka matanya. Tempat itu seperti padang jarak padang terkukur di matanya. Terdapat bahagian yang pecah dan retak di sana sini. Serpihan batu dan konkrit berselerakan di setiap tempat. Pintu bilik pecah di bahagian atas akibat tekanan yang begitu kuat dari bahagian konkrit atas. Perlahan-lahan dia mengalihkan sekujur tubuh yang tidak lagi bernyawa di atas tubuhnya. Cikgu Zara Nafisah. Air matanya mengalir.
“Cikgu,” ujarnya bersama air mata. Namun panggilannya sepi tidak bersahut. Hanya Allah jua yang tahu bagaimana rasa hatinya saat itu. Dia tidak tahu apa yang telah terjadi. Tapi menurut pertimbangannya, mungkin hospital tersebut terlibat dengan kejadian gempa.
            Perlahan-lahan dia menarik tubuh Zara yang sudah tidak bernyawa itu ke atas katil. Dia tidak akan membiarkan jenazah wanita yang dicintainya itu terbiar sepi di atas lantai. Kali ini dia beralih posisi turun dari katil membiarkan jenazah  Zara kemas di atas katil. Air matanya masih mengalir tidak mahu berhenti.
            Tiba-tiba satu gegaran yang cukup kuat mengejutkan Aniq. Gegaran tersebut mengakibatkan bahagian dinding luar berkecai. Waktu itu, dia benar-benar menyerahkan hidup dan matinya untuk Allah S.W.T. Jenazah Zara jatuh dari atas katil akibat pergerakan lantai bilik tersebut. Pantas Aniq menyambutnya dari terus jatuh keluar lalu menjunam ke bawah. Perbualannya dengan Cikgu Zara Nafisah sepuluh tahun lalu menerjah ke fikirannya saat itu. Air matanya berhamburan keluar menatap wajah yang pucat bersama darah di sana sini.
            “Cikgu sayang saya ..?” soal Aniq.
            “Mestilah saya sayang. Awak pelajar saya,” balas Zara.
Aniq tersenyum bersama air mata. “Biar kita tidak dapat menyempurnakan kasih kita di dunia, cikgu. Insya-Allah, saya tetap akan cari cikgu di akhirat. Cikgu terlalu indah di hati saya. Kasih cikgu terlalu bermakna dalam hidup saya, cikgu. Berkati dan redhai kasih sayang kami, Ya Allah,” bisik hati kecil Aniq. Aniq memejamkan matanya serapat mungkin. Dia dapat rasakan tiada jalan selamat lagi buatnya.
            Saat itu juga bahagian lantai bilik tersebut jatuh ke bawah bersama Aniq dan jenazah Zara. “Allahuakhbar.! Sesungguhnya hanya pada Mu Allah, aku kembali,” bisik hati Aniq saat dia tidak mampu lagi menyelamatkan diri dari kejadian gempa yang begitu dahsyat. Terasa satu hentakan yang sangat kuat pada bahagian kepalanya. Pandangannya gelap serta-merta.
Tamat

Friday, June 9, 2017

~ kisah 1 Ramadhan ~

Assalamualaikum
haiii .. salam 13 Ramadhan.  Alhamdulillah masih diberi kesempatan  berjumpa dengan Ramadhan kali ini. Tahun hadapan belum tentu lagi. Muhasabah untuk diri sendiri. Bahawa kematian itu boleh saja hadir pada ketika dan masa yang kita sendiri tidak pernah tahu.

12 Ramadhan :
Hiba sangat hati dengan khabar adik syahid bintang syurga telah pun pergi meninggalkan kita semua. Pasti waktu ini dia sudah bahagia di syurga Allah .. menjadi bintang di syurga Allah. Hanya menanti waktu menjemput ummi dan ayahnya nanti. Sebak hati tengok ketabahan ummi dan ayah adik syahid.

As a parents, sedikit sebanyak aku memang terkesan. Tak pernah tak mengalir air mata setiap kali membaca kisah mereka sekeluarga. Apa lagi Umar yang masih berulang alik dengan 3 hospital .. sakit yang masih pending ! Tipu la kalau aku kata tak risau. Macam mana pun, hanya boleh berdoa semuanya akan pulih tanpa apa-apa operation. Alhamdulillah, kami mengambil ini sebagai satu hikmah yang tersembunyi. Sungguh di sini Allah memberitahu kami bahawa kuasa Allah itu mengatasi segala apa pun di atas muka bumi ini. Subhanallah ..!! Dan kami menjadikan masa masa check up di 3 hospital sebagai masa kami bersama.

Fine..!! So, kisah menjelang 1 Ramadhan ni pun antara trauma yang mungkin aku tak boleh nak lupa. Ingat lagi, petang Rabu aku balik kerja, suami kata Umar demam. Pegang badan Umar, yup .. panas lain macam la pulak. Dia punya weak, manja tak macam demam biasanya. So, terus mandi n rendam dia. Oke je main dengan air. Bila dah mula sejuk semula, baru bawa keluar. Malam tu dia tidur awal. Sangat awal. Bila dia dah tido awal, maka dengan mama n papa dia sekali tidur. Ni je la peluang tidur awal. Kalau tidak, memang 12-1 pagi la tido. hahahahaha

Dapatla habis menanda 2 kelas memandangkan Umar paling menyampah dengan exam paper. hahaha
Macam biasa, even demam Umar memang tak banyak masalah. Dia tidur macam biasa je. Cuma aku pulak yang dah biasa terjaga selang berapa jam, terjaga malam tu lebih kurang pukul 11. Bila pegang badan dia, panas membahang lagi. Orang kata kalau demam, jangan terus bagi ubat. Jelum dulu. Demam tu adalah proses membina antibodi. Oke, aku pun buat la kan. So, ambik kain basah, lap dia satu badan, then dia baring atas kain basah. Nak jelum pun, aku basahkan kat urat urat besar. Kat ketiak .. celah kelengkang.

Then, aku pun tertido balik. Thennnnn .. entah bila aku terjaga pun aku tak hengat. Aku pegang Umar, dia mengeras. Terus kejut suami. Suami kata tarik dah ni. Serius panik gile. Aku punya panik sampai aku tak boleh nak ingat aku kejut suami. Aku mintak suami siram umar dengan air suam segala bagai. So, masa aku pangku dia, memang kaki tangan leher semua mengeras. Mata dah ke atas. Lidah dia berdarah.Nasib gigi tak rapat. Masa siram air suam, urut kaki tangan dia pelan-pelan nak bagi lembut. Gosok leher dia. Masa tu dia cuma mengerang je. Hati masa tu dah macam macam fikir. Allah je yang tahu time tuh.

Bila tangan kaki n leher dia oke sikit, terus siap nak ke hospital. Masa tengah siap, umar try nak bangun tapi still tak boleh. Cuma boleh tergolek je. Time tu, mata still ke atas. Aku cuma sempat capai baju n seluar dia, terus masuk kereta. Laki aku bawak kete dah macam lipas kudung. Tak tentu arah. Nak langgar lampu merah, tapi tak bukak double signal. huhuhu

Cari klinik 24jam. Alamak, klinik 24 jam parit raja dah lama tak jadi 24 jam. huhu. siannnn. Terus up ke Pantai. Tu je paling dekat yang kami boleh fikir. Nak sampai ke HSNI .. makan 5-10 minit lagi. huhuhu. 5-10 minit tu macam macam boleh jadi. Sepanjang jalan tu, macam macam ayat baca. Urut kaki tangan dia. Cubit badan dia nak tengok respon dia. Tapi mata still ke atas even bila cubit dia boleh tepis tangan kita. Entah macam mana aku terfikir bukak tingkap. Bila bukak tingkap, letak muka dia ke tingkap .. alhamdulillah, dia menggelupur sikit, then mata dia oke n menangis. Lepas tu badan memang lembik gila.
Orang kata, bila dah lembik tu .. dah oke dah. Tapi di sebabkan itu pengalaman pertama dengan parents yang tengah panik maka kereta pun diberhentikan di bahagian Kecemasan Hospital Pantai.

Sampai dalam, check dia dah oke semua. Doc ambil darah sampai 3 tabung .. then buat apa tah untuk check virus. Masa ambil darah tu, dia punya tak larat .. dia bagi je tangan doktor ambik darah then tidur. Pastu doktor kata kena warded. Sepatutnya aku dan suami boleh request ke HSNI untuk warded memandangkan Umar memang ada kes di sana. Sebab nak on ubat pun, doktor kena refer pakar sebab Umar makan ubat setiap hari. Tah macam mana, aku dengan suami tak terfikir pulak nak request ke HSNI macam masa kes dia kuning dulu. Jadi, check in la kami di Pantai tanpa insurans. huhuhuhu

Bila dah masuk wad, suami balik ambik barang segala bagai. Bila dia naik buat deposit, dia kata Umar positif H1N1. Terkebil kebil sekejap kitorang, H1N1 datang dari mana. Hmmm ... lastnya, aku sendiri la rasa datang dari aku sebab aku baru lepas demam seminggu berulang-ulang. Kalau tak dari mana lagi, kan.. hmmm

Then, terus masuk air sebab garam n platlet jatuh then on antivirus. Masalah dengan H1N1 adalah suhu dia akan tinggi mendadak dengan tiba-tiba dan membawa risiko sawan. so, that y la Umar sampai tarik cam tu. Cuma banyak kali doktor tanya, berapa lama dia mengeras tu. So, yang aku ingat dalam kurang 5 minit macam tu dan aku bagi tahu apa yang aku buart. Doktor pun angguk angguk. Kira betul la rawatan emergency aku tu. huk3x.

Sebenarnya, aku memang banyak menuntut pun dengan mak cik n doktor doktor bertauliah. Alhamdulillah, semua tu tersangat membantu. Nasib la bila panik, mulut je tak berjalan tapi otak masih boleh fungsi. huhuhu

Cerita dah warded, mujur Umar jenis minum air kosong bergelen gelen. Then, even tangan tergantung .. mulut masih nak makan. Sebab nurse memang akan pantau kadar makan dan minum dia. Dan aku boleh say tQ a lot kat penerbit movie Moana. Sepanjang kat ward, Moana tu je la yang dia hadap sampai habis data aku. huhuhuhu

Memang berhuhu la aku setiap ari duk mengadap rumah hantu tu. Bagus view dia. 
hahaha
Di sebabkan Umar ni status kuarantin, maka menginapla kat bilik isolation 3 hari 2 malam. Oke la. Macam check in hotel. Tapi bagus lagi ada doktor dan nurse jaga. Bahahahhaa. Maka, demi menyejukkan hati .. keluarlah statement .. merasa jugak Umar check in Hospital Pantai walaupun tak de insurans. huhuhuhu.  Tak pe lah .. asalkan semua nya oke dan selamat.

Ramadhan pertama baru boleh keluar. Itu pun, kena datang dua hari berturut turut untuk masuk antibiotik n jumpa doktor semula.  hmm ... since dengan penyakit umar, dia memang lebih mudah untuk dapat jangkitan.  Itu pun Umar dah masuk vaksin pneumacocal. Even virus tu dah ada di paru-paru, tapi keadaan sangat terkawal. Alhamdulillah .. Cuma lepas ni, nak vaksin influanza la pulakkk.

Haihhh .. tu la cerita sebelum Ramadhan yang buat trauma sampai hari ini. Since that day, even panas sikit badan Umar pun cepat-cepat bagi ubat demam. Dia punya takut, tak demam pun rasa nak bagi ubat demam. huhuhu ..
Alhamdulillah jugak untuk hari ini dan masa ini. Aku boleh update blog depan Umar tanpa Umar kacau. Aku rasa dia bosan dah dengan laptop. hahahahaha

Oke lah gaiiisss ... nak kena bangun sahur pulak esok. Tido dulu yer.
Wallahualam
Wassalam



Wednesday, May 10, 2017

Hidup Ini Pelajaran Terbaik Buat Kita ( Volume 1 )


Assalamualaikum
Alhamdulillah masih diberi kesihatan, kelapangan dan kemampuan nak update lagi
Macam biasalah. Bila sempat update kat sini, maknanya terawal pagi lah bangunnya di kala waktu cuti. hahahaha .. kalau tidak, memang tak tersentuh nak menaip kat sini. hhuhuhu

Baru-baru ni ada satu peristiwa yang sedikit membuat kan aku tersentak. Bukan nak mengata okeh. Tapi cukup sebagai pelajaran untuk diri sendiri dan kita semua. Hari ini kita mungkin tak buat, tapi akan datang kita tak tahu.  Jadi, iam gonna share untuk kita saling mengingati antara satu sama lain. ( haaaa .. mcm mak cik mak cik gitu ! )

Ilmu Untuk Diamal

Betul. Ramai antara kita yang berilmu tapi sangat kurang yang mampu beramal dengan ilmu nya. Tak terkecuali aku. Macam mana pun, aku manusia biasa. Biasa dan selalu khilaf dengan banyak benda. Benda yang paling mudah dan terlalu biasa adalah soal diri. Hal solat. Kenapa solat dan diri ? Sebab bagi aku personally, itu sangat menentukan siapa kah kita sebagai perempuan. Bagaimana kita membawa diri sebagai seorang perempuan yang sering membawa nama ayah dan suami.? Itu sangat penting untuk dijaga.  Dulu aku mungkin tak terfikir benda ni. Tapi lama-lama, aku melihat benda ni hal paling utama untuk diri manusia bergelar perempuan.

Jika si perempuan itu tidak berilmu, bagaimana ayah dan suami pula mencorakkan perempuan perempuannya. ( esp isteri dan anak-anak perempuannya ). Bagaimana dia memperlihatkan isteri dan anak-anak perempuannya, begitulah hakikat dirinya.  Sebab itu, berdoalah agar kita dan keluarga sentiasa terpelihara daripada fitnah fitnah dunia akhir zaman ini.

Bagaimana orang lain menilai.? Betul, kadang kita tak perlukan orang lain untuk menilai diri kita. Kadang dengan bongkak pun kita rasa kita tak perlukan orang lain untuk judge kita. Tapi bagaimana kita boleh membetulkan diri kita tanpa perkataan-perkataan daripada manusia lain yang memandang.? Kita selalu melarikan diri daripada orang-orang yang kita anggap negatif, untuk kita rasa selesa. kamonnn ... kita sendiri sudah menilai orang tanpa kita sedar. Sebaik saja mereka menegur kita atas hal yang kita tidak suka, ada baiknya kita diam dan selidik dahulu.  Kadang Allah datang kan orang begini untuk kita berubah.

Bukan semestinya dengan ilmu yang kita ada, itu sudah meletakkan kita di tempat yang betul.
Contoh : Sipulan lelaki yang tahu tentang ilmu agama, boleh menegur perempuan perempuan lain tentang aurat, menasihati teman kelilingnya tentang batas pergaulan lelaki dan perempuan, belum tentu dia mampu menegur perempuan-perempuan dan lelaki lelakinya ... lantaran SAYANG. Hal ini yang terlalu biasa berlaku.  Allah menguji kita dengan ilmu kita.  Mahu melihat sejauh mana kita mengaplikasikan ilmunya. Pernahkan dengar perumpamaan, menjaga seorang anak perempuan ibarat menjaga sekandang lembu. Begitulah kita diperlihatkan betapa beratnya tanggungjawab seorang lelaki dalam menjaga perempuan-perempuannya. Mendidik perempuan untuk solat, bagi aku tidak susah. ( pengalaman di sekolah ). Apa yang paling susah adalah mendidik perempuan untuk menjaga auratnya, dirinya dan maruahnya. Itu suatu hal yang paling susah.

Sedangkan berseluar sendat, berbaju singkat, menyingkatkan tudung itu .. walaupun dianggap fesyen, tapi perlu dilihat daripada sisi auratnya. Tak perlu menoleh ke arah yang lain. Aku sendiri sering menoleh diri sendiri. Kadang terlepas pandang juga. Tapi, di situlah pentingnya orang orang yang kita rasakan negatif untuk menegur kita. Dulu, seorang pensyarah kata, di rumah kita perlu ada cermin ajaib. Apa tu cermin ajaib ? Cermin untuk kita melihat diri kita. Fizikal kita. Sebelum keluar, tengok dari atas sampai bawah. Baju singkat tak? Kalau dah atas peha, confirmlah singkat. Seluar ketat tak ? Kalau bentuk kaki atas ke bawah boleh orang nampak, ketat la tu ? Atau kita sendiri kata. ' oke, kaki aku kecik. kurus lagi ' ketat la tu maknanya. Tudung menutup dada tak ..? Kalau lepas bersalin dan menyusu anak, then orang boleh detect kita menyusu anak .. maknanya, ada yang tak kena la dengan tudung. Orang mungkin nampak, tapi tak berbunyi. Kenapa ? NAk jaga hati kita. Tapi dia jaga tak maruah kita ..? In sha Allah, tidak. 

Hal itu yang sangat aku takutkan. Kita tak tahu bagaimana kita diuji hari akan datang. Hari ini, mungkin orang akan kata aku, sila jaga keluarga sendiri. Tapi bagi aku, sama-sama kita menjaga antara satu sama lain.  Kalau tidak, tidak Allah datangkan kita di atas dunia ini berkumpulan. Tidak Allah datangkan kita di atas dunia ini dengan pelbagai ragam dan kerenah. Jangan terlalu mudah kita melabel seseorang itu negatif hanya kerana kita rasa tersentap dengannya. Jangan mudah sangat melabel orang pendengki, hanya kerana dia cuba untuk menegur kita. 

Ujian Anak

Bagi yang dah berkahwin, pasti macam mana pun akan teringin nak menimang zuriat sendiri. Betul, anak adalah anugerah terindah. Tapi jangan sekali kita lupa, anak itu adalah AMANAH yang ALLAH PINJAMKAN. Setiap pasangan yang sudah berkahwin, pasti akan datang ujian tentang anak. Tak punya anak. Anak sakit. Anak sihat tapi nakal. Anak tu anak ni anak dan anak. Kenapa..? Ya, aku melihat ia sebagai satu ujian besar buat parents.

Siapa tak sayang anak, kan? Alhamdulillah, lebih ramai parents yang sayang anak berbanding yang tak sayang anak.  Cuma kadang, sayang kita yang terlebih itu menutup mata kita akan kesalahan mereka. Anak Ku Sazali seharusnya berjaya membuka mata dan hati kita semua. Tapi, sayangnya. Generasi 80-an hari ini, sering memandang anak itu adalah dirinya. Keturunan dan penyambung legasinya sehingga di menafikan bahawa anak itu sebenarnya mempunyai karakter dan psikologi individu yang tersendiri. Kita sangat berbangga dengan anak. Sehingga kita mendesak dan memaksa dia untuk pandai. Kita tanamkan dalam jiwanya, dia adalah keturunan kita yang hebat, dia perlu jadi hebat. Kita pupuk jiwanya untuk jadi begini begitu. Tapi kita terlupa, saat dia melalui proses pembesaran dan kematangan akal fikiran, semua itu dia mampu bezakan.  Atas dasar ketaksuban tentang inilah, kita sebenarnya terlupa untuk mendidik jiwanya. Lalu, dia mendapat jiwanya melalui karakter kita dan karakter orang disekelilingnya.

Benda ni, aku melihat melalui banyak pengalaman orang. Sedangkan aku sendiri, anak baru setahun lebih. Tak layak sebenarnya nak jadikan cara aku sebagai kayu ukur. Tapi aku state kan pengalaman aku. Kesilapan orang lain untuk dijadikan tauladan. Dan pengalan orang lain untuk aku kutip baik dan buruknya.

Study karakter anak sedikit sebanyak dapat membantu kita memilih cara terbaik untuk mendidiknya. Bagi aku sendiri, aku memilih anak untuk memilih. Dia mempunyai keputusan untuk dirinya, kepuasannya sejak kecil. Kita hanya membimbing keputusan itu melalui penilaian benar atau salah. ( Cara ini pun aku try kat Umar daripada orang lain jugak ).

Contoh :
Bila pergi pasaraya, Umar memang dah pandai sendiri berjalan dari satu row ke satu row cari bahagian permainan atau makanan. Itu biasa. Karakter budak. Sampai tempat permainan, dia sendiri akan ambik masa yang agak lama untuk pilih permainan mana dia nak. Tang tu aku suka tengok. Dia cuba membuat keputusan, permainan mana yang dia rasa cocok dengan jiwa dia. Dia ambik .. dia letak balik.  Tak best. Jalan lagi tengok yang lain. Ambik lagi. Pernah sekali dia ambik permainan yang aku tak fikir logik untuk dia beli. Aku cuma say no .. dan mintak dia pilih yang lain. Sampai akhirnya dia memilih permainan yang dia rasa sesuai untuk dia. Dia senang hati, hapy .. jadi tak banyak songel nak ikut kita beli barang lain.

Pernah jugak dulu 2,3 kali aku pilihkan permainan untuk dia. Kononnya nak membina psikomotor dia. Ambik permainan tu tanpa dia tahu .. ambik permainan tu walaupun dia tak pilih .. senang kata kita syok sendiri, jawapannya memang dia tak sentuh langsung. Itulah antara sebab kenapa banyak permainan anak di rumah tapi dia cuma main satu dua saja. Sebab apa yang aku perhatikan pada Umar, dia hanya main permainan yang dia pilih walaupun dah barai.

Macam tu jugak pergi kedai buku. Dia tahu kat mana tempat buku kanak-kanak. Dia akan pilih dan ambik buku yang dia nak saja. Aku terpaksala jadi pak pacak nak monitor dia ambik buku mana. Then, bawak kat aku .. bila aku approve, baru la minta dia bawak sendiri ke kaunter. 

Ada jugak parents yang diuji dengan anak yang tak sihat. Tak kisah lah tak sihat secara fizikal atau dalaman. Itu pastinya sangat menguji emosi ibu bapa. Berulang alik hospital. Dengar keputusan doktor. Ya Allah, itu semua ibarat halilintar membelah jantung, u know. How i know ?? Aku tahu sebab aku mengalami. Aku boleh sangat faham hati-hati ibu ayah yang ada anak yang mempunyai sakit kritikal. Aku tahu bagaimana rasanya menahan air mata. Aku tahu bagaimana jiwanya memandang anak yang sakit itu ketika dia tidur. Aku tahu rasa penat .. tapi memerlukan fizikal dan mental yang kuat.

Di situlah Allah menguji kita tentang anak. Kerenah dan ragam anak itu ada masa sangat menjengkelkan kalau kita gagal mencari hikmah dan asal tujuan anak itu dikurniakan untuk kita. Anak itu mudah kita lemparkan dengan kata nista menyusahkan saat kita rasa terbeban dengan nya. Saat itu kita sangat lupa Allah mendengar setiap ucapan kita.
Muhasabah kembali tentang hadirnya anak sebagai anugerah. Adakah dia penyambung legasi kita atau dia sebenarnya Allah hadirkan untk menyambung dan meneruskan legasi Islam ..???

Bagaimana semua itu boleh berlaku ..?? aku pernah terbaca, apabila seseorang bertanya kepada ayah salah seorang imam mazhab, bagaimana dia mendidik anaknya sehingga menjadi begitu hebat ..? Lalu si ayah itu pun menjawab, dia mendidik anaknya dengan mendidik ibu kepada anaknya terlebih dahulu ( isteri ). Jadi, besar sekali lagi tanggungjawab si suami dan si ayah dalam menentukan generasi Islamnya. Dia dia berkehendakkan anak yang kenal akan Islam, dia perlu mendidik dan menampilkan isterinya sebagai seorang 'Muslim' selepas dia juga adalah 'Muslim'. Muslim bukan rukun Islam saja. Muslim itu penghayatan hati dalam Rukun Iman dan aplikasi diri dalam Rukun Islam. Mudah ke ...??? Susah sangat. Tapi sama-sama jom kita cuba. huhuhu

Kalau kita rajin menilai hidup kita masa lalu, hari ini dan masa depan .. sebenarnya terlalu banyak yang kita boleh belajar dan ubah menjadi lebih baik. Sebaik baik hari kita adalah hari di mana ia lebih baik daripada masa lalu. Hal di sekeliling kita semua adalah hal untuk kita grab sebagai pelajaran. Belajar bukan dari buku yang kita baca dan kita tuntut di sekolah sahaja. Tapi ilmu yang bermakna adalah ilmu yang berjaya merubah kehidupan kita menjadi lebih baik. Ilmu yang berjaya mencantumkan aura positif dan negatif sebagai agen perubahan diri menjadi lebih baik. Walaupun ia dilihat sebagai satu hal yang sangat kecil, tapi disebabkan ia memberi impak positif pada kita .. itulah ilmu yang berharga. Ketahuilah, tidak Allah jadi kan sesuatu di sekeliling kita dengan sia-sia. Waima kucing yang datang minta sedikit makanan itu juga mempunyai pelajaran untuk kita.

Wallahualam
Wassalam

Friday, April 28, 2017

~ merotan atau didikan ~


Assalamualaikum
Selamat pagi semua !!! HAaaa .. macam masuk dalam kelas pulak laaa eh. hahahaha

Hari ni bila scroll facebook, masuk ada lagi tentang Almarhum Adik Thaqif. So far, semua terkesan dengan kisah. Jangan kata orang lain, aku sendiri bergenang air mata baca kisah dia. Tapi, begitulah Allah menetapkan percaturan hidup dan matinya seseorang. Jalan pergi itu jua susunan Allah Yang Maha Tahu.

Isu rotan, prosedur hospital .. kaedah rawatan yang orang duk sibuk pung pang pung pang semua itu adalah asbab dan ikhtiar saja. Jika kita faham tentang itu, di situlah akidah. In sha Allah kita redha. ( pandai kau bagi tazkirah jumaat yerrr )

Isu yang utama di sini adalah isu rotan. Sama ada nak atau tak nak, aku antara orang yang akan memegang rotan setiap hari. Biasanya sebat orang lain punya rotan la. Sebab aku tak menjadikan rotan itu BBM penting untuk masuk ke kelas. Sejarah aku menjadi pelajar, ya .. aku juga pernah dirotan sebab ponteng kelas HIKMAH ( kelas tambahan SPM ). Sorang je pulak pengawas kena rotan. Hmmm ... sorang je pulak budak kelas sains kena rotan. Dia punya sakit tak la sangat tapi dia punya terganggu emosi tu makan dalamm wooo. hahhahaha ..

Zaman dulu, merotan dan dirotan tak pernah jadi isu even balik tangan berbilai. Zaman sekarang .. tak dak bekas hape pun, memng mati la cikgu kena seranah ( certain student n parents ). Rasulullah juga menekankan tentang didikan dengan cara merotan. Jadi, itu sangat dilihat didikan secara merotan itu tidak cukup untuk memudharatkan.

Jadi, apa sebenarnya yang menyebabkan banyak kes hingga melibatkan kesihatan anggota tubuh mereka yang dirotan? Ya, rotan tu tak salah pun. Cara merotan pun kalau macam mana cara pun, in sha Allah .. tak de effect sangat pun. Yang salah di situ adalah NAFSU ketika merotan. Adakah nafsu ketika itu adalah amarah ... nafsu untuk mendidik .. atau bagaimana ?

Aku biasa jugak bawak rotan dan merotan. Tapi, benda yang aku cuba ingat kan untuk diri sendiri adalah .. aku takkan hayun rotan itu ketika sangat marah. U know wat, saat kita sangat marah .. segala rasional kita boleh menjadi keadaan separa sedar. Kita merotan tanpa sedar tahap kekuatan hayunan tu. Kalau yang merotan tu besar takat macam aku, memang celah gigi je la budak budak tu rasa.  Habis kalau yang merotan tu orang lelaki besar 2 kali ganda besar aku. Ko tak seriau ke ??? huhuhuhu

Aku tak pasti apa yang membawa kepada pukulan dengan menggunakan bahan lain selain rotan. Bagi aku .. pukulan selain rotan itu bukan untuk mendidik tetapi lebih kepada nak menjahanamkan orang. Apa lagi kes yang tersebut .. kanak-kanak berusia 11 tahun .. apalah sangat yang mampu dia buat ..? Apalah sangat benda buruk yang terlintas di fikiran dia. Tapi itulah. Jika merotan itu diselubungi nafsu amarah ... rasa ego seakan berkuasa ( tapi lupa kuasa Allah itu Maha lagi ) .. sebab tu jadi begitu.

Tragedi itu satu pengajaran besar buat kita. Bukan cikgu saja. Parents juga. Aku yakin, masih ramai parents yang masih menghayun rotan, tali pinggang or wat so ever kepada anak-anak. Tapi .. sebelum melibas benda benda itu kepada anak-anak, tanya diri kita. Kita sedang marah atau tidak ? Kita melibas untuk mendidik atau marah oleh kebisingan mereka .. marah oleh tercabarnya ego kita ... atau marah oleh sebab kenakalan mereka merosak harta kita ...?? Tanya kembali dalam diri kita. Bagi hal hal yang begitu, ya .. anak itu wajar untuk di marah .. di tegur ... mungkin di rotan .. tapi berjagalah dengan tahap rasional kita ketika itu.

As a parents, aku pun terkedu juga dengan kes tersebut. Sampai aku terfikir bila si ketot tu nanti sekolah .. aku bagi cikgu rotan dia, tapi tolong panggil aku time nak rotan boley tak? hahahhaa .. ( mawu kena tempeleng dengan papa umar ). Tapi, ini berdasarkan pemerhatian aku. Aku tak pulak buat research ke hape . Biasanya, cikgu yang benar-benar cikgu wlaupun dia bengis tahap singa lapar tak makan setahun pun ... hati dia pasti ada sedikit rasa 'kasih' pada student tu. Mesti ada terlintas rasa 'kasihan' saat student itu melompat kena libasan pertama.  Mungkinlah itu hati manusia-manusia yang diciptakan jadi cikgu. Sebab seingat aku duk keluar masuk keluar masuk sekolah .. yang namanya cikgu disiplin, mesti jadi kesayangan pelajar. hahahahahahaaa ..

Tu lah. Bagi aku .. tak salah merotan pelajar atau anak-anak. Tapi kenalilah cara yang betul dan terbaik. Bagi aku, merotan di depan perhimpunan memang akan membabitkan emosi mereka. Tapi bagaimana Islam menganjurkan hukuman dalam jenayah, mungkin di situ kita boleh ambil untuk apply. Rotan itu untuk mendidik. Runtunan dan sentakan emosi itu juga penting dalam usaha mendidik. Bukan fizikal semata-mata.

Even keterujaan dalam dunia PAK 21, bagi aku .. kaedah kaedah silam yang jelas memberi impak yang baik kepada anak-anak hari ini, perlu diteruskan selain daripada memperbanyak kaedah kaedah pemulihan disiplin melalui PAK21. ( ko hingat PAK21 tu pdpc dalam kelas je ke ..??? hahahaa ). Hmmm ... alangkan pdpc PAK21 pun ramai lari konsep .. ni nak apply kat disiplin. Kan nanti aku pulak kena kecamm. hahahhaa ... kbye !!!

Wallahualam
Wassalammm ...



Sunday, April 23, 2017

~ alahai .. ni la namanya kerja ~


Assalamualaikum ..
februari, mac, april ... baru nak melangkah ke may.
Gila lama baq hanggg  tak update blog. hahhahha .. ( rasa ada org kisah ke update ke tak update ). Sape je la nazura. Bukan best seller skincare or make up tools ke, bukan public figure pun, sekadar manusia picisan di lama blog yang dah bersarang sarang dah. hahahhaa .. Hmm .. may be ada certain tu kisah kot. Mana la nazura ni. Hidup lagi ke ... hahaha. Alhamdulillah, Allah masih bagi hidup dan sihat nak mengejar umar anaqi tuh. huk3x.

Sebenarnya nak bagi tau. Since pindah umah xdak wireless ni, mud nak update tu jadi lemau sikit. Bila keje hotspot dengan phone even memg laju, still jadi tak best. Bila nak kuar lappy tu, phone habis bateri la .. n wat so ever yang menyebabkan .. hmmm .. bosan bosan bosan. Lipat kain lagi best. hahahaha. mak mak kan ..? lipat kain. basuh kain, jemur kain .. kain kain segala bagai je la keje dia. Ha .. masak ?! hahahaha .. ai masak ada turn dgn suami. tapi giliran banyak kat suami. ! Oke la kan .. bagi bagi keje kat umah. Apa salah nya. hahahaha

Oh cite pasal wifi kan. hahaha .. then, tiba tiba plak si YES tu duk pacak promo dia pasal unlimited wifi, oke laaaa .. even kelajuan dia so so so ... ( mn berminat boley la buat survey yer ). Since range area dia sangat terhad ... kena la buat check up coverage dulu kan. Alhamdulillah, sejak terduduk kat tepi jalan besar ni, tak la masalah sangat nak dapat coverage. huhu. Ye laaaa .. dah mintak tiang tak dapat dapat. huhu .. mungkin kena tambah 3 tiang kot. Haiiiii la ... monyet monyet yang berjiran dengan aku ni tak mau apply pasang tiang ke..?? huhuuhu .. ( kalau la monyet tahu keperluan internet dalam kehidupan, kan ..) Setakat jiran 2,3 orang yang ada ni, nak apply tiang pun confirm la tak dapat. hahaha. Tu la guna YES. Yes pun Yes laaaa.

Hmm .. tajuk kerja nak merapu benda lain la eh. kan ..?? hahhaha
Semua orang kerja kan. Even fulltime housewife yang diorang kata tak kerja pun, diorang tetap bekerja. Bagi aku, dalam nak menguruskan kepelbagaian kerja yang kita nak face hari hari, politik dan menguruskan kerja tu sangat penting.

Ikhlaskan hati.

This one of the thing yang paling kita perlu hadam sebaik mungkin. Macam kita belajar Rukun Iman, percaya kepada Allah. Ia bukan sekadar sebutan manis di bibir seperti menanam tebu di hujung bibir ( haaaa .. peribahasa kau ! hahaha ). Tapi bagaimana kita tahu, faham dan hadam tentang percaya kepada Allah.

Soal kerja dan ikhlas mungkin jadi sesuatu yang sangat sensitif pada sesetengah orang . Especially bagi certain kes yang ada saja tidak kena. Mungkin aku pernah dilabel sebagai pekerja yang begitu kot. Since aku pernah bertindak diluar jangka orang seseorang, aku pernah dapat warn " Nazura, jangan tolak tugas ". Aku pernah juga dipanggil ke pejabat pentadbiran berkaitan beberapa isu .. tapi ... in other side, kita perlu faham .. Kita tidak ikhlas dengn kerja atau kita cuba membetulkan sistem ..??? !! Thats the question. By da way .. aku tak buat sesuatu secara membuta tuli. Aku ada orang orang tertentu yang membuatkan aku confident dengan langkah aku. I have my own fact. Thats y today .. aku lebih suka diam dan settlekan semua kerja tanpa sebarang bunyi. Sebab aku sangat mula kenal apa tu kerja ( tanggungjawab ) dan apa tu pengurusan sistem. Waima dekat institusi pend mana pun dulu aku bekerja, apa yang aku sebut adalah pengurusan sistem. Sebab pengurusan sistem itu yang akan memastikan kerja akan berjalan dengan lebih mudah.

Fine. Back tu ikhlaskan hati. Sebaik saja kita terjebak ke dalam dunia sekolah, nak atau tidak kita memang kena terima akan ada begitu banyak perbelanjaan untuk student. Ko cikgu kaya ke ko cikgu miskin ke .. memang ada. Bagi aku, memilih untuk kuatkan perkataan 'sedekah' dalam hati itu adalah terbaik. U know why ..???  Cikgu .. bukan saja kita banyak hutang duit kat bank, tapi kita terlalu banyak hutang 'masa' dengan pelajar. Bagaimana pun kita kejar masuk kelas awal, bagaimana pun kita kejar nak habiskan silibus ... kita adalah hampir tidak terkejar semua tu. Kita dah siapkan awal awal plan pdpc .. tapi sampai hujung tahun, kenapa masih ada silibus yang kita tak mampu nak ajar secara detail. Semua itu kita dibayar GAJI. Jadi, nak bagi barakah gaji kita .. nak bagi bersih gaji tu .. itu antara cara yang kita. Tapi, buatlah ikut kemampuan. KAlau macam aku cikgu yang tak bape berduit ni, sekadar mampu saja lah kan. Apa yang paling penting, diam kan saja bila dah keluar duit. Baik baik, tertulis sebagai sedekah, bila disebut sebut .. diungkit ungkit jadinya benda lain. Kalau rasa perlu claim, pergilah pada orang yang berwajib .. mintak claim. ( dalam gaji kita ada rezeki orang lain. bukan semua gaji kita tu adalah kita punya )
Benda ni pun aku belajar daripada cikgu cikgu lama aku. Yang mengajar di sekolah yang lower standard orang kata, tapi pada aku, mereka ada jiwa yang sangat bersih. ( Mungkin sebab tu alhamdulillah, diorang berjaya 'hasilkan' pelajar lonjakan even diorang tidak memilih pelajar cemerlang saja )

Mengurus Kerja

Sebut tentang mengurus kerja, kerja adalah sesuatu perkara yang tidak akan pernah habis sampai bila pun. Apa lagi kalau kita berada dalam bidang perkhidmatan. Baik, di sini pentingnya kebijaksanaan dalam mengurus setiap satu kerja. Bagi kita sebagai manusia biasa, mustahil untuk kita boleh memastikan setiap kerja tiptop. Kita manusia, bukan robot. Tapi, di sini .. mana kerja yang sangat penting untuk kita siapkan terlebih dahulu. Tak nak bagi contoh orang lain. Contoh untuk diri sendiri. Belum sah lagi jawatan letak aku bahagian pengurusan. Tak nafikan ia hal yang menarik untuk dipelajari ( mungkin memang pasion aku sejak sekolah lagi ). Guru kelas dan semua subjek kelas exam. Terkebil kebil time tu. Bila pindah sekolah ( aku ada banyak kali perpindahan tau ) huhu .. pun letak bahagian pengurusan jugak cuma bukan kelas exam ( pun masa ni belum sah jawatan ) Unutk beberapa bulan pertama memang kalut gila dunia nak adjust kelas, pdpc dan pengurusan. Masing masing ada kpi masing masing. Ada kehendak dan due date masing-masing. Aku rasa cikgu cikgu yang terlibat macm aku, dah rasa dia punya kelam kabutnya. Lepas setahun .. baru boleh nampak kerja mana yang penting. Kerja mana nak siap dulu. Kerja mana yang boleh dikemudiankan. Siapa yang boleh kita harapkan.

Benda yang berkaitan dengan pentadbir biasanya aku kena jalankan dulu. Means macam aku kena settlekan kursus cikgu cikgu .. perjalanan kursus, tarikh, tempat .. jenis kursus semua tu kena mengadap pentadbir dulu. Bila ada kursus mengejut, memang kena mengadap pentadbir dulu. Jadi nak tak nak, mmg kena telan bila orang kata bestfren pentadbir. Alhamdulillah, buat masa ni aku belum lagi menghadapi masalah dengan mana-mana pentadbir yang 'betul'.
Lepas tu baru tengok pdpc ( heatcount .. saps .. buku rekod ) kelas ( apdm, register ) dan segala bagai bnda yang malas nak taip dah. Benda macam ni bukan aku buat betul semua, complete semua .. tapi siap even memang lari due date. Tu memang biasa. Certain thing yang ada banyak arahan, banyak format .. aku akan pilih yang paling ringkas tapi memenuhi objektif.  Biasalah .. mana lah nak ada manusia perfect. Nak siap semua benda on time dalam masa yang sama. As long as benda tu siap .. tak sampai tahap menyusahkan orang lain punya kerja. ( huuu .. sory yer kalau ada certain kerja yang memang hampir menyusahkan orang ? huk3x. Tapi, cuba lah buat sebaik mungkin. Yang penting tak abaikan kesihatan, masa tidur, masa dengan family expecially yang anak halus halus lagi tu. huhu. Sesekali bawa balik kerja ke rumah, tu biasa. Kalau hari hari bawak balik kerja ke rumah .. tu memang LUAR BIASA. huhu

Majikan

Haaa ... yang ni memang satu isu besar dalam satu organisasi. Ada tu dapat majikan chill lexxxxxxxx je. Tapi semua kerja complete. Ada pulak, dapat majikan muka ketat macam period sepanjang tahun, dan kerja memang superb ! Ada yang oke je .. cool je. Tapi semua kerja ada yang tukang buat. Ada pulak yang bengis baqqqqqq hang, tapi kerja .. hmmmm ... thumb down ! Alhamdulillah, aku pernah berada di bawah pemerintahan mereka mereka yang begitu. By day way .. pengalaman kerja kat mana mana yang dah dekat 7 taun ni ( bukan mengajar je yer ) .. buat aku rasa tahu which one is better untuk aku collect all of their experience. Bukan pengalaman kerja je .. tapi pengalaman hidup mereka jugak.

Dalam usia kerja yang sangat baru untuk aku, aku rasa memang banyak benda aku perlu belajar. Adakah majikan yang terlalu suka mencari kesalahan pekerja, berdendam dan mengenakan tindakan sesuka hati itu hal yang perlu dicontohi ? Aku prefer majikan yang  mengajar dan memberi ilmu yang baru untuk kita menjadi lebih baik. Dan pendapat peribadi aku, majikan yang tahu apa yang sedang dia lakukan .. majikan yang super independent dengan setiap keputusan yang di ambil adalah TERBAIK. Berbanding dengan majikan yang dependent di mana dia memerlukan sesetengah pihak untuk menjaga reputasinya. Bergantung kepada bentuk fikiran manusia itu sendiri untuk menilai. Bagi aku, selagi mana aku tidak rasa terbeban dan mampu menganggap itu adalah tanggungjawab sebenar, why should i condemn. isnt it ? hahaha

Tu yang kerja ada majikan la. Mana yang keje dia la majikan dia la kuli, tu depend on u la nak jadi majikan yang bagaima untuk diri sendiri. Yang ni pun dah pernah rasa gak. Jadi majikan untuk diri sendiri dalam 6-7 bulan. Hahaaha .. buat kelas tusyen sendiri. Sewa kat satu tempat ni. Alhamdulillah .. masyuk gak. Tapi la ni, bila orang mintak tusyen, awal awal surrender. Tak larat laaa ehhh. huhuhuhu ..


Rakan Sekerja

Tak dinafikan rakan sekerja juga merupakan faktor penting untuk kita melihat suatu kerja dengan pandangan yang positif. Jika dikelilingi dengan aura aura negatif. Malas kerja. Kaki ponteng and wat so ever .. kita sedikit sebanyak pasti akan terjebak sama. Alhamdulillah, aku sering di temukan dengan rakan sekerja yang positif walaupun ada masanya jumpa jugak yang negatif ni.

So far, semua tu sangat bergantung jugak dengan diri sendiri untuk survive. Sebab tu dalam dunia kerja, kebergantungan kepada diri sendiri sangat penting. Kalau kita terlalu mengharap orang sekeliling kita untuk protect kita, untuk kita bina lingkungan komuniti kita .. ada masanya nanti kia sendiri akan terperangkap. Kalau kita as a leader of the grup, mungkin lambat sikit kita nak jatuh. Tapi kalau kita ni sekadar tempelan yang menumpang pengaruh dan kekuatan orang lain, sangat bila bila masa kita akan tersingkir. Ni semua politik kerja. Bukan negara je ada politik.hahahaha

So, bak kata orang, semuanya biarlah berpada. Mana yang kita rasa positif kita go ahead. Mana yang rasa negatif, kita elakkan. Mana yang menikam daripada belakang, gunalah kebijaksanaan dalam menghadapi mereka. Ramai je manusia dalam dunia kerja ni duk jatuh menjatuhkan orang lain. Tak apa ... rezeki kita semua Allah dah tetap kan dah. Apa lah sangat nak risau. As long as kita buat kerja kita. Tak kacau orang. Tak sibuk hal orang. Sebab setiap daripada kita ada masalah dan ada keperluan tertentu. Kita jangan terlalu memikirkan hidup orang lain sehingga hidup kita sendiri gagal untuk kita baiki. Sehingga prestasi kerja kita semakin jatuh dek terlalu memikirkan dunia orang lain. Nak buat apa kan? hahahaa

Suasana Kerja

Dan tak di nafikan, semua di atas itu sangat memperngaruhi suasana kerja kita. Bila gagal satu untuk kita kendalikan dengan baik, maka rosak lah suasana kerja kita. Kita sendiri sebenarnya yang menentukan suasana kerja kita. Baik atau buruk, pun kita yang tentukan. Tak perlu mengharapkan orang lain berubah, kalau kita sendiri belum berubah. Pernah kan dengar cakap bijak pandai, kalau nak berjaya kena berubah. Belum tentu benda yang kita rasakan selama ini betul, sebenarnya adalah betul sepanjang masa. Mungkin berlalunya masa, hal yang kita rasakan betul selama ini, sudah jadi kurang betul pada masa ini. Belajar menerima perubahan. Zaman Nabi dulu pun, baginda nak kembangkan Islam, baginda berhijrah ke Madinah. Kita???? Nak mengembangkan potensi diri .. takkan nak hidup dan duduk di takuk lama je kan. Belajar untuk berubah. Hati kena redha akan perubahan. Mula mula memang payah. Bila dah biasa nanti, oke laaaa tu. hehhheee
Pape pun .. kena chill masa bekerja. Baru lah hari tak penuh dengan stressss. hahahaha

Wallahualam
Wassalam



Thursday, February 2, 2017

~ january 2017 la ohhhh makk aih ! ~


Assalamualaikum
habis dah januari, baru nak cerita pasal januari. hah la .. benda yang lepas baru boleh cite. Boleh dikenang tapi jangan nak kenang sangat la ehhhh .

Disebabkan masih duk lagi jadi cikgu, maknanya masih busy disetiap awal tahun, musim exam dan akhir tahun. Tak la sepanjang tahun busy. Tapi .. yup, kena pandai adjust time lahhhh pentingnya.
Dan disebabkan aku masih pegang bahagian latihan dan kursus, menguruskan 2 level manusia la gamaknya. Macm nak best je kan bunyinya. Tapi, demi sesungguhnya, mengurus makhluk yang bernama manusia tak semenggah bunyinya. hahahaha
Mana ada benda senang kan ..??? So, chill chill okeh ! Oke, teringat greentea ikea hokeh !!

Kepadatan masa untuk semua kerja, confirm la kan akan buat orang stress. Hai .. semua orang la kan ada stress masing-masing. Tapi, bagi aku .. benda yang paling penting kena kejar adalah masa. Nak menguruskan suatu benda yang bernama masa ni bukan benda yang mudah la pun.

Jadi, untuk hadapi kerja yang superb di sepanjang 2017 nih benda yang paling penting aku perlu dahulukan adalah ;

Masa

Yuhuuuu .. bab masa bab yang paling super sensitif bagi semua orang. Tak kisah lah kalau selama ni kau sejenis makhluk yang selalu main-mainkan masa, tapi kalau orang main-main kan masa kau .. serius boleh jadi hulk. Zara zya pun boleh jadi kopi .. kita ni mungkin boley jadi milo la kowwttt.
Setiap hari aku memang terkejar kejar dengan banyak benda. Pagi hari bekerja tak boleh tersalah mud, tak boleh terlewat bangun .. sumpah, sehari suntuk effect emosi. Huru hara terus dunia aku.
Even masuk kerja tengah hari, tapi start bangun area 6-6.30 am .. sampai 12 am kembali .. seriously non stop working. Gilerrr nak stop. Dah buat 2 pekerjaan dalam satu hari .. tak dak shift lagi tuh. bhaaahahhaa ..
 So, jangan prejudis sangat laaaa dengan working mother ni. Kat tempat kerja kami bukan duk goyang kaki layan facebook puuunnn . Kot yer pun kami selalu update status or share something, it doesnt mean kami tak buat kerja. Nak up status or share something tu seminit dua je. Time ambik nafas with a new task .. release la sekejap kan. kan. kan ..??? hahahaha
Pernah ada yang tanya, kenapa macm penat sangat je setiap hari bila sampai tempat kerja. Huuuuiiiiii .. memang penat laaa aiii .. lemak nak menepu pun tak sempat kalau waktu siang. Celik je mata .. dah fikir .. nak masak apa ni kat umar ..??? Bukan nak masak pe arini. hahahaaa Tak kira kadang umar makan ke tak, memang akan sediakan makan tengah hari kat dia. ( nampak tak berusaha jugak jadi ibu mithali ) hahaha. Orang kata kan, air tangan ibu tu berkat. bhahahaha .. even kadang memang bagi jugak makanan luar kalau tak sempat langsung nak masak. Tu biasa kalau kena datang awal kat tempat kerja .. means ada latihan sukan ke .. ada LDP ke .. ada bla bla bla dan bla bla.

* buat note sikit : untuk new parents yang anak baru masuk 9 bulan ke atas, yang anak dah boleh lalu dengan nasi blander,  ni nasihat personal aku laaa. Tak de fakta teknikal dan klinikal yer. Biasakan makanan yang diberi pada anak dengan campuran halia dan bawang putih. Bukan saja membuatkan makanan bertambah sedap .. tapi in sha Allah lebih sihat. hahaha. Alhamdulillah .. aku nampak keberkesanannya kat umar anaqi. Dekat setahun 7 bulan ni .. dalam 4-5 kali demam yang tak serius, dan sekali kena batuk selesema. Then, tak pernah kena kembung perut. Itu rezeki Allah nak bagi kat dia la kan. Bukan lah 100%  sebab halia dengan bawang putih tu pun.

hari hari cuppucino, without sugar and pearl






So far untuk 2017 ni, kalau dulu hantar umar awal kat umah mak .. start ni, dah lewat sikit. Either bagi mak peluang untuk settle semua kerja, or aku boleh spent lebih sikit masa kat budak tu. Biasanya, sebelum hantar umah mak, belanja dia coolblog 2,3 sedut dulu .. belanja lego ke .. jalan-jalan pusing parit raja bagi gembira dulu ke .. baru lah anta pegi umah mak.

Kenal pasti Kerja yang perlu Di dahulukan

Okeh, ini yang kadang menimbulkan kekacau bilauan untuk working mom. Halahhhhh .. fulltime housewife pun, kalau tak pandai tahu kerja mana yang perlu di dulukan .. memang berduka lara la sepanjang tahun. huhuhu.
 Tips aku ... bangun pagi, memang dapur dulu aku pegi. Huhuhu .. memang perempuan, belajar tinggi mana pun akan ke dapur jugak UNTUK MASAK okeh ! Aku tak terkenal dengan tak pandai masaknya ni pun, jadi pandai dah akibat duk practice tiap ari. huhuhu .. Time aku senang. 8.00 am, kerja kat dapur aku selesai. Kalau lewat masuk dapur .. maknanya, sikitla aktivitinya. Kalau awal masuk .. haaaa, dapur gas tu pun aku gilap, hokeh !! Biasanya sempat untuk masak makanan umar, clean kan sampah basah .. kemas dapur. Ada masa lebih baru nak menyapu segala bagai tu kalau tak berapa nak semak sangat lantai tuh.

Then, kejutkan umar bagun .. dalam setengah jam layan dia bla bla bla sambil jemur baju kalau ada baju nak jemur. Kalau cuma sempat basuh baju,  basuh je baju .. jemur masa balik rumah. Lipat baju waktu pagi cuma berlaku kalau tak ada baju nak jemur. Aku akan buat either one je.Then, mandikan umar .. siap semua, packing makanan dia masuk beg segala bagai .. barula aku siap nak pergi sekolah. Disebabkan aku perlukan 30 - 40 minit untuk siap, jadi aku perlu ada masa balance. Kalau aku guna masa balance tu, maknanya aku akan jadi sikit kelam kabut dan keluar rumah lambat sikit.

2017 ni .. biasanya aku skip bab mengemas rumah. Kalau dulu, sebelum keluar rumah aku akan pasti kan rumah clean n clear. Dah sapu .. barang umar dah kemas masuk box .. sampai dah packing plastik hitam tinggal bawak campak tong besar kat parit raja. Sekarang ni .. aku cuma mampu packing sampah and buang setiap hari je. Bukan malas ke tak cukup masa ... tapi aku buat sistem save energy. Kalau terlalu penat di rumah, kat tempat kerja aku akan over weak .. semuanya akan jadi tak berkualiti.

1st time buat trial tak mengemas ni .. dia punya stress balik kerja berganda woooo !! Bila tengok permainan umar penuh lantai. Dan demi sesungguhnya .. umar tak main permainan dia je. Papa dia punya water jet kat stor pun boleh sampai ruang tamu. Aku try la apply sediakan bilik untuk dia sepah. Hmmm ... mula memang dia sepah dalam bilik. Then, dia kutip masuk tong dia .. dia bawak duk depan TV .. dia sepah depan aku. Thooorrrrbaikk !!! So, seminggu dua cam tu .. let go la umar. Last nya .. bilik aku sedia untuk dia main, jadi bersih .. ruang tamu tetap tempat dia main. So tu .. dia punggah semua kusyen .. jadi macam meja dia. Kat situ la main lego .. kat situ laaa bebelkan buku buku dia .. kat situ la dia makan kopok .. sambil tengok TV. Asalkan bahagia yer Umar.

Lipat baju antara benda yang tak boleh nak skip lama-lama. Limit dia, ada satu bakul tu .. bila penuh je .. maknanya kena kosongkan. Nak mudah, cari masa yang paling sesuai nak basuh and angkat baju. Maknanya, basuh baju bila baju boleh diangkat dan angkat baju bila ada masa untuk lipat baju dan lipat baju bila ada masa untuk susun terus.
Kalau salah satu ni tertinggal, maknanya .. menggununglaaa ehhh baju haku !!

Habiskan Kerja di Tempat Kerja

Ni memang aku praktikkan sejak dulu lagi. Aku padam konsep bawak kerja ke rumah. Even in certain case memang kena jugak bawak. Tapi, semuanya yang berkaitan bukan tugas hakiki. Maknanya, kerja kerja pengurusan je aku boleh bawak balik rumah. Yang lain, siap tak siap memang aku tinggal kat sekolah. Then, biasanya .. kerja yang aku bawak balik cuma boleh di buat sekitar jam 3am - 6am. Maknanya aku cuma boleh tido dalam 2-3 jam je la malam tuh.
Waktu 7pm - 12am .. tu waktu dengan umar and suami. Tu memg setting time aku. Nak berperang dengan umar ke .. nak layan dia main lego ke .. layan dia bukak buku ke .. tu la masanya. Kalau tak terlalu penat .. dalam range waktu tu .. boleh la lipat kain ke .. basuh and jemur kain ke .. haaaa !! Since aku jemur kain memang ada 'laundry' kat belakang yang tertutup .. so, xde masalah laaa dengan jemur kain waktu malam. hohoho



Maknanya, waktu tido itu adalah waktu rehat.
Then, kalau kadang perlu jugak adjust time kat kerja penulisan .. jam 3am-6am tu waktu aku. Untuk COD barang .. 7pm-12am. Sebab bila COD aku akan bawak umar, so .. its still call my spending time wif him lah.
Aiiii .. buat sampai 3 kerja ..?? Tak cukup duit ke macam mana ni ..??? hahahaha .. ai menyambut mesra saranan menteri paling berprestij malaysia .. Dato' Ahmad Maslan okeh !!! Its soooo win. hehehehe
Bukan tak cukup duit .. bukan nak ... nak pape lah. Tapi itulah tanggungjawab. Once u involve .. u will ever involve. Macam penulisan, memang aku tak mampu buat penulisan baru. Tapi bila buku lama terlibat dengan projek baru .. aku kena laa selesaikan tanggungjawab terhadap buku tu.Sama gak COD .. aku tak buat promosi pape pun. Kalau aku buat .. confirm la income lagi masyuk ! Tapi .. tu la. Jadi sorang manusia buat 4-5 kerja. Is it logic ??!!!! Boleh ... tapi memang mati la semua tercicir.
Tanggungjawab di sekolah .. itu paling utama. 2nd .. as a wife and mom. Then .. penulisan .. then barulah my part time business.
Sooo .. u all yang ada banyak kerja dalam satu masa .. manage masa bagus bagus, in sha Allah semua beres. Jangan stress stress ... chill u !!!! hehehe 

Reward Untuk Diri Sendiri

Ni yang kadang orang terlupa untuk buat untuk diri sendiri. Sebelum sayang kat orang lain .. sayang kat diri sendiri dulu oiiii !!!! Kenapa perlu reward ni ? Perlu untuk motivasi diri. Appreciate diri. Benda ni berlaku bila aku berjaya face waktu yang sangat kritikal. Contoh : 2 malam tak tido sebab siapkan kerja penulisan. Dengan waktu mengajar yang sangat pack untuk 2 hari tu. Sumpah struggle tahap win. Tapi, bila kerja siap di hantar ikut due yang kita janji .. itu memang sesuatu yang perlu diberi penghargaan untuk diri sendiri sebab sudi mengorbankan waktu tido yang sangat berharga. Huhuhuhu ..

Then, tahun baru cina pulak .. perlu siapkan segala pelan strategik, tektikal, operasi segala bagai mak nenek tu untuk kerja pengurusan. Cara aku satu je. Bila aku buat something aku ada limit masa. Alhamdulillah 2 hari siap. Bukan 2 hari tu 48 jam aku pulun duk depan laptop. Mustahil itu berlaku. Masih sama ... waktunya tetap 3am-6am. Tapi cara kena betul. Macam benda mak nenek tu semua yang aku tak tahu sepatah harfam pun .. aku kena la study a-z. Anjakan ape tah .. strategi jpnj .. teras ape tah lagi .. haaaa !! benda tu. siap note, baru lah boleh buat dengan senang kepalanya. hahahaha ... mentor kata, pandai-pandai buat yer nazura. Memang pandailah aku buat. Macai yang baru kerja 5-6 taun ni .. kena buat kursus dan kenal pasti masalah senior yang dah kerja 10-30 taun. Sila gelak untuk diri sendiri !!! hahahaha .. Alhamdulillah .. berkat bimbingan senior senior .. everything done well. Mengadap bos je tak lagi ! Hahaha
Then, bila bagi reward kat diri sendiri .. umar pun confirm la tumpang sekaki. Bila aku beli something, untuk diri sendiri .. dia akan dapat 1 sekurang kurangnya. Oke la tu. Dapat dah baju raya kau, umar. hahahaha

Elakkan Stress

Nazura dan stress memang tak dapat dipisahkan. Oke, itu statement SUATU MASA DAHULU. Satu je cara. Aku rasa dan aku perasan aku berjaya dan hampir berjaya handle stress yang tinggi sejak lepas kawen, suami jauh .. suami sakit, then arwah abah meninggal, tengah pregnant, suami balik 3 bulan sekali ..bla bla bla. Bila orang tanya : Nazura tak nangis ke hantar suami kat airport ??! Aku terkebil kebil. Aku kena nangis ke ...??? Aku tak ada perasaan ke ..?? Aku tak sayang suami dah ke ...??? Ohhh .. rupanya, aku selalu membebel kat diri sendiri ... kalau nangis tu tak mengubah apa-apa, jangan membazir air mata. Kat situ laaaa .. penyerahan hanya pada Allah. Bila kita serah semua pada Allah, in sha Allah .. stress tu boleh di atasi.
Biasakan diri untuk gembirakan orang lain. Kalau pun ada pandangan negatif, kawal diri untuk ubah jadi positif part. Kena komen, orang tegur .. bukan sebab dengki. Tapi, orang memandang pada sudut yang berbeza daripada kita.
Contohnya : Isteri pakai tudung singkat atas dada .. kita pandang biasa. Kan pakai tudung. Tapi, orang yang tahu hukum .. tetap akan kata salah. Memang pakai tudung .. tapi Allah kata .. labuhkan jilbab menutupi dada. Pakaian yang longgar. Baru lah itu namanya menutup aurat. Orang bukan dengki bang. Orang kesian kat kau bang !Settle !!

Then, semestinya sepanjang tahun mustahil untuk kekal positif kan. Januari mungkin berjaya. Februari, Mac, April, May, June, July, August, September, October, November, December ... oke, semua bulan tu tak tentu lagi. Sekali pun jatuh, bangunlah dengan senyuman. Dengan sabar itu, Allah janjikan hikmah yang berganda.

Wallahualam
Wassalam