Saturday, February 16, 2019

~ Hakikat Seorang Ketua ~

Assalamualaikum
semoga dalam kita menjalani hidup seharian, banyak perkara yang dapat kita jadikan pengajaran untuk tidak lakukan di hari kemudian.

Ketua. Itulah title yang ramai orang nak pegang tapi ramai yang tak mampu nak galas. Di belakang title seorang ketua itu ada amanah dan tanggungjawab yang sangat berat. Seorang tua banyak kali beritahu aku :

'...tanggungjawab saya hari ini akan di persoal di akhirat nanti. saya perlu buat sesuatu supaya saya boleh menjawab di akhirat nanti ...'

Banyak skop tentang seorang ketua. Dalam institusi pendidikan, lagi banyak ceritanya. Guru bertanggungjawab dengan para pelajar. Pegawai PPD termasuk JU-JU PPD dalam pelbagai bahagian bertanggungjawab terhadap guru-guru di bwah seliaannya. Ikutlah hirarki masing-masing kan.

Sebagai anak buah. Rakyat marhean la senang kisahnya, tak boleh pula melangkaui ketua-ketua di atasnya.Semuanya ada alirannya. Ikutlah aliran yang betul agar jika timbul di mana-mana masalah, orang yang bertanggungjawab dapat bertanggungjawab atas tnggungjawab mereka.

Berbalik kepada amanah dan tanggungjawab. Sorry, aku bukan siapa-siapa nak bercakap tentang hal ini. Bukan penerima APC, bukan pegawai PPD,bukan guru berjawatan besar apatah lagi pengetua. Aku bercakap daripada pandangan sebagai seorang pegawai pelaksana. Melaksana arahan je kerja aku. Orang suh buat, aku buat lah. Orang kata jangan buat, tak payah lah buat kannn. Senang kannn..

Aku mengambil kisah daripada pelbagai tempat. Tak nak nanti kata aku tengah cerita kisah di tempat aku kerja. Tak baikkkk buat spekulasi. Kalau terus membaca, sila membaca dengan hati yang terbuka dan berbaik sangka ya.

Saat kita menjadi ketua, ketahuilah sebenarnya siapa juga di bawah kita perlukan kita untuk dibimbing. Bukan bermakna betul semua pada diri seorang ketua, tapi mungkin lebih sedikit daripada yang lain. Yang lebih sedikit itulah yang perlu dikongsi bersama agar kemaslahatan dapat dikongsi bersama. Itu yang paling penting. Jika susah bagi mereka di bawah cubalah beri sedikit kemudahan. Jika tidak mampu untuk beri kemudahan, berilah sesuatu agar ia kelihatan mudah lalu difikirkan mudah maka mudahlah ia. Macam mudahkan, tapi tak ramai yang mampu lakukan.

Aku bagi beberapa situasi untk readers buat comparison :
".. haji, nak design benda tu jadi macam mana? nanti saya cuba buat kan .."
" Ketua : .. tak kisah.yang petak bahagian deskripsi tugas duduk sebelah AJK. Jadi, mudah AJK nak semak tugas mereka. Kalau nak kena selak cari deskripsi tugas, susah diorang nanti.."

Satu lagi situasi :
" .. Macam mana nak buat? Budak ni memang langsung tak nak buat kerja. Tulis pun tak nak .."
" Ketua :  ...dulu, masa saya, budak jenis macam ni kita masuk kan dalam kelas lain yang tak ada kawan dia. Berjaya. Cuba la. Mana tahu berjaya jugk.."

Satu situasi lagi :
" ... hajah, sory nak tanya.nak buat pelan strategik, pelan tektikal dan pelan operasi ni macam mana sebenarnya. Saya tak pernah buat. Ni saya hentam je. Betul ke? .."
Pengetua : "... oh. ni salah ni. meh sini ..." dan betul kan kesalahan yang ada.

Nak satu lagi situasi ?
Puan : ' ... leader tolong pastikan operator telah membuat kemaskini maklumat peribadi dalam sistem ABCD .."
" ... puan, maklumat ni macam mana kita nak tahu siapa yang sudah kemaskini atau belum kemaskini ? sebb ada 140 operator dalam sistem saya .. "
Puan : '.. Leader tak boleh nak tahu .. bahagian HR je yang boleh tahu "
Leader : " ... habis tu macam mana nak tahu siapa dah kemas kini siapa yang belum ..."
Puan : mengata belakaang ( ish dia nih. tak faham bhasa orang kata tak boleh nak check ) kan dah cakap banyak kali.HR je boleh tahu .. tak faham ke ..?
Leader :  krik krik krik ..

Realiti sebagai seorang ketua besar maknanya bagi anak buah. Ada masanya mungkin anak buah tak faham sisi baik yang mungkin kita mahu untuk mereka. Anak buah tidak mamp membaca setiap gerak kerja kita. Mungkin di sini ujian buat seorang ketua untuk mengendalikan anak buah yang begini. Bagaimana ? Tunggulah aku jadi pengetua baru aku study macm mana. hahahahahaahaaa

Tak kurang juga ketua yang penting diri. Aku suruh kau buat. Macam mana aku tak nak tahu. Yang aku tahu siap. Ketua beginilah yang sesungguhnya sangat menguji mental dan fizikal anak buah. Fahamlah bahawa. Dengan memudahkan urusan orang lain, Allah akan mudahkan urusan kita.

Saat nanti kita menjadi seorang ketua kepada siapa pun, kita ada dua pilihan.
Membantu atau hanya mahu dibantu. Mengarah dengan penyelesaian masalah atau mengarah tanpa apa pun penyelesaian. Pilihan di tangan kita.
Jika hari ini kita seorang ketua, carilah makna diri kita dengan berkongsi bukan melangsi.
Settle !

Wallahuam
Wassalam.


Tuesday, January 1, 2019

~ ku lepaskan luka itu pergi ~


Assalamualaikum
Selamat Pagi Tahun Baru 2019.
Alhamdulillah masih diberi nyawa dan kesempatan atas semua hal atas dunia ini.

Tajuk nak novel jugak kan. bhaaahahahaha.
Sesungguhnya memang rindu sangat nak menulis kembali. Tapi masa sangat terhad.  Bila hero kecik dah 2 orang, apa lagi dah mula naik sekolah .. lagi lah masa terlalu suntuk.

Fine, baru lepas cuti sekolah kan.  Kenapa nak mengeluh ??
Jiwa tak pulih lagi laaaa sisthurrr. Tibaa tiba tambah lagi benda sama laaaa adoiiii ...
Dalam sepanjang cuti sekolah, 2 minggu guna untuk jaga exam dan selesaikan buku pengurusan sekolah. OMG sory sangat untuk warga sekolah kalau banyk sangat kekurangan dan kesilapan kat situ. In sha Allah, untuk tahun 2020 pasti ada yang lebih berkaliber untuk laksanakan tugas yang tersebut memandangkan aku dapat rasa kan nama aku akan naik lagi as a TKP. aiiisehhhman ..
Kurang lebih 2 minggu je aku sempat cuti. Itu pun jadual pack dengan aktiviti dengan dua dua keluarga.  Jadi, masa rehat untuk berhibermasi dan  monolog diri sangat berkurangan. Tapi happy sebab dapat spent masa yang panjang untuk adik beradik ipar duai yang super awesome baqqqq hangggg ... seriously berbaloi. hahahaa

2018 memberi 1001 cerita, pelajaran dan pengajaran untuk aku sendiri cakna demi kemaslahatan jiwa sendiri. Supaya akhirnya nanti aku tidak mengorbankan insan insan di sisi aku. Terima kasih kepada insan yang tak pernah jemu untuk sayang walaupun dunia terasa gelap beberaopa bulan di hujung 2018. Terima kasih kepada sahabat yang faham walaupun bicara tak terluah. Terima kasih sahabat yang membuatkan aku masih kuat melangkah masuk ke dunia duka aku.  OMG nak nangis laaa .. sob3x

Oke tak boleh nak taip panjang sangat. Kan nangis manjang, dah macm mana nak pergi sekolah arini.
By da way .. banyak mana pun hati kita bertahan untuk sebuah cerita semua itu jelas sementara. Betul aku sakit .. aku down dengan apa yang jadi.  Tapi, aku kenal setiap orang di sisi aku. Aku jumpa sahabat. Paling penting memang extra sayang la kat laki aku. Paling kesian anak-anak jadi korban kebengongan aku :
' sudahlahh..awk macm ni anak-anak awk jadi kan mangsa ..'
bapaklaaaa touching siottt. 2 bulan lebih diorg tidur tanpa aku. Di hujung tu baru aku tersedar :
' ehhh .. fahim dah besar. eh.. fahim dah 8 bulan ke. Lamanya aku tak tidur kan dia ... huhuhu '

Ohhh..mama mama bekerja di luar sana.
Sekali pun busy, sekali pun hidup anda huru hara .. tolong jangan lepaskan masa bersama anak-anak. Allah pinjamkan kita masa sekejap sangat untuk anak-anak. Sebaik saja mereka sudah berjalan tanpa 'memegang tangan' kita, kita akan hilang separuh daripada kehidupan kita. Percayalah, kalau aku yang hilang 2 bulan tu rasa bersalah sangat, kalau beberapa tahun apa tah lagi.

2018 : Allah ajarkan aku bahawa semuanya atas percaturan Allah.
Kita mungkin lakukan baik, terbaik .. tapi Allah ketuk sedikit dunia kita. Kita tak mampu tentang apa pun tanpa izin Allah. Kita bukan siapa-siapa apa lagi untuk menunjukkan bahawa kita adalah sesiapa. HAMBA. Itu adalah sebaik baik darjat kita di sisi Allah. Ya, kadang kita rasa benda tu mudah. Benda itu sebahagian daripada kepakaran kita, jika Allah tak kata tidak, maka tetap TIDAK. Yakin ia bukan kifarah. Yakin ia bukan sesuatu yang negatif. Allah hanya mahu kita mampu melihat :
- Siapa ikhlas menerima kita ?
- Siapa ikhlas menghargai dan mengenali kita ?
- Kita bukan siapa-siapa itu dah tentunya.

2018 : Dalam Amanah ada Tanggungjawab yang besar
Jika kita tahu setiap kesanggupan kita atas sesuatu, ada tanggungjawab yang besar. Saat kita berdoa inginkan zuriat, Allah bagi kita zuriat. Saat zuriat lahir, waktu kita marah .. kita lupa kita yang minta mereka hadir. Saat kita dipengaruhi negativiti luar, kita anggap mereka menyusahkan seakan bukan kita yang minta mereka datang dalam hidup kita.
Parents. Tak perlu kita ungkit ' kau ingat sikit. aku yang mengandung beranak kan kau. Aku yang bagi makan minum kau sampai kau boleh berjalan berlari ' tapi sebelum kita hamburkan perkataan yang begitu pernah tak kita ingat kembali ' Ya Allah, kurniakan kami zuriat atas rumahtangga ini .. Izinkan kami untuk memiliki zuriat daripada perkahwinan ini ...'
Jangan pernah kita lupa, bersama doa itu ada tanggungjawab yang sedang kita galas.

Sama juga saat kita terima tugas. Dari awal sebelum posting, kita doa siap solat hajat supaya kita diterima untuk posting. Allah bagi kita posting. Tapi kita tak sedar, bersama doa kita itu ada tanggungjawab yang sangatttttt besar. Kerja itu adalah amanah. Melaksanakan kerja itu adalah tanggungjawab.  Dalam melaksanakan tanggungjawab itu ada 1001 ujian untuk melihat sejauh mana kita ambil berat dengan segala tanggungjawab kita.  Sebaik saja kita katakan 'ya' , buatlah sehabis baik. Takut nanti, demi untuk memudah dan menghabiskan kisah tekanan kita, mangsanya adalah orang lain.
Ceritanya : kita minta. Tapi kenapa dalamnya kita mengeluh seakan bukan kita yang minta ..???

2018 :  Sesiapa saja boleh khianati kita
Aku lalui tragedi ini beberapa masa yang lalu. Kali ini adalah kali ke-3. Orang kata nazura tak pernah serik.
Sekali lagi Allah bagi aku terduduk.  Menangis. Habis hilang separuh semangat. Tapi Allah nak bagitahu, aku ada suami yang terima baik buruk lebih dan kurangnya aku. Allah nak bagitahu aku, aku ada suami yang tak pernah lupa untuk support aku. Mungkin masa dan ketika itu aku lupa. Jadi, Allah tarik aku semula.  'Nazura, orang yang ada di sisi kau itu adalah yang paling ikhlas menerima kau ..'
Betul orang kata :  bila bila masa nanti suami boleh je cari lain.
Aku cakna dengan statement itu. Suami beralih arah, hati dia pergi pada orang lain itu semua adalah UJIAN Allah bagi sebuah perkahwinan. Hampir setiap perkahwinan berhadapan dengan ujian hati ini.  Aku dah rasa ke ..??? Aku menimba pengalaman perkahwinan insan-insan jauh lebih senior.  Selebihnya hanya bergantung kepada rasional pasangan dan JODOH.  Kita tak pernah sekali akan lepas daripada ujian perkahwinan, hanya bagaimana kita menghadapinya. Allah atau emosi mendahului kita..?

OMG pandainya nazura nasihat kan orang kan. Tak kena kat diri, boleh la ceramah. Sudahlah. Kalau nak terima, terima saja. Tak nak terima pun bukan aku kisah. Harap aku ingat patah perkataan aku dalam entri ini, agar nanti jika apa saja ujian yang datang, aku akan ingat nasihat aku untuk diri aku sendiri.

Kadang kita terlalu percayakan orang untuk bersama kita. Kadang kita terlalu harap orang lain untuk kita mengadu dan bercerita. Kita lupa dan tak sedar, sesungguhnya Allah yang menggenggam hati manusia. Kita sombonggggg sangat dengan Allah. Kita bercerita dan menangis dengan perasaan inilah orang yang memahami kita. Tapi, di luar keperluan mereka kita bukan sesiapa jua.

Alhamdulillah. Dalam yang ramai, Allah tinggalkan juga yang sedikit untuk aku mampu tersenyum.
Terima kasih sahabat 2018. Allah tak pernah kejam. Allah tahu hati kita. Allah tahu siapa sebenarnya paling layak untuk kita beri hati.
' Sahabat .. dia tidak perlu ditemui setiap hari. Tak perlu bersembang setiap masa. Cukuplah dia setia dalam doa, Cukuplah kita tersenyum saat kita tahu dia ada. Cukuplah kita rasa terubat saat terluka. Cukuplah kita rasa masih ada tempat berpaut, saat hati dan jiwa jatuh tersungkur. Cukuplah dengan adanya dia, membuat kita  semakin dekat kepada Pencipta  ..'

2018 : Jelas ia adalah kenangan, pelajaran dan pengajaran. Langkah aku belum cukup kuat untuk melalui 2019. Terima kasih kepada insan-insan kiriman Tuhan yang sentiasa setia menyokong aku. Aku masih cuba mendapatkan kekuatan untuk teruskan langkah yang terlihat suram. Hingga satu masa aku berhenti .. dan aku kata : Semua ini dah berakhir. Dunia juga sudah semakin tua. Zaman juga sudah tiba di hujungnya. Dunia ini jelas akan musnah sebentar lagi. Lalu aku lepaskan luka itu pergi untuk aku melangkah sendiri tanpa sesiapa.

Selamat Jalan 2018.
Selamat Datang 2019
Wallahualam ..




Wednesday, October 17, 2018

~ mungkin kau lupa akhirat itu hanya Allah yang punya ~

Assalamualaikum
Hmm.. lama betul tak update blog. Lama betul tak diberi masa dan kesempatan nak bercerita sesuatu di sini.
Saat Allah sibuk kan kita dengan dunia, saat itulah hilangnya manis yang namanya iman.
Alhamdulillah. Ada masa dan ketika di uji, yakin dan yakin bahawa Allah sentiasa di sisi.

Demikian sebuah realiti yang namanya kehidupan. Hidup mana saja yang hilang daripada ujian. Segalanya dan semuanya. Maka Allah sediakan dunia ini untuk kita mengutip seberapa banyak amal sebagai bekalan untuk hidup yang lebih abadi. Dikurniakan amanah berupa anak anak adalah untuk kita sempurnakan mereka sebagai khalifah Allah. Di kurniakan kita dengan amanah kerja, untuk kita lengkapkan ia sebagai ibadah yang tiada hujung dan ganti.

satu ketika suami kata :
'... sama ada awak menjadi mereka atau awak pergi ..'

kebobrokan berupakah apakah yang sedang dilakon layarkan di hadapan mata aku ? Generasi apakah yang bakal kau lahirkan sedang terang kau pamer sikap paling jijik mampu aku istilahkan. Aku pasti malah yakin pasti .. bukan salah didikan awal daripada rumah semata, bukan salah perkembangan sebuah penjajahan, bukan jua masalah didikan agama yang sibuk kau canangkan, tapi  daripada kau jua.

Mungkin kau kelihatan menang di kalangan mereka yang tidak kurang kadar durjananya. Mungkin kau hebat mempamerkan keberanian dalam kata-kata. Ya...itu mungkin. Mungkin dalam kalangan jiwa dan hati yang mati dan membusuk seperti kau. Bagi aku ikhlasnya, kau dayus. Wahai hati yang mati, bukan kau seorang saja mampu belagak gengster. Aku jua mampu. Aku juga bisa. Malah aku berkata atas apa yang telah pun aku lakukan. Aku sedia mempertahankan hak aku walaupun aku sedang berhadapan dngan ketua pusher. Kalau kau hanya mampu tunjuk berani di belakang, tapi aku sudah berani di hadapan. Sebab itu aku katakan kau dayus. Kau mencaci maki atas alasan dan sebab yang belum tentu kau benar, juga di belakang. Dan dalam sejarah aku marahkan yang namanya manusia, ya aku akan datang padanya. Kalau aku mahu maki sekalipun, biar di depan dia aku maki.

Biadap bukan ...??? Lalu, mohon kau hadam sebaiknya apa itu adab.
Mungkin kau kurang atau mungkin belum lagi bertemu buku dan ruas. Kau mungkin selesa kerana belum ada lagi yang berani melakukan sebagaimana jijik kau lakukan. Ya, kau jijik. Sungguh kata itu datang daripada hati.

Oh ya .. aku lah insan tidak serupa bikin. Mengatakan kau dayus, namun aku juga dayus kerana hanya terhasil dalam sebuah entri bobrok melalui sebuah blog cabuk.Kenapa tidak aku berhadapan dengan kau semata-mata ?

Duhai sahabat berhati benci,
Sedarlah kau bahawa dunia ini milik Allah dan kita. Ada ketikanya Allah membenarkan saja salah kita dengan menunda rasa sedar. Hakikat yang salah kita rasakan itu paling benar. Hakikat yang benar, itulah sebusuk dan seburuk hal. Lalu Allah tambahkan lagi pengaruh mu wahai sahabat. Ohhh .. kali ini kau yakin kau benar. Ya, tiada yang benar melainkan yang benar-benar belaka. Semakin kau hilang hati untuk muhasabah diri yang panjang. Semakin kau galak mencanangkan betapa benarnya kau .. semakin bertebaran fitnah yang melata. Semakin punah dan musnah setiap amal dan pahala yang kau kutip setiap ketika.  Duhai sahabat, kali ini kau miskin bersama kehinaan.

Mengapa aku rela bercakap tidak serupa bikin ? Kerana aku yakin .. dunia ini milik Allah semata mata.  Malah akhirat nanti tiada sdikit jua daya aku. Manusia itu perlu berubah, sayang. Tapi aku suka jika kau menghakimi aku sebagaimana berlalunya masa aku. Silakan .. Aku tidak pernah kesal walau sedikit siapa jua aku.  Ya, aku terhasil dan terbentuk di atas tangan insan yang kau maki dan tempat yang kau caci. Namun, aku hari ini cukup bangga kerana aku mampu gembira dalam setiap langkah aku ... in sha Allah, doa setiap sujud aku .. bukan ke neraka.

Sayang, siapa jua kau .. siapa juga dia, bukan kau insan yang layak untuk mencemuh, memaki dan menghamun dia di belakangnya hari ini. Demi Allah, kawan .. aku kenal kau .. aku kenal dia .. maaf, kau jauh lebih bangsat daripada dia, sayang. Ya, kau hebat dalam kalangan insan insan durjana sebagaimana kau. Namun kau kalah. Kau benar-benar kalah saat kau membuka aib kau sebanyak mungkin. Kau membuka aib keluarga kau. Sebaik saja kau cuba membuka aib insan lain. Gud job, kawan !

Siapa kau. Siapa dia dan siapa aku ? Kau adalah kau yang merasakan insan 'kau' adalah kau. Aku tetap aku. Masih menaip di atas papan kekunci sebuah komputer riba. Dan dia ... adalah insan yang kau fikir paling salah, paling hina .. paling buruk namun hakikatnya kau sedang memberi segunung pahala untuk dia bawa pulang bertemu Maha Esa. Kawan, mati itu pasti. Dosa pahala itu realiti. Akhirat nanti kekal abadi. Mungkin kau, mungkin aku dan paling penting mungkin dia. Antara kita entah siapa bakal pergi dahulu. Hantarkan kepada aku sebuah kata, apa bisa kau meraung dan meratap di atas sebuah tubuh yang tidak lagi punya nyawa ...??? Ingatlah kawan jika kau lupa. Akhirat itu hanya Allah yang punya. Aku mengingat saat mungkin kau lupa. Namun, bila masa kau sengaja, itu cukup urusan Allah, kau dan dia.

Entri ini tidak untuk kau semata mata sayang.
Pesanan dan kata ini untuk semua. Jelas kau, mungkin nanti aku .. malah mungkin dia, mungkin akan menjadi kau. Inilah ingatan untuk kita bersama.

Salam sayang
- Nazura -

Thursday, August 16, 2018

~ Ratapan Anak Merdeka ~

Embun pagi ini
Seakan menangis tanpa rasa
Mentari pagi ini
Seakan melampiaskan cahayanya dalam lara
Sepoi angin cuba menyejuk sukma
Namun ..
Bumi cinta ini seolah hilang dari nyata
Seakan hilang tuan empunya dunia

Di atas sebuah tanah pernah merdeka
Pernah bingit dengan laungan penuh cinta
Pernah sesak dengan ngauman seisi jiwa
Hari ini
Segalanya seakan terlalu jauh meninggalkan sebuah rasa
Hilang sebuah jiwa
Malah hilang segalanya

Di atas tanah bumi cinta
Ia seakan di cemari dengan kebobrokan menggila
Ia terus menjulang nama sebuah kedurjanaan
Ia terus melebarkan sayap suara kebejatan dunia tanpa sempadan
Merdeka itu di salah ertikan

Bumi ini kian di mamah masa
Generasi ini semakin leka
Entah esok mahu pun lusa
Kita bisa saja bukan di dunia
Lalu ..
Adakah bumi ini perlu ditinggal dengan cela ?
Adakah bumi cinta ini perlu disemai dengan noda ?
Adakah bumi kasih ini perlu dibiar tanpa bela ?

Bangunlah wahai anak merdeka dunia
Kalian masih punya masa membina sebuah cerita
Mencari semula titik makna merdeka
Sehingga kerlipan bintang menyeri indah sebuah dunia
bernama Malaysia

by :  Nazura Mohd Nasir


Sunday, July 29, 2018

~ the day of 11 April 2018 ~


Assalamualaikum
huhuuuhu .. setelah sekian lama tak menjengah ke sini.
Hari ni baru dikurniakan kesempatan dan sedikit kelapangan untuk update.
huwaaaa ..
entry sebelum ni masih cerita tentang nak bersalin yang tak jugak bersalin
Alhamdulillah .. hari ni, baby pun dah dekat 2 bulan melihat dunia. Pilihanraya pun dah tukar kerajaan. bhaaaahahahhaaa
Setelah sekian lama kan tak update dan jengah ke blog nih. busyyyyyy nya lah aku. hahahha

 Alhamdulillah tanggal 11042018, Abdullah Fahim bin Jalil berjaya di keluarkan dengan emosinya. hahaha
Bersalin kali nih tak begitu sengit kisah sakit bersalinnya, tapi peperangan emosi itu begitu krikal. Nampak tak bahasa nak mempamerkan bahawa aku sangat beremosi ketika itu.

Tak perlu diungkit sakit yang lama kerana in sha Allah ada hikmah yang baru sedang berlari larian bertemu pemiliknya. gitu laaaahhh ayat bunganya.

Alhamdulillah jugak Fahim lahir dalam keadaan sihat dan semakin sihat sekarang. Terima kasih sangat kepada yang tak berhenti mendoakan agar aku cepat membersalinkan diri time tuh. Sebab aku dah overdue seminggu. 41 minggu tapi tanda nak bersalin langsung tak de. Ohhh my. Bertenang sungguh Abdullah Fahim duk dalam perut kannn.

Ehhh .. ada yang tanya. Kenapa bagi nama Abdullah Fahim. Macam jauh melencong daripada Umar Anaqi. Kannnn ..?? hahaha. Macam aku sendiri, adik beradik semua start huruf N. Macam suami semua adik beradik start huruf J.
Maka kami pun memecahkan tradisi yang begitu.
Nama itu doa kepada pemilik nama.
Rasa lembut dilidah untuk menyebut. Rasa mudah untuk diingat.  Cukuplah.
Suami sendiri tak mahu nama yang panjang. Aku sendiri yang tiap tahun duk tulis nama anak anak orang panjang baq hang sampai tak cukup column, rasa tak perlu lah bagi nama anak pepanjang tapi sebut satu perkataan.
Sebab biasanya budak berdua nih memang aku panggil nama penuh.

Berpantang selepas bersalinkan Fahim, alhamdulillah tak begitu tragik macam masa Umar dulu.
Dulu suami balik Sabah sebaik saja selesai cuti. Kali ni, suami ada membantu mengurus selia banyak hal especially sediakan makan. Walaupun berpantang rumah mak, tapi hal cari ikan, siang ikan sampai siap dan kadang kadang masak kan terus adalah suami. Bila dah mula kerja, baru lah tang masak tu mak yang take over.

Proses pemulihan dalam pantang memang sangat cepat untuk kali ni. Alhamdulillah. Allah mudahkan. Sebab perlu handle Umar anaqi yang tak boleh move on sebab terlalu excited tiba-tiba ada adik. hohoho. Dia punya sayang dan membelek adik dia sangat menakutkan. Tak boleh tertinggal langsung adik dia, terus dia yang dukung bawa tempat orang ramai-ramai. 3 kali keadaan tu terjadi, memang ketar lutut tengok. Alhamdulillah Allah jaga sebaiknya. Boleh pula Umar dukung dengan cara yang betul. Bagi mama dia dengan penuh bangga. Mungkin perasaan dia ..' nah mama. Umar dah tolong ambik kan Fahim duk sorang tadi ..' huwaaaaaaa.

Alhamdulillah, target aku untuk bersalin dan balik tak terlalu menyimpang. Tinggalkan Umar kat rumah mak, dia tunggu depan pintu setiap kali dengar bunyi enjin kereta. Bila bukan aku yang masuk, dia dah mula membebel ..' tak de .. tak de ...' huhu. sebak weyhhh kat situ. Masa tengok video tu belum bersalin, terus bisik kat Fahim dalam perut ...' U, kita kena balik ni. Awak kena keluar hari ni jugak tau. Kita kena balik jumpa Umar nih...' Alhamdulillah, lepas bisik macm tu dan setiap kali bisik begitu, contarction datang makin kuat. Jadi terselamatlah ai daripada di induce. hahahahaaa

Masa sampai je rumah mak, mak pun kata aku nampak kuat sikit banding masa lepas bersalinkan Umar. Senyum pun tak mampu time tuh.  Tapi paling anoyying, kita balik punya excited jumpa Umar .. e'ehhhh .. dia lagi excited tengok orang balik bawak baby. Bukan dia cium mama dia, terus berpaling tadah keje cium baby. Haihhhhh ..
Alhamdulillah sangat sangat Umar Anaqi agak matang dalam hal begitu. Tak nampak dia jeles dengan kemunculan Fahim yang tiba-tiba. hahahaha. 

Sebulan pertama memang agak kritikal untuk fahamkan dia dengan beberapa perkara tentang adik dia. Sebab dia terlalu excited nak mengajak adik dia yang tak tawu pape bermain. Lepas tempoh sebulan tu dah nampak dia dah faham beberapa perkara. Jadi bolehlah mama dia masak, kemas rumah dan uruskan banyak benda sebab Fahim dapat tidur dengan sedikit tenang.

~ muka sedey gila. nak buat macm mana mama tersalah jerit. huhu ~
Alhamdulillah juga, macam Umar dulu, Fahim pun jenis tak banyak meragam . Cukup susu, badan selesa dia akan tidur. Sebulan pertama je dia sangat kuat merengek sebab masalah ruam pada muka yang agak teruk. Oh my ! rupanya gatal ruam pada muka tuh. Patutlah masa awal awal sangat susah nak bagi dia tenang waktu  tidur.  Tanya pendapat sana sini , pergi klinik akhirnya jumpa solution dah. Tukarkan FM ( ambik semula FM yang Umar guna dulu ) pergi klinik, doc bagi sabun mandi, shampoo dan ubat sapu. Alhamdulillah, sangat membantu. So far, doc dah pesan Fahim ni memang ada kulit sensitif. Nak buat macam mna kan, mama dia pun teruk nak settle kan certain masalah kat kulit. hoho ..

 So far, aku macam biasalah. Nak datang sayang kat baby tu memang lambat sikit. Waima masa Umar dulu pun, lama sikit baru datang rasa terima kenyataan Umar tu muncul sebagai anak aku. Kalau tidak, bila pandang Umar dulu, selalu terdetik dalam hati ... datang mana ek budak nih. bla bla bla segala bagai. Nak cium lagi la aku tak pandai. Nasib la aku pandai dukung baby dan Umar agak kuat masa baru lahir dulu. Datang Fahim, lagi la keras budaknya. See.! Aturan Allah tu tepat. Disebabkan aku yang macm ni, keluarla anak-anak yang kuat ( tulangnya ) sampai aku pun confuse apa yang makan time pregnant. hahaha ..  Macam Fahim nih, dah terima dah kenyataan macm tu. Tapi nak peluk cium tu kekok. Sebab karakter aku sendiri memang ada kurang sikit dengan baby. Ye lah .. manusia kan berbezakan. Bila dah masuk dua minggu ke atas, baru lah sayang tu perlahan lahan datang. Is that simptom hampir kemurungan or trauma ke macam mana ek ..?

Cerita tentang kemurungan yang macam dah jadi trending masa ni, nasihat aku, yakin pada diri tu sangat penting. Yakin pada Allah. Yakin semua yang kita sedang lalui, Allah dah sediakan yang terbaik. Aku tak nafikan, sesetengah ujian yang Allah hadiahkan untuk kita, tak mudah untuk kita lalui. Tapi yakinlah, Allah dah sediakan hikmah terbaik untuk semua tu. Fine, anak baru dua nak sembang kencang kan. Depends lah. Aku tak nafikan kemurungan atau angin meroyan tu adalah sejenis penyakit. Benda berkaitan pnyakit ni kita tak boleh nak judge kena begitu dan begini. Dia boleh menyerang siapa pun dengan izin Allah. Jadi, berjagalah. Aku pernah ada pengalaman dengan Umar dulu. Suami dah nampak aku lain macam masa tu. Jadi, dia mula berjaga masa yang kedua ni. Kalau masa Umar tu trauma sakit selepas bersalin, masa Fahim ni trauma dengan emosi.  Waima sampai hari ini pun bila lama pandang muka Fahim akan terbayang bayang gangguan emosi ketika itu. Cara aku : cepat cepat kembali ke dunia nyata. Barang yang lepas jangan di kenang. Buang terus pun tak apa. Fokuslah untuk hari ini dan masa depan. Buang semua yang menyakitkan .. dan hadapi apa pun dengan yakin bahawa Allah bersama kita. Allah akan tolong kita.


So far, cuti bersalin kali ni aku ambil 90 hari. Masa umar aku ambik 70 hari je.  Jadi, naik kerja kali ni, aku dah boleh ikhlaskan diri untuk kerja. Aku dah boleh manage emosi antara anak dan kerja. Tapi cabaran nak uruskan 2 anak tiap pagi tu agak mencabarlah bagi aku. Memang la 2, bukan 12 la kan. Tapi tu la .. bisik pada hati, kalau anak aku 2 aku nak merungut penat segala bagai,  penat lagi orang yang nak urus 12 anak yang jarak setahun satu. huhu .. lalu aku pun terfikir, macam mana mak mak nih urus anak sampai berbelas belassss ek ..??? haihhh.. tu la. macm mana pun, itu semua rezeki masing-masing kannn ..

Jadi, bila dah naik sekolah, maka .. fokus dah bertambah. Harap aku bukanlah salah seorang cikgu yang hadapi kemurungan dan tekanan jiwa. huhu. allof that, aku sangat sangat berterima kasih dengan para pentadbir sekolah yang sangat sporting dan memahami hampir banyak perkara. Walaupun tiap tahun mohon pindah, alhamdulillah buat masa ini dan sehingga kini tujuan mohon pindah bukan kerana pentadbir.

Alhamdulillah. Bersyukur dengan kerja. Gembira dengan keluarga yang ada.
Cerita Allah itu indahkan.
Kadang duka, pasti diikuti dengan tawa.
Wallahualam

Monday, March 19, 2018

~ my 2nd pregnancy ~

Assalamualaikum
haiiii .. setelah sekian lama tak menjejakkan diri kat sini. La ni baru ada masa dan ketenangan nak menaip.
Dah cuti .. dah nak terbersalin .. barulah ada masa dan mud nak update blog.

So far, orang kata pengalaman mengandung dan bersalin setiap anak tu berbeza beza. Ya, memang betul. Dah lepas keluar yang 1st .. nak keluarkan yang 2nd plak dah. Oke, 3rd pun sebenarnya. hmm ..

Kalau cerita pregnant masa Umar dulu rasa macam mudahhhhhhhh je segala benda. Sebab tu rasa macam oke je nak preganant lagi. Lagi dan lagi punnn oke. Then, bila pregnant yang ni .. rasa macam lambatnya la 9 bulan 10 hari tu. Bila la nak keluar. Bila laaaaaa nak keluar. bhaaahahahaha

Walaupun pengalaman pregnant dua dua sama je tak de alahan. Masa Umar sekejap je la. Dalam 2 bulan je. Lepas tu sebatla makan hape pun. Semua ON. Pregnant yang ni pun lebih kurang je. Even kadang timbul rasa loya, tapi mind dah set dan dah tahu how to heal. Paling penting minded setting memng kena kuat. Sebab masa preganant dalam dua bulan lebih tu ingat lagi tengah berjalan dengan family kat KL. Biasalah makan kat kedai. Bukan boleh nak memilih sangat.

Jadi, benda paling penting adalah :
1.  Sila makan ikut masa. Once angin mula masuk, mulalah gelap dunia seketika. Apa pun tak boleh buat. Kalau bawa Umar berjalan tapi mama dia meloya 24jam nak jadi hape. Bek duk tido je. Jadi, nak tak nak memang kena cari jalan supaya tak terjadinya adegan muntah muntah nih.

2. Kena standby makanan 24 jam. Biskut ke roti ke nak bagi perut sentiasa terisi. Carila yang sesuai dengan tekak masa tu. Mesti ada. Sebab once dah masuk angin, maka melepek lah sepanjang hari. Sebab tu bagi aku, pentingnya madu di awal pagi. Depends kat individu. Bagi aku, untuk dua  dua kali pregnant, memang tak de masalah dengan madu even awal pregnancy. Selain mengelakkan loya dan alahan, sebenarnya madu sangat memberi dan mengekalkan tenaga sepanjang hari. Sebab tu ai boleh jeritkan budak merentasi bangunan even rasa nak terberanak dahhh. POooooyoooo laaaaa ehhh !!!

Oke lah dua benda tu. Mengandung pun baru 2 kali kan. Tak payah banyak tips. Annoying. !!! hahahahha

Tu awal pregannt. Trimester pertama.
Masuk primester kedua pulak. Lain pulak kisahnya. bhaaaahahaha. Actually, kali ni aku lambat sikit buat buku merah. Masuk 3 bulan baru buat. Dulu masa Umar excited. Sebulan lebih dah buatttt. Gileeee penat ulang alik klinik kesihatan. Oke, kali ni budget  otai la sikit. Tapi monthly, memang buat pemantauan sendiri dekat Klinik Putra Taman Universiti. Walaupun ramai kata dia garang, tapi disebabkan susahnya nak dapatkan klinik doktor perempuan yang boleh scan baby, jadi .. aku redha. Tapi bila dah lama-lama, nice la pun dia tu sebenarnya. Serius !! Tu lah orang kata. Tak kenal mana nak tahu kan. hahahahaa

Oke. 2nd trimester. Masa scan sampai baby 4 bulan, semuanya oke. Semua cantik. Masuk 5 bulan. Baikkkk.
Ni aku tak pernah cite kat sape pun. Cite sini je. hahahhaaaaa. Harap laki ai tak baca entri nih. Tak pun tak baca part nih. hahaha. Oke, bila scan 5 bulan tiba-tiba doktor kata : mama, uri mama kat bawah. Kepala baby kat atas.  doktor tak nak macam ni. ini tak normal. Tapi tak apa. Jangan risau dulu. Kandungan kecil lagi. Kita tengok lagi bulan depan ya. Sebab tu mama rasa sakit sentiasa, cramp .. semua tu tak ada ubat. So, mama kena banyak rehat. Bila banyak gerak, mudah bleeding. Kalau ada bleeding kena cepat-cepat ke hospital.

Adooiiyaiii. Lepas tu terusla meng'google' segala benda artikel tentang uri kat bawah. U all yang nak tawu boleh laaaa google jugak. hahahaa. Makin google makinlah seram ehhh. hahahaha. Walaupun sebenarnya tak ada bukti klinikal punca terjadinya uri di bawah, namun sesungguhnya .. tuan empunya badan mampu mengagak. hahaha.

Pertama : Mungkin sebab aku pernah buat DNC masa gugur dulu. Tapi sampai 4 bulan, uri tu elok je pun tak de masalah masa scan semua.

Kedua : Dan sesungguhnya aku tahu, kejadian bermula masa aku angkat Umar time tido turun kereta nak masuk rumah. Memang boleh rasa ada something wrong kat dalam. Dan malam tu jugak sakit dia sampai mematikan mud aku dengan nak mengamuk kan semua orang. Lalu nangis !!! hahahahaha. Jadi, jawapannya adalah, uri tu mungkin turun dan tergelincir di sebabkan aku mengangkat si ketot dengan berat 12.5kg time tuh waktu tido. bhaaaaahahhahahaa. Padan muka aku. Degil lagi !!!

~ lepas operation makan mengalahkan orang tua. patutla gemuk ! hahaa ~

Since that day ... bermula la cerita cramp dan sakit setiap hari. Mud pregnant tu hilang terus wooo. Nak bersalin cara mana pun tak lalu nak fikir. Sebab potensi czer tu sangat tinggi. Punya laaa aku tanya semua orang yang pernah bersalin czer. Cuba untuk positifkan diri. Dlam masa ni jugak laaaa Umar kena operation kat IJN. Masa ni dah malas fikir dukung dia ke tak dukung dia. Dari wad ke makmal x-ray tu aku buat relaks aku je dukung dia. Sebab dia langsung tak mau kat papa dia. Masa ni jugak seminggu tak tido, tak baring. Energy dan emosi time tu Allah je yang tahu. Last kritikal, sehari sebelum check out IJN, suami pulak collaps. Tapi dua dua berjaya jugak kuatkan diri dan tersadai di Tanjung Malim. hahahahaha

Masa tu dah tak fikir apa dah. Fikir nak kes Umar settle je. Then, balik Parit Raja buat lagi scan .. 6 bulan, 7 bulan .. baby membesar dalam keadaan songsang. Kepala kat atas kaki kat bawah dengan keadaan uri kat bawah. Dia punya tegang kat kulit tu Allah je yang tahu. Kadang rasa : koyak jugak perut aku nih kan. Tapi mana ada orang pregnant kulit koyak kan ..??? hahaha. Jadi, tabah je lah. Tak boleh nak banyak berjalan. Tak boleh jugak berdiri lama. Dia punya rasa macam nak beranak time tuh jugak kalau over limit. Apa lagi sepanjang tu keadaan baby dalam perut terbalik. Punggung dia hala keluar. Jadinya, perut akan sentiasa mengeras dan menegang je bahagian luar.

Maka, terjadilah keadaan aku dah tak mampu nak manage dah kerja rumah. Dengan sekolah lagi. Rasa nak beranak time tuh jugak ! Start baby makin besar .. memang suami je yang masak. Oke, ni beza masa pregnant kan Umar. Suami kat Sabah. Tapi time tu pun mcam chill lex je even sedihlah jugak kadang-kadang. Ni suami depan mata, ada la jugak kawan gaduh selain Umar kan. Selalu sangat nak nice pun tak best jugak. hahahahaha

Jadi, aku cuma masak untuk Umar je la pagi pagi. Biasa baby diulit mimpi lagi mungkin. Once dia bangun dan mengeliat, gelap sekejap dunia aku. huhuuhuhu. Dan banyak lagi la kerja rumah yang terpaksa dapatkan bantuan 'pihak ketiga' untuk selesaikan.  Kalau orang datang umah aku, boleh la label aku mak mak pemalas. Tapi .. ada aku kisah. Bagi mempositifkan diri, aku kata aku kan wanita berkerjaya. hahahahaaaa .. kenalah bijak membahagi masa. kah3x. Yang penting bukan aku mintak duit laki aku. Aku rasa aku mampu, aku beli la sendiri walaupun pakai bersama untuk kegunaan keluarga. kannnnn .. hahaha. Yang penting, mudah kerja aku. Selesai kerja aku. Daripada aku duk bebel bebel kerja tak siap pastu bebel n marah semua orang kat rumah, baik lah aku cari solution lain. kannnnnn ... hahahaha.

Alhamdulillah, masa ni jugak sikit sikit Umar pun dah  mula pandai itu ini walaupun tak nak jugak cakp. Peduli la keluar jepun ke cina ke yang penting boleh la sikit di harap. Jadi, tak payahlah mama dia duk bangun duduk bangun duduk je kerja walaupun kadang dia nak buat pape memang ikut mud. Bila nak hantar dia kat umah mak, pandai dah kemas sendiri barang dia nak bawa then tarik pergi kereta. Pandai ambik n buang pampers sendiri. Tumpahkan air dah pandai cari kain untuk hapus kan bukti. Jadi, betul jugak orang kata bila pregnant sekali lagi, bila anak sebelum itu dah mula pandai sikit sikit buat kerja, ada la mudahnya. Ada hikmahlah Allah ambik yang 2nd tu dulu. hohoho.

Oke .. Masuk Trimester Ketiga.
Dalam 8 bulan scan, sehari sebelum tu pergi Klinik Desa, nurse kata kepala baby masih kat bawah. Baby semakin besar. Aku pun dah semakin kecewa. hahahaha. Then, esok scan .. seriously macam keajaiban tiba-tiba doktor kata : oke mama. Uri dah ada di atas. Kepala baby di bawah. Tanya lagi sekali .. oke, memg betul. Alhamdulillah. Maknanya malam tadi tu baby pusing kaki dia bawak naik terus uri ke atas.

So, lepas tu .. bermula la episod consume makanan untuk membersalinkan diri secara normal. Baru semangat sikit nak bersalin kan. hahahahahaaa. Minyak kelapa dara yang dah lama tersadai, mula la di minum. Sebab masa Umar dulu sebulan relaksnya aku minum 4 botol cam tu je. Tiba-tiba !!!!! Pregnant kali ni sumpah dua kali aku minum, 2 kali aku mc. Sekali tu aku ingat poisoning sebab limau tahun baru cina. Memang tak boleh bangun. Siap pergi klinik. Rupanya bila ingat balik, pagi tu aku minum minyak kelapa dara. Then, minum lagi. Kejadian yang sama jugak. Jadi, aku assume memang pregnant kali ini aku memng tak boleh telan langsung minyak ni. Maka berhentilah aku menelan benda alah nih. Ada lagi 2 botol tak sentuh tuh. Sape nak ek ..??? Nampak x aku punya tamak. hahahahaa

~ bukan selalu mama umar nak murah hati bagi umar nek benda alah ni ~
So, di akhir akhir ni .. aku cuma boleh makan madu. Madu pun cuma makan madu tualang tu. Dengan air kelapa hampir tiap hari. Kalau masa Umar dulu, sampai habis buah kelapa kat pokok umah mak aku, yang ni terpaksala mencari kat tepi jalan. Macam masa umar dulu, masa akhir ni laaa macm macam nak makan. Pregnant ni, banyak benda tak selera. Makan nasi pun memang sikit gile. Sebab space usus tu nak membesar memang sangt terhad. Bila overkenyang, mula la jadi ular sawa tak boleh bergerak. Jadi, memg portion sikit gile. Makan pun tak menggila macam masa pregnant kan Umar.

Then, masuk 36 Minggu. Waktu ni memang dah tak boleh tidur malam. Ya, hampir semua orang pregnant akan rasa. Masalah aku, dengan semua baju tak muat nak pergi sekolah. Stressssss. !! Then tiap malam perut akan mengeras tak boleh bergerak. Time ni jugakla Umar Anaqi buat perangai tido pukul 3 ke atas ajak aku main bola. Kau rasa ??!!! Nak marah ke nak mengamuk ??!!! Dia tak mau papa dia. Dia nak mama dia je. Sampai ni pun masih cuba tido kan dia sebelum pukul 3 pagi. Bukan dia tak mengantuk tapi dia memang tak nak tidur. Makanya, bermula la pulak episod aku tak tidur malam. lalalalala.

Satu hari, beberapa kali rasa something wrong. Perut makin lama makin sakit. Masa tu kat sekolah. Habis 2 kelas, terus drive pergi hospital. Kebetulan masa tu suami kat JB. Suami tanya nak balik tak, aku kata relaks la dulu. Aku belum nak beranak pun lagi. Semua ingat aku nak beranak dah. Aku pun ingat aku nak beranak dah masa kat hospital tu. Then, malam tu doktor kata aku kena warded. Baru lah suh laki aku balik. Nasib la dah siap dia punya presentation projek SKM 4 &5.


Masa kena warded tu, nurse dah mula pening sebab katil tak cukup. Biasanya gov hospital kan. Malam tu pulak macam ramai je orang bersalin dan warded nak bersalin. huhu .. Jadi, katil tinggal ngam ngam. Aku pun kesian gak tengok diorang. Perlu jugak memahami kesulitan kerja mereka kan ..? Tiba-tiba akak nurse tu tanya. : Eh, dik. Awak 1st class B kan ..?? Aku terpinga pinga sekejap. Apakah itu..?!  Jom, jom tukar katil. Aku pun mengekor lah akak nurse tu. Ohhh .. masuk wad 1st class. Oke la. Dapat la tido lena malm tu setelah sekian lama tak tidur lena waktu malam. hahahahahaaaa.

Nak check in hospital swasta tak mampu kan. Nak buat cam mana. hahahhahaahaaa
Then, malam tu baru tahu kena infection sebab tu sakit macam nak bersalin. huhuhu .. sampai esok petang, check and scan semua alhamdulillah oke, maka boleh la ai pulang.

Then, 37 minggu .. ni masuk 38 minggu.  Tiap kali pergi KD, nurse dah remind. Baby dah ke bawah sangat ni zura. Bila bila masa je ni. hahahaha .. memang pun rasa. Tapi tu lah. Dia memang tak mau jugak keluar lagi, aku nak buat macam mna.  hoho .. Jadi, masa ni bawaklah Umar jalan dulu sebelum mama dia berpantang. Waaaaaa ... pantang sangat. !!!

       
Oke. Habis dahhhh cerita pregnant kali ni. Mana la tawu baby tunggu mama dia update blog baru nak keluar. Mana tawuuu kan. Masa umar dulu, tnggu mama dia mandi petrol dengan diesel baru nak keluar. Wattttt the laaahhhhhh ..

Oke lah. Wallahualam
Wassalam