Friday, August 11, 2017

~ antara kerja dan tanggungjawab ~

Assalamualaikum
hohoho .. alhamdulillah, berjaya melepasi detik kritikal mengurus fail fail lama dan baru.
Once fail sudah diangkat masuk ke bilik fail, baru lah boleh tarik nafas lega bila tengok tempat kerja dah lapang sikit. hahaha
Baru lah ada mud nak menanda buku buku yang dah lama terbiar terbengkalai kat rak buku. hohohoho

Apa pun, itu lah namanya kerja. Di mana pun, tak ada kerja yang tak penat. Tak ada kerja yang tak membebankan. Dan tak ada kerja yang tak stress.

Tak perlu ambik contoh aku. Ambik saja contoh adik aku yang bekerja di kilang. Setiap hari, boss kira output. Kenapa product tak capai. Apa masalah dengan mesin. ? Kenapa mesin off ..? Berapa lama mesin tak jalan. bla bla bla blaa .. Sudahlah sepanjang kerja mengadap mesin yang banyak kerenah. Kadang punca biasa. Kadang punca sangat luar biasa. Rokok habis sekotak pun belum tentu nak jalan. Jenuh di tenung tenung .. rupanya hanya masalah pada 1 jarum daripada beratus jarum yang tersusun. Tu belum lagi jumpa dengan mesin sebesar bilik tidur. Bila buka saja, perlu nampak segala macm komponen yang tah hape hape. Nak betul kan bahagian atas, perlu kan tangga. Stress kan dunia macam tu. hmmm ..

 Honestly, sebelum terjebak dalam dunia cikgu ni .. aku sukakan kerja yang macam tu. Sebab tu, selepas aku  gagal ubah permohonan aku sebagai cikgu, aku sumpah kecewa gila. Ada 8 permohonan ke upu. 1 saja bahagian pendidikan walaupun bahagian engineering. Yang lain semuanya engineering.  Akhirnya di panggil temuduga dan ke uthm. Demi menyejukkan hati yang sangat kecewa, cakp dalam hati .. oke, keluar nanti akan ke vokasional. Still boleh manage emosi sebab dalam hati kata :
Fine. Kalau masuk ppu pun, masih boleh jumpa elektrik kuasa sekurang kurangnya.

Tapi tu lah. Percaturan Allah itu terbaik untuk setiap hamba-Nya.
Aku mengajar. Tapi bukan mengajar benda yang aku pulun sejak tingkatan 4 aku di SMK Tun Ismail, bukan yang aku study setengah mati di Matrikulasi .. dan bukan yang sampai tergolek golek di UTHM. Semua tu bukan. Aku mengajar subjek yang cuma ambil kursus 3 bulan di UTM dan subjek yang aku rasa kejam mata pun aku dapat A masa sekolah sejak sekolah rendah. huhuhuhu. ( punya belagaknya manusia ). Dia punya kecewa nya masa mula posting Allah je yang tahu.  Aku punya nak berhenti kerja, pun Allah je yang tahu. Ya, sampai hari ini masih ada rasa sebak tapi hati masih kuat kata .. redha.
Ingat tentang HIKMAH ALLAH.

Ya, Allah takdirkan aku jadi cikgu.  Tapi mungkin sebenarnya Allah  tak letakkan aku  untuk mengajar semataa mata. Walaupun mengajar itu tugas hakiki seorang guru, tapi banyak lagi hal yang perlu berlaku dalam sesi pdpc guru. Kalau kata aku pandai mengajar, suami dan adik aku sendiri kata aku tak pandai mengajar. Aku sush nak imbangkan keupayaan pelajar. Maknanya, bila aku mengajar aku anggap budak tu lebih kurang aku. Kalau mengajar matematik, kan akan ada step paling asas untuk pelajar lemah. Benda tu aku memang sush nak buat. Bila mengajar math, aku akan ikut cara aku yang dah faham. kadang cara yang step by step tu pulak yang buat aku tak faham. Sebab tu aku selalu kena tampar dengan adik aku kalau mengajar dia math. Sejak dia pmr, spm n last diploma .. muka ni la duk pulun math dengan dia. Habis diploma ni, dia tak mau sambung lagi dah .. maka habislah matematik aku. hahahhaaha

Tapi begitu lah kerja sebenarnya. Kerja bukan untuk kita dapat gaji setiap bulan semata-mata. Tapi dalam kerja itu ada tanggungjawab yang sangat besar yang akan dipersoalkan. Ambil smula contoh adik aku. Kerja dia pasti kan mesin run. Bukan masalah pun untuk dia kata dengan bos, sory bos .. i tak pernah handle masalah tu. Siapa nak pertikai kalau kau memg tak boleh buat. Even tak boleh betulkan mesin, gaji dapat jugak kan. Tapi, di situ lah kita nak lihat apa itu keberkatan gaji.  Walaupun kilang agak kedekut, tapi disebabkan adik dapat kuasai mesin walaupun dia belum ada setahun kerja, dia boleh dimand gaji. Walaupun belum ada setahun kerja, dia dapat offer sebagai ass. engineer sebab kilang nak engineer yang boleh handle mesin. Tapi supervisor dgn manager tak nak lepas sebab akan tukar department. Mereka sush nak cari orang untuk ganti. Jadi, sekali lagi adik boleh demand gaji. Lagi pulak dengan umur yang 22 tahun, dia tak rasa dia mampu nak ambil tanggungjawb berat begitu.

Hidup ini mudah saja sebenarnya. Kita memilih untuk kerja. Jangan pernah persoal kerja kita. Macam adik, hari hari balik baju penuh minyak walaupun rambut maintain smart. Muka cool sebab duduk dalam aircond 24jam. Tapi tanggungjawab dia besar sebesar mesin yang dia hadap hari hari. Tersalah sikit, berlaku renjatan utk 415V punya kuasa elektrik bila bila masa nyawa terbang. Hari pertama dia rasa susah. Bulan pertama dia rasa tension. Masuk bulan seterusnya dia makin stress. Tapi semua tu takkan berubah hingga bulan ke 9 kalau dia tak sungguh sungguh belajar dan belajar daripada senior sejak bulan pertama dulu.  Kita telah memilih untuk kerja. Kita sendiri juga memilih untuk kerja itu. Jadi, pilihan di tangan kita. Sama ada mahu terus mengeluh atau baiki diri kita agar segalanya lebih mudah untuk kita. Perlu ke kita mengeluh setiap hari kerja ni begitu dan begitu sehingga usia perkhidmatan 30 tahun ...???? Hidup ini untuk kita rasa gembira dengan ujian dan cabaran.

Kenapa aku cerita tentang adik aku ...??
Sebab dia bukan macam kami adik beradik dia yang lain. Kami kelas sains tulen. Kelas pertama di sekolah walaupun hanya SMK Tun Ismail. Dia budak akaun yang tak ada basic fizik dan addmath. Bila habis SPM, aku yang sangat sibuk apply dia ke mana mana. Sampai lah di ADTEC Batu Pahat, permohonan melalui borang ke pejabat ADTEC Batu Pahat sebab dengar ada kekosongan untuk cos dia. Dia apply bidang lain. Tapi dia hanya di terima masuk cos Permesinan dan Perkakasan. Actually, itu lah cos yang budak tak nak sebab antara yang paling susah. Dalam engineering, ada 3 bahagian penting. Awam, Elektrik dan Mekanikal. Even aku sendiri tak berani dengan bahagian mekanikal. Tapi, dia budak akaun yang tak ada basic sains tulen. Tak ada basic detail fizik, tak ada basic addmath ( actually dia drop addmath masa kat sek ). Ingat lagi masa sem 2 di ADTEC, arwah abah sakit dan sangat perlu kan dia di rumah. Masa tu aku tak balik Batu Pahat lagi. Dia gagal 6 subjek. Bnyak subjek dia tak attend kelas. Give up ! Siapa tak give up. Dia dah claim dia tak boleh go. Nak quit. Aku kata nanti dulu !!!

Lepas tu arwah abah meninggal. Dia makin down bila kawan kawan quit!  Tapi aku kata teruskan. Tinggal 2 tahun.  Setiap hari bila balik kelas kata nak quit. Salah kan aku sebab aku dulu yang suruh masuk juga cos tu. Aku tak peduli. Aku kata aku terus kan.  Tahu kenapa aku kata teruskan ..??  Aku tahu sejarah dia dan aku yakin keupayaan kepala otak dia. Aku kata dia boleh teruskan. Dia kena teruskan juga.  Dia marah aku paksa dia. Aku tak peduli. Aku tetap kata teruskan. Cuma yang kelakarnya dia ni, bila orang tak support keputusan dia especially aku, dia macam tak yakin. Jadi dia teruskan. Setiap kali subjek math dan engineering, aku kena duduk mengajar dan belajar dengan dia.  Bila masuk subjek engineering, biasanya akan berguru dengan laki aku. Sebab bahagian mekanikal, aku lemah sikit. Power lagi laki aku. Bila laki aku mengajar pun dia kata :
' Faiz ni bukan tak pandai. Tak banyak malasnya. Cepat je dia tangkap setiap kali mengajar dia '
Kenapa sebut begitu ...?? Sebab dia tak jumpa semua tu di sekolah. Tu 1st time dia jumpa. Lain macam kami budak sains tulen, dah pernah nampak bayangan konsep tu.

Akhirnya,  masuk projek akhir dan LI. Alhamdulillah, dia score tinggi di situ. Final akhir, dia struggle tak sampai gila pun aku tengok. Tiap malam duk umah aku study dengan suami, alhamdulillah. Lepas ! Dan tinggal 1 paper repeat. Kilang tempat dia kerja sekarang minta dia terus kerja lepas LI even diploma tak dapat lagi. Tiap hari kerja, waktu cuti balik ADTEC. Final paper last, pun benda yang sama dia buat. Ambik cuti dua tiga hari sebelum paper. Tiap malam duk buat soalan berulang ulang study dengan suami. Alhamdulillah .. lepas ! Walaupun pointer 2.0 ++, tapi kilang memang tak nak lepas dia. Hari ini, dia sedang tunggu hari konvo diploma ADTEC dan SKM Tahap 4. Aku urge dia sambung degree hari tu. Hampir termakan juga. Tapi suami kata :
' Awak paksa dia sambung degree, awak yakin ke dia boleh perform. Kena ingat, even dia masuk FPTV pun, ponter kena 3.5 lebih untuk posting. Kalau dia tak dapat posting bazirkan 4 tahun dia, awak nak bertanggungjawab ke ..? Baik dia ambik PPL, kursus bape bulan check fail budak. Sebab sekarang ni yang mahal adalah SKM dia ! '

Baik. ! Kali ni aku diam lah. Sebab suami lebih banyak pengalaman di bahagian kemahiran.
Kisah ini bukan inspirasi untuk budak budak macam aku. Budak score tinggi di kelas. Budak sains tulen, masuk matrikulasi, terus sambung degree. Even konvo pointer tak 4 plat, tapi gagah lagi untuk yakin terus dipostingkan.
Tak. ! Kisah ini bukan untuk mereka yang seperti itu.
Kisah ini adalah untuk pelajar yang duduk di kelas sederhana hujung dan hujung, yang mana pegi sekolah tiap hari campak beg dalam semak, merambu dengan motor. Balik sekolah tak pernah siapkan homework .. ponteng kelas, balik rumah lepas waktu rehat. Bila malam, buat 'game' atas jalan. Kepuasan bila menang tinggalkan LC dengan RXZ satu tiang. Kesibukan setiap hari, buka motor .. alter enjin dan spocket motor. Setiap masa dan mimpi setiap hari adalah bagaimana motor 100cc yang begitu dapat pergi selaju motor 250 cc.

Jika kehidupan sekolahnya pernah begitu. Dan kalau sebelum ini dia tak pernah sedar dia sebenarnya mempunyai bakat sangat besar dalam bidang sains dan teknologi, akhirnya hari ini dia bekerja di sektor itu. Bakat dia sebenarnya besar di bahagian itu.

Hari ini. Kerja aku masuk keluar kelas. Hari ini, aku berhadapan pula dengan insan insan yang sama saja dengan adik aku yang aku pernah tangkap ponteng sekolah ke sana ke mari. Ada masanya aku give up dengan mereka. Ada ketikanya aku dapat lihat sebenarnya mereka berpotensi sngat besar dalam bidang yang lebih baik. Masa depan mereka in sha Allah lebih baik daripada apa yang kita jangka kan. Tapi bagaimana ..? Aku hanya mengajar mereka Bahasa Melayu dan Sejarah. Sesekali aku sempat mengumpan mereka dengan teori sains. Bagaimana pelajar yang dicanangkan lemah dan hampir tak punya harapan dapat menjawab soalan sains aku full mark, berbanding pelajar perempuan yang biasanya lebih bagus..? Sumpah aku pun tercengang ! Tak boleh kah pelajar pelajar ini dibangunkan melalui cara yang berbeza ..? Itu sekadar impian aku. Saban tahun aku hanya melihat, ya .. mereka ini mampu dibangunkan potensinya. Dan saban tahun itu juga aku hanya mampu memandang dengan rasa sebak. Aku tak mampu mengubah semuanya. ! Semoga takdir Allah untuk mereka adalah jauh daripada jangkaan kami semua.

Disebabkan aku sedar akan keupayaan aku. Aku hanya mampu kata sesuatu pada mereka :
' Kenapa PK 1 awak ingatkan awak tentang solat. Nak awak solat. Jangan tinggal solat. Kenapa ...? Sebab hanya dengan solat, masa depan awak akan lebih baik. Awak tidak perlu capai strght A, awak. Awak cukupkan solat awak dulu. In sha Allah, itu terbaik untuk awk ..'

Hiba gile dowhhh bila pandang muka diorg. Hari ini bila orang tanya aku, nak berhenti kerja bila ..?
Ya, secepatnya. Aku tak sampai hati melihat muka muka ' kosong ' yang akhirnya pergi begitu saja tanpa mereka sedar mereka ada sesuatu yang mereka tidak pernah tahu. Tidak Allah jadikan manusia itu dengan sia-sia. Tidak Allah jadikan manusia itu kekal dengan kebodohan melainkan sebenarnya setiap daripada kita telah Allah anugerahkan satu kelebihan yang sangat besar untuk agamaNya, Islam.

Ada kaitan ke cerita aku ni dengan tajuk ..? Fine, tak de ! Yang penting aku sedih.
Jadi nak pergi tido.
Huwaaaaaa !!!

Wallahualam
Wassalam.

Saturday, August 5, 2017

~ Hidup Ini Pelajaran Terbaik Buat Kita ( Volume 2 ) ~

Assalamualaikum
Alhamdulillah, masih diberi kesempatan masa dan idea untuk berkongsi di sini. Walaupun bukan ramai mana pun manusia nak menjengah ke sini, harap catatan ini juga adalah ingatan dan peringatan untuk diri sendiri. Supaya satu masa ke hadapan nanti, aku boleh kembali ke sini dan mengatakan ' okehhhh. aku pernah lalui semua ini '

Gitulahhhh punya skema jawapannya ayat aku pagi nih. bhhhaaaaaaahahhahaaa

Rasa nak sambung je entri yang lepas. Well, hidup ni memang penuh dengan benda benda yang kita perlu belajar. Sama ada kita perlu belajar untuk di jadikan sempadan mahu pun tauladan.

Berhati-hatilah Dalam Menilai Manusia

Seriously straight to da point, kan? hahahaha
Setiap hari kita akan bertemu dengan pelbagai manusia. Dan kebanyakan daripada kita lebih senang menilai seorang manusia itu tanpa terlebih dahulu mengenalinya. Sebelum kenal, lebih suka mengambil tahu bagaimana dia dengan seorang yang lain yang mana kita sendiri tak pasti siapa sebenarnya sipulan itu kepada manusia yang sedang kita nilaikan.

Dan biasanya aku melalui, aku nampak, aku dengar dan aku menilai, keadaan seperti ini sangat merosakkan sesuatu organisasi. Merosakkan hubungan sesama manusia. Merosakkan segala bagai benda.

Bagi aku sendiri, aku menilai manusia itu melalui gerak hati. Ya, sebenarnya aura positif dan negatif seseorang itu kita boleh rasa secara langsung dan tidak langsung walaupun sebelum kita kenal dia. Tapi, kalau sebelum kita kenal kita sudah meletakkan segala bagai persepsi, andaian dan prejudis, percayalah .. kita takkan mampu melihat sudut positif jua yang ada pada individu tersebut. Lalu percaya tak, sebenarnya segala rasa negatif yang hadir dalam hati sangat mempengaruhi tingkah laku, memek muka dan segala bagai yang akan terpamer secara tidak langsung. Semua itu kadang kita tidak pernah sedar.

Sebab itu, pernah dengar kan orang kata, kalau baik hatinya, maka akan baiklah semuanya. Apa pentingnya hati di situ adalah, dari hati itu akan mempengaruhi hampir seluruh perkara. 

Bagi aku sendiri. Aku lebih senang mengenali sesiapa pun melalui aku sendiri. Meski pun kadang ada yang mengingatkan
' hati-hati dengan dia ni. dia boleh buat apa saja. ramai dah orang kena dengan dia '
Ehhh. Mana tawu ...???  ' ada orang bagitahu ..'
Baik. Maknanya ia sekadar hati-hati. Ia tidak menyekat aku untuk kenal mana-mana manusia. Ia tidak membuatkan aku hilang pandangan positif yang aku pernah lihat dalam menilaia individu tersebut. Dan aku menilai kekurangan yang ada dalam diri individu sebagai fitrah setiap manusia yang punya baik dan buruk. Lebih dan kurang.

Kalau aku perlu menilai baran dan kasarnya karakter individu itu sebagai faktor untuk individu tersebut dibenci, aku memandang kembali diri sendiri.
' aku pun baran dan kasar manusianya ..'  Tapi, aku juga harap akan ada nilai positif yang mampu dipandang manusia. Kalau kita mengharapkan manusia lain menerima kekurangan kita, kenapa kita tidak mahu menerima kekurangan yang ada pada individu lain ???

Mungkin disebabkan oleh persepsi aku yang begini pada hampir semua orang, aku pernah bergaduh dengan pengedar dadah sampai naik ke balaii. Aku pernah berurusan dengan Ketua Kongsi Gelap dengan cara sangat baik. Aku cuma berpegang pada satu perkara :
' dalam jahatnya seseorang pasti ada baiknya ( kalau kita tak cari pasal ). Dan dalam manisnya wajahnya seseorang, pasti ada sekelumit kejahatan yang tersimpan ( sekiranya kita sengaja membuat onar ) '

Sebab itu. Jangan terlalu mudah menilai manusia. Ditakuti akhirnya ia hanya mengundang dosa free yang sangat panjang saja pada kita. Aku pernah kenal dengan seseorang suatu masa dulu. Individu yang nampak bengis pada karakter luarnya. Bahasanya tidak pernah berbunga dan berkias. Ceritanya sangat straight to da point. Ditakdirkan satu hari aku perlu berurusan dengan individu tersebut. Alhamdulillah. Terlalu jauh daripada persepsi manusia banyak. Dalam kata katanya penuh dengan nasihat dan semangat. Dalam nasihatnya ada jiwa seorang 'ayah' dan pejuang yang besar. Dalam ceritanya ada misi yang panjang dan hampir mustahil. Dalam luahannya ada rasa bimbang yang meragukan. Dalam senyumnya in sha Allah, ada barakah dan hikmah yang sedang menanti.

Semoga insan-insan seumpama ini tegar menerima fitnah dan cerca manusia.
Bak kata seseorang :
' saya buat kerja kerana Allah. bersyukur dengan apa pun yang Allah bagi. saya maafkan semua orang '

Sendu gila bila dengar statement ni. Hari ini, lama tak jumpa individu tersebut. In sha Allah, Allah tinggikan darjatnya dengan kebencian manusia dulu. Allah angkat level kesabarannya dengan fitnah kecaman manusia. Jika hari ini, kita selesa memfitnah, pernah kah hari esok kita terfikir, masih mampu kah kita selesa dengan fitnah yang pernah kita taburkan dahulu ..??
Tanya lah iman kita sendiri.

Bekerjalah Dengan Penuh Keimanan

' teruskan usaha awak, nazura. untuk kemajuan murid anak bangsa melayu ini. Yang utama nawaitu kita kerja kerana Allah. In sha Allah akan berjaya dengan pertolongan-Nya..'

Statement ini buat aku terfikir, selama 5 tahun di bidang ini aku sebenarnya sangat gagal dengan semua itu. Aku sedang memegang amanah yang aku terima tak kira dengan rela atau berat hati. Datang ke sekolah setiap hari sampai hujung tahun, nak habiskan silibus. Bila budak exam, tak pernah ada perasaan budak nak lulus ke gagal. Bila budak nakal, budak sekarang memang kurang ajar. Bila budak tak nak buat kerja, U better tido daripada menyusahkan orang lain. Bila rasa budak sepatutnya begini dan begitu, aku tak mahu ajar walaupun aku sebenarnya master dalam bidang tu. Kedekut sangat dengan ilmu yang ada. Bila budak sepatutnya perlu dibangunkan karakter kepimpinannya, aku senyap dan diam sedangkan aku membesar dan dididik sepenuhnya di sekolah dengan pembinaan karakter kepimpinan. Walaupun hari ini aku bukan pun pemimpin. Bukan lah hebat. Tapi sekurang kurangnya aku ada ilmu tu. Aku diturunkan dengan ilmu pengacaraan dan program oleh seorang sifu besar dalam bidang itu, tapi aku tak pernah ajarkan kepada siapa pun. Bukan kah itu sebenarnya untuk seorang guru kepada anak didiknya sebagaimana cikgu cikgu aku berikan hampir semuanya kepada aku ..???

Ya, kata kata itu ibarat sentakan besar buat aku. Adakah aku bekerja kerana Allah selama ini? Atau aku bekerja sekadar melengkapkan hidup di zaman hari ini ..?? Dan kata-kata itu seakan membuatkan aku lena dari tidur yang panjang.

Setiap kali masuk kelas,  pastinya pelajar aku buat kerja yang aku bagi. Aku akan cari pelbagai cara untuk mereka mahu untuk belajar. Biasanya kelas hujung. Aku cuba kenal pasti strategi pdpc yang diorang suka. Aku kurangkan strategi pdpc yang membuat diorang meracau macm kerasukan hantu gigi. Aku akan ada 3 masa straight dengan mereka. Aku perlu plan setiap 1 masa tu adalah aktiviti yang berbeza. Aku perlu alert dengan riak wajah mereka bila buat setiap satu aktiviti. Aku perlu mengubah karakter aku dalam setiap situasi yang mendadak. Aku perlu belajar banyak benda untuk pastikan mereka di zon mahu belajar. Aku perlu sentiasa bergerak dan ada masanya duduk di kalangan mereka untuk memastikan mereka menulis. Bila mengenangkan keadaan itu, sebak rasa. Keadaan tu saling tak tumpah macam masa aku mengajar adik aku waktu nak pmr dan spm. Selagi aku tak duduk di sebelah. Pegang buku dia. Buat sama sama dengan dia, dia takkan bergerak sendiri. Dan melihat kembali mereka,  ada ketikanya aku gagal. Ada masanya sumpah aku give up. Tapi alhamdulillah, dalam peperiksaannya. Pelajar yang dari tahun lepas, ujian 1 bahasa melayu hanya memperoleh 13/100  mampu capai 48/100. Daripada gagal xdak harapan nak lulus, dia boleh lulus. Dan hari ini aku perlu akui, baru peperiksaan kali ini aku excited nak tahu peningkatan markah dan kemampuan mereka.

Dan yakinlah. Untuk semua itu, semuanya bermula daripada hati. Ya, seperti kata-kata di atas. Semuanya bermula dengan nawaitu kerana Allah. In sha Allah, akan ada pertolongan-Nya. huhuhuhu

Walau Siapa Pun Mereka Adalah Orang Tua. Hormatlah Mereka

Orang tua. Ya, tak nafikan hari ini ramai saja di antara kita yang ada sense of mereka orang tua. Kita layan mereka sama saja seperti orang yang sebaya dengan kita. Kita lupa bahawa kita sedang berhadapan dengan orang tua yang perlu lebih kita hormati. Kita hanya melihat orang tua kita ( ibu ayah kita ) sahaja yang perlu kita hormati. Bukan yang lain. Kalau salah orang tua lain, mudah saja kita melabel mereka. Mudah saja kita menghukum mereka hingga kan tindakan biadap kita pada mereka adalah suatu keperluan.

Aku pernah berhadaan dengan situasi orang tua yang berakal pendek. Aku hanya diam pada mulanya. Namun, apabila wujud provokasi berpanjangan, fitnah yang menular, gangguan daripada pejabat peguam, aku rasa aku perlu buat sesuatu pada insan tua ini. Bercakap dengan cara baik tidak mendatangkan kesan, akhirnya aku memang bertindak tindak sopan akibat sangat penat dengan provokasi yang dilakukan oleh mereka. Hingga hari ini, bersemuka dengan aku adalah hal yang paling dielakkan oleh mereka.

Itu hal yang sangat hampir tidak berlaku. Jarang ada orang tua yang berakal pendek seperti itu. Tapi, jika boleh dielakkan, cubalah sedaya mungkin untuk mengelakkan.

Kembali kepada masyarakat di tempat kerja. Aku mengambil pendekatan yang sangat mudah dalam berhadapan dengan golongan senior atau mereka yang lebih tua. Dalam kita mengenali tahap umur mereka, kita perlu sedar bahawa hati orang tua sangat sensitif. Pernah nampak tak macam mana mak ayah kita merajuk bila kita tak mau dengar cakap mereka. Tak kira siapa pun mereka, mereka tetap orang tua yang ada hati begitu.

Bagi aku, selagi mana aku boleh ikut kehendak mereka, aku buat. Selagi mana aku boleh senangkan hati mereka, aku buat. Mungkin dalam dunia kerja, orang kata berbeza. Tapi pada aku tetap sama. Apa lagi jika mereka itu adalah orang tua. Mereka juga ketua. Dalam banyak sekolah yang aku berkhidmat, aku pernah jumpa seorang saja orang tua dan ketua yang dengki akan anak buahnya. Bukan aku. Tapi rakan sejawat yang lain. Jadi, seandainya kita bertemu dengan seorang tua, apa lagi ketua yang sedang mahu membantu kita menjadi lebih baik, hargailah. Tak perlu persoal peribadi dia begitu dan begini sebab kita juga belum mampu memastikan keperibadian kita adalah yang terbaik.

Pernah suatu masa dulu aku dikategori pekerja kipas bos. ( bos bos kan biasanya orang tua ) huhu. Oke lah. Tak ada hal. Tapi, satu perkara yang selalu aku ingat. Mereka orang tua dan ketua yang lebih jauh besar dan banyak pengalamannya berbanding aku. Pasti di setiap permintaannya, setiap tindakannya ada sebab musabab yang sangat rasional bagi memastikan kebaikan itu tersebar dengan baik. Aku cuba untuk buat apa saja yang mampu agar mereka senang hati.

Ingat lagi masa berumur hujung belasan tahun atau awal 20-an. Demi memujuk hati sendiri. Aku janji pada diri sendiri :
' hidup ini ibarat memberi perkhidmatan terbaik untuk semua orang. bahagia kita apabila klien senang hati dengan perkhidmatan kita. duka kita adalah apabila kita gagal memberi yang terbaik kepada klien '

Walaupun pasti kita gagal untuk melakukan untuk semua orang. Tapi memadai lah kita lakukan untuk insan yang bergelar orang tua. Satu saja aku yakin. Apabila mereka adalah orang tua yang betul imannya, senangkan hatinya ... maka bergembiralah kita.

Berbalik kepada aplikasi dunia kerja aku. Sebagaimana aku tidak suka kalau pelajar gagal menyelesaikan kerja aku, begitulah pasti ketua / bos rasa jika aku gagal melakukan hal mengikut kehendak yang seharusnya hingga meninggalkan kesan kepada tugas dan tanggungjawab mereka. Sebagaimana aku marah apabila pelajar biadap dan buat tidak endah dengan kerja aku, begitulah pasti akan ketua /bos aku rasa apabila aku juga tidak mengambil endah akan kerja yang seharusnya mengikut spec mereka.

Ya, lain orang lain ragam. Terpulang bagaimana kita mahu menyesuaikan diri kepada cara kerja mereka. Kalau kita boleh nasihat pelajar, cikgu ini begini dan begitu. Awak cuba la ikut apa dia nak. Begitu juga kita sebenarnya apabila berhadapan dengan bos dan ketua. Sebagaimana kita sebagai cikgu akan plan apa saja untuk kebaikan pelajar, begitu juga bos kita yang sedang plan pelbagai perkara untuk kebaikan kita. Berlapang dadalah. Kita pasti akan lebih gembira.

Sekian saja yang hal hal yang belajar selama masih hidup nih
huhuhuhuhu
Wallahualam
Wassalam

Friday, August 4, 2017

~ junior vs senior ~

Assalamualaikum
Alhamdulillah .. Allah beri sedikit masa yang panjang dan terluang setelah 2 minggu berhempas pulas dengan segerombolan fail SPSK yang perlu di kemas kini dan di tambah kurangkan.
Dia punya penat .. tak payah nak cerita.
Sebelum ni .. sejak 2015 aku pegang Perkembangan Staf, cuma guna fail lama. Cover depan tak comey pun sebat je laaaa. Bape banyak fail yang aku kena jaga pun aku malas fikir. Masa tu apa penyelaras suruh baru gerak. Ko tawuuuuu aku punya gandaan malasssss tu tahap 1000 kali ganda okeh !

Tahun ni 2017.
Semua penyelaras serah bulat bulat kat aku. Dia kata dia dah nak pencen tahun depan. Jasi, nazura kena belajar buat semua benda. Dari A sampai Z. Dan tahun ni, banyak benda terpaksa handle sendiri, terutama hal yang berkait dengan PPD dan JPN especiallt dalam web splkpm. Dia punya nak muntah hadap SPLKPM tu, boleh pitam tak bangun bangun. huhuhu

Apa lagi, tahun ni SPSK PK10 bertukar nama. Datang pulak aku punya lemau tak alert dengan benda tuh .. akhirnya terjadilah proses rombakan fail besar besaran. Nasiblaaaaaaa roomate sangat memahami. Dan demi memahami keselesaan roomate jugak maka aku perlu bekerja bagai kan mesin untuk siapkan semua fail yang bertimbun tu. Sampai rasa aku boleh mati di bawah timbunan fail fail nih. bhaahahahahaaaaa .. nampak kan dia punya hiperbola bila bercakap. hahahaha

Tapi, alhamdulillah. Bila the ending of da story, hapy bila tengok fail fail tu siap dengan comel nya. ( di mata aku la ). peduli hape aku mata orang lain nak pandang. hahahahaa
The next step, aku perlu bawa naik 7 buah fail naik ke bilik spsk, dan turun kan beberapa lagi buah fail untuk di kemas kini atau buang sajaaaaaaaa.

Banyak juga fail yang aku wujudkan even selama ni bercampur campur. Sistem fail ni senang je. As long as kau tak campur antara satu sama lain, mudah je kau nak simpan dokumen. Benda ni belajar buat sejak zaman sekolah lagi sebab aku pegang fail persatuan. Kebetulan cikgu yang pegang SU koko time tu bila bercakap dah macm halilintar membelah bumi. Jadi kitorang yang buat kerja bawh dia punya lah dah macam ribut sangkakala pertama. Salah sikit kena jerit. Tak cukup dokumen kena jerit. Salah susun ikut senarai semak pun kena jerit. Mujur tak pekak je time tuh ! Tapi, daripada situ lah aku pandai dan mula cekap handle apa apa dokumen dan fail.

Penah sekali cite pasal fail nih. Aku cuma ada masa 3 hari nak siap kan buku koko, fail persatuan ( rombak balik ikut partition ), siap kan cerpen nak hantar ke pertandingan. Sumpah, ni la first time kat sekolah aku menangis macam hape. Dalam kelas plak tuh. Semua orang dah gelabah macm hape tengok aku menangis. Kawan duk pujuk, siap salah kan pengerusi n Naib Pengerusi tak tolong buat kerja. Maka dengan berbesar hati, diorang pun datang nak membantu. Nak tulis nama senarai ahli dalam buku koko. Lalu aku pun jawab :

' Tak boleh. Tulisan korang tak cantik. Aku tak suka tengok nanti ..'

Huwaaaaaa !!!!! Punya aku tak faham kenapa aku begitu bongok sekali time tuh. Dan rupanya, memang sampai hari ini pun. Aku pantang nenek moyang bila tulisan tak cantik ke. Benda tak kemas ke .. Lalu, aku pun membayangkan kalau aku jadi pengetua. Aku rasa macam menurun je nanti dengan Pengetua sekolah lama aku. hahahahahaaaa. Tapi, alhamdulillah .. hari ni aku lebih rasional. Orang takkan boleh buat kerja ikut spec kita. Biar lah bagaimana mereka boleh buat. Asalkan tak salah, belajar lah untk terima.

Punya lah panjang al-muqadimah aku bagi. hahahhahaa

Junior Vs Senior
Kat mana - mana kita akan jumpa, ada senior ada junior. Jarang laaa ehh kat mana mana tempat kerja kita duk jumpa sama level je pengalaman kerja kan. hahaha

Tapi, dalam banyak tempat kerja, ramai juga yang tak mampu serasi dengan golongan junior n senior nih. Macam aku ni masih kategori junior and senior. hahahaaaa .. dalam usia baru 5 tahun bekerja, sangat banyak yang perlu aku belajar daripada semua orang.

Sebagai junior, aku sememangnya seorang PEMERHATI. Aku banyak mendengar orang bercerita dan bercakap sejak duuuuuuluuu lagi. Disebabkan oleh pelajaran daripada pengalaman lepas, aku belajar menilai mengikut cara aku sendiri.

Ketahuilah bahawa penilaian setiap daripada kita ternyata berbeza. Kalau awak tak suka orang ni, belum tentu saya tak suka lepas kenal dengan orang ni. Kalau awak bergaduh dengan dia, takkan saya perlu ikut bergaduh dengan dia.

Dalam aku menilai seorang senior, biasa sangat aku dengar
' kami dah buat semua tu dulu. Ini giliran awak yang muda muda buat pula ..'

Betul. Bagi aku, tak ada masalah pun untuk aku buat apa pun. Sebab dalam usia perkhidmatan yang sangat muda, masa ini lah aku perlu belajar banyak benda. Jangan nanti semakin bertambah usia perkhidmatan, aku masih lagi orang yang hanya menjawab perkataan 'tak tahu'. Sebagaimana aku pantang pelajar jawab ' tak tahu ' begitu lah aku letakkan diri aku. Elakkan sebut perkataan tak tahu, tapi belajar lah tentang banyak benda.

Ada segelintir senior, pada mereka masa pertambahan usia perkhidmatan mereka adalah masa untuk rehat sedikit. Membiarkan si junior membuat segala benda. But we need to think something. Senior senior yang begini lah yang sangat merosakkan generasi junior seterusnya. Masa ini sebenarnya senior perlu mendidik dan mengajar pada junior. Dengan gred yang semakin meninggi, berdasarkan pengalaman yang semakin menggunung, apa yang majikan perlukan adalah perkhidmatan anda seluruhnya untuk membentuk generasi junior yang lebih berkualiti.

Memberi tauladan yang sebaiknya. Bukan hanya sekadar dengan statement ' kami dah rasa semua ni dulu ..'. Bagi aku, aku bukan nak dengar yang awak sudah lalui semua ni dulu, tapi aku nak melihat, bagaimana senior itu dapat aku jadikan contoh dan aku kutip cara dia untuk aku tambah baik cara aku. Kalau aku hanya nampak semua itu hanya perkataan tanpa tindakan, jadi aku hanya anggap semua itu sekadar perkataan. Full stop !

Aku jumpa seorang dua senior. Aku kenal dia memang pengalaman dia besar dalam bidang pengurusan. Hari ini dia hanya duduk di sekolah sebagai guru yang sangat super biasa. Waima cikgu baru posting pun banyak lagi kerja daripada dia. Tapi sumpah, berkawan dengan dia aku tak pernah ada rasa sikit pun rasa iri sebab dia tak banyak kerja macam aku yang dah nak tertimbus fail ni. Kenapa ...???

Dalam masa aku mengurus fail dan belajar mengurus LDP, dia adalah orang pertama yang menjadi rujukan untuk aku selesaikan banyak kerja.
Dia cuma buat arahan je.
' ni nazura kena buat macam ni macam ni ... dan macam ni ...'
' fail ni sepatutnya kena macam ni macam ni ..'
' orang spsk kalau datang dia akan check macm ni dan macm tu '
' orang spsk biasa nya akan trick macm ni dan macm tu ...'
Dia guide aku macam mana nak buat kerja. Walaupun cuma duduk di meja, kejar budak siap kan kerja kursus .. aku selalu perhatikan dia, macam mana dia nak pastikan budak kelas super hujung yang dulu aku mengajar langsung tak boleh handle, tapi dia boleh pastikan budak tu siap kerja kursus ikut due date dia. Mulut bising tu hal biasa, tapi dia tak pernah bising tanpa tindakan.
Aku memang sangat kagum bila dia bagi arahan pada budak. Bunyinya macam tak ada apa, tapi dia boleh buat budak ikut tanpa banyak soal.

Dia mungkin nampak tak ada apa pun, tapi aku sangat tidak mempertikai DG48 yang dia ada. Dia tak sebut .. dia dah pernah buat macam tu macam ni, jadi yang junior ni pula kena buat. Tapi dia selalu sebut ' Masa akak pegang dulu, akak  buat macm ni ... macam tu ...' jadi di situ lah aku belajar, apa perlu aku buat.

Setiap satu kerja dia, aku perlu akui memg the good ! Walaupun dia bising macm tu macam ni .. tapi, tetap selesai. Tugas dia, selesai dengan baik. Pernah sekali pairing kerja dengan dia. Makkkkkkkk aihhhhh. Dia punya laju, memang tak terkejar. Tapi dia buat relaks bakkkk hang ! tup tap tup tap ... oke, lepas ni nazura tolong buat surat je jumpa pentadbir. Pada hal masa tu kita baru nak terkial kial buat kerja step pertama. huhu

Bagi aku sebagai junior .. aku cuma melihat, sebagai senior .. satu saja yang anda perlu buat. Buktikan pada kami, yang anda bagus untuk menjadi contoh kepada kami. Bukan kami minta anda buat lagi tugas tugas bukan hakiki yang anda pernah buat sewaktu anda junior, tapi kami perlukan pengalaman dan kepakaran anda untuk mengajar kami.
Kami tak perlukan kata-kata anda tanpa bukti. Sebab kami tak pernah melihat bagaimana anda bekerja. Kami hanya boleh nampak apabila kepakaran dan pengalaman anda dapat kami apply dan tambah baik dalam masa kami menjalankan kerja kami. Itu saja. ( Kami kauuuuu. Oke .. aku sorang. haHahahahah )

Then, bagi junior yang ada hari ini. Tak kira di mana sektor pun anda bekerja. Kutiplah seberapa banyak pengalaman dan belajarlah daripada senior yang hebat. Aku teringat adik aku yang baru masuk kerja. Kilang je. Satu je yang aku boleh respect tentang dia. Masuk kilang sepatutnya jawatan dia juruteknik, tapi bos letak sebagai line leader. Bila mesin tak jalan, dia yang akan pasti kan mesin berjalan semula. Bila masuk kerja, benda yang pertama dia buat adalah dia akan ikut ke mana saja senior pergi untuk betul kan mesin. Sampailah mentor dia berhenti ( sebab tua sangat ), banyak dia belajar daripada mentor dia walaupun mentor dia tu jenis kaki botol ( india ), selalu panjat pagar kilang, tersungkur mabuk atas kotak time kerja malam. Yang kita nak belajar adalah kepakaran dia, sikap yang tak bagus ... sila laa asingkan. Kita kan ada akal untuk fikir semua tu.

Dalam mana sepanjang aku bekerja, aku memang suka kumpul pekeliling, baca pekeliling. Sebab aku tak nak sampai melawan pada benda yang dah jadi amanah dan tanggungjawab kita. Nanti malu sendiri. Lagi menyampah. Contohnya masa dulu menanda kertas exam waktu dalam pantang. Aku datang ambik sendiri. Kalau orang lain berpantang duduk diam diam di rumah. Tapi, aku berpantang ke hulur ke hilir berulang batu pahat - jb- parit raja sorang sorang bawa anak. Tapi sebab aku dah sign amanah tu, dah ada gaji yang aku dah ambil, tanda kertas tetap tanda kertas. Paling paling hati aku cuma kata : menyesal pulak pantang time exam. huhuhu

Sekian lah untuk senior dan junior.
Wallahualam
Wassalam

Friday, July 28, 2017

~ dipantau oleh pemantau yang memantau ~

Assalamualaikum
Waaaa ... alhamdulillah hidup lagi smpai ke hujung minggu nih.
Wat the pack of week !
Hari last semalam di sekolah .. bila masuk kelas tengak dinding dah bergoyang goyang, dah tawu dah habis dah energy. Masuk pulak lambat ke kelas. huhuhu .. mngaku je lah kau bersalah, nazura.
Sampai kelas budak cakap ... ' cikgu, tadi pk 1 masuk cikguuuu ...' makkkkk aiiihhh.

Haaaa .. situasi aku tu memang jadi kegerunan ramai cikgu cikgi, kan. Dulu masa sekolah lama, pengetua memang raaaaaaaaaaaajin sangat meronda. Kadang rasa sehari tu dia tak mau duduk bilik econ ke. huhuhu. Banyak kali jugak aku terkena time tu. Apa lagi masa tu 90% dalam kelas tu pelajar Cina yang nakal. Ada yang tido. Dan passssti , ya dia memang tido. hahahahahaha

Oke, pengalaman di pantau dan pentadbir meronda ni bukan isu baru pun pada aku. Sejak interim, tah bape banyak kali kelas kena sergah. huhuhuhu .. bukan dengan pengetua je. Dengan pegawai JPNJ pun pernahhhhhh. huhuhuhu. Mendapatla kau sebab sekolah sebelah JPN. huhu

Moment pertama kena pantau time interim, masa tu masuk relif. Sebelum tu, masa perjumpaan dengan pengetua, dia ada sebutt ..
' cikgu perlu mengajar masa waktu relif. Mengajar ikut subjek cikgu walaupun cikgu tak mengajar kelas tu '

Bila pengetua ni bercakap kau kena alert baik baik. Suka tak suka kena buat. Kalau tak buat, dia sergah kat kelas .. kau jangan nangis kalau kena marah dan tu jugak. Ni memang style dia. Tapi serius aku salute dia. Lagi time perhimpunan. Dia boleh kenal nama budak, kelas mana. Sumpah ni dia memang terrrrrrrrrbaikkk.

Jadi, walaupun aku ni sejenis insan yang kuat melawan .. tapi, untuk benda yang macam tu aku memg buat. Mungkin orang tua yang bercakap kottttt. huhuhuhu

Jadi, satu hari aku dapat relif. Aku mengajar kelas tu tapi time tu aku tak rasa nak mengajar subjek yang aku ajar. Jadi, aku pun prepair dengan Matematik.  Budak budak memang confuse laaa kejap. Aku pandai math ke ...??? Haihhhhh ! Tengok kaki laa ai tak pandai math. hahahaha .. Masa tengah buat aktiviti, bagi soalan then budak tulis jalan kerja di white board ....

Jeng jeng jeng .... hambek kau !!!
GKMP ( Mentor ai ) tiba-tiba berjalan dengan sorang pegawai memg aku tak kenal .. tup tup masuk lalu belakang. Makkkkkk aihhhhh. Terkujat gile time tu. Bila tanya mana buku rekod, cakap tak bawk. Kena ambik kat bilik guru. Bagi buku rekod kat pegawai tu .. then sambung mengajar sampailah masa habis.

Bila habis kelas semua dia panggil. First benda paling utama

SAMPAH

Masuk saja kelas sepatutnya aku kena minta budak clear kan semua sampah. Tak perlu menyapu beriya. Memadai kalau minta pelajar kutip sampah yang besar besar tu.

TEKNIK MENYOAL PELAJAR

Aktiviti aku dah betul. Tapi bila aku tanya pada pelajar, dia baru nak terfikir fikir aku dah pindah ke pelajar lain. Itu buat down motivasi dia.

PERHATIAN PADA PELAJAR

Aku tak perasan ada pelajar dah mula tertidur masa awal dia masuk tadi.

TULIS REFLEKSI DALAM BUKU REKOD

Kena tulis bilangan pelajar di dalam kelas. Guna nombor bulat. Jangan guna peratus. Nanti nilainya ada ketidakboleh percayaan.

4 perkara ni memang aku still apply sampai sekarang. Bak kata orang, bila sekali orang bercakap kena la reti bahasa. huhuhu. Lepas tu bersembang pulak dengan pegawai tu. huhuhu .. tah kenapa orang tua tua suka bersembang dengan aku. Mungkin aku ni sejenis muka budak innocent yang suka sangat mendengar.
Dengar la dia berceritaa bla bla bla .... and last yang aku paling ingat dia cakap :

' bila kami ni masuk, janganlah menggelabah sangat. Kami bukan nak cari salah cikgu pun. Mana mana cikgu pun suka rasa macam tu. Rasa terganggu. Tapi, kami masuk ni nak bantu cikgu mengajar lebih baik. Awak muda lagi ni. Jauh lagi perjalanan. Bila ada teguran ambil positif ....'

Aku pun angguk angguk dan senyum. Alhamdulillah, rasa pegawai tu bagussssss sangat.

Dengan pengetua, dua kali kelas kena sergah. Alhamdulillah, dia tak ada marah pun. Tapi macam tak percaya bila aku terpandng dia depan pintu dia angguk kepala je pastu jalan. Tapi masa tu memng macam nak berguguran jantung aku. huhuhu

Pernah ada satu kes, dia masuk kelas sorang cikgu. Cikgu tengah explain kat budk msa budak datang kat meja cikgu. Budk keliling meja cikgu, budk kat belakang berterabur macm hape cikgu tak nampak. Pengetua datang hamun budak, cikgu terasa pengetua marah dia. Kes tu masuk meeting. Pengetua cakap .. saya memang marah. ibarat sindir menantu marah kan anak            ( gitu ke ek bunyinya ) hahahaha. Pengetua explain keadaan masa tu. Logik jugak kenapa cikgu tak boleh duduk.  Then masa tu, ramai backing cikgu tu, salahkan budak tak reti diam, kecam pengetua. Tapi entah kenapa, mmg ckgu tu salah pun. Kita yang kawal kelas tu. Cara kalau tak berapa betul, kena tanya orang lebih berpengalaman. Bila orang tegur, maknanya ada yang silap. Cuma bergantung bagaimana kita ditegur. Itu rezeki masing masing.

Since that day, memang peristiwa tu melekat dalam kepala hotak aku. Sampai kalau budak datang kat meja ( kadang aku mmg duduk pun. Ada masa memang tak larat ) aku akan cakap.
' tolong jangan halang pandangan saya pada kawan awak. kan tiba tiba kawan awk bertegur jadi monster saya tak nampak '

Dan hal paling aku tak sangka dengan pengetua tu. Tak tahu macam mana time tu aku boleh jalan berdua dengan dia sambil turun tangga. Dia tanya :

Pengetua :  'habis interim ni nak buat apa '
Aku  : 'balik kampung je laa'
Pengetua : Tak nak sambung ke kat sekolah ni terus ?
Aku : Tak kisah. Kalau memng dapat posting sini, oke je ..'
 Lepas tu dia angguk angguk, senyum then jalan terus .

Hakikatnya, mmg sedey jugak tinggalkan sekolah tu. Ko tawu .. tengok pengetua senyum macam anugerah dari langit tau. Sebab dalam setahun, kau boleh kira bape kali dia senyum. huhuhu

Lepas tu pindah lagi sekolah. Sekolah posting tak de apa sangat. Posting lagi sekali. JB jugak.
Masuk pengetua baru. Dah macam huru hara sekejap satu sekolah. Aku dapat rasa sekejap sangt dengan pengetua lama.
Bila masuk yang baru :

Kena pantau masa ajar budak PJPK pakai Wadges 4 inci gile !!! Boleh terbenam tanah even budak tumit kecil. Tu kena tegur dengan PK 1.  Oke. Then, kadang duduk padang pun pengetua akan datang ke padang tengok budak main ke panjat pagar. Ko rasa time tu ..? Tapi bak kata orang alah bisa tegal biasa. Memang budak budak sedang PJ, jadi tak de effect besar pun. Lagi pulak bila aku dah start pakai baju PJ, memang akan main sama sama bergolek golek dengan budak main bola baling ke. bola jaring ke. Galah panjang ke ... bhaaaahahahaha. Paling best main badminton.

Then, disebabkan oleh pengetua ni mmg super rajin berjalan memantau, sekali tu .. dia masuk kelas aku tengah mengajar dia kejut budak tidur. Budak tu memng ada masalah. Aku pun kesian sangat dengan dia. Tapi tak boleh membantu. Pengetua masuk kejut dia pelan pelan, suh dia bangun cuci muka.  Pastu pengetua pun keluar. Lepas tu tak de pulak jadi isu. Oke je pengetua tu dgn aku. huhuhuhu ..

Bila program pengarah turun padang. Semua orang menggelabah termasuk laaaa aku. Orang lain risau buku rekod n mengajar je. Aku tambah lagi risau dengan Fail PPGB. Seperti yang aku jangka memang selalu terjadi. Pagi tu aku masuk je kelas sejarah macam biasa. Memang sumpah redha gile kalau pegawai jpn nak masuk. Sekali tiba tiba ada sorang cikgu muncul kat tangga dengan sorang pegawai.

Adooooiiiiiiii kelas aku lagi yang kena. Huwaaaaa !!! Nasib nebes 1 minit je .. pastu mengajar macam biasa. Lepas tu bersambung pulak dengan cikgu lain. haihhh. SELAMAT AKU ! Hahahaha

Bila ending dah nak balik sekolah tu .. ada sorang akak datang panggil kat bilik guru.
' Nazura, cepat. Pengetua dengan pegawai nak jumpa ...'
Woooiiiiii masa tu Allah je yang tahu aku punya jantung laju mana. huhuhuu ...
Sepanjang jalan fikir
Aku buat salah apa lagi.
Ni mesti sangkut kat Fail PPGB.
Huwaaaaaa... nak nangis banyak2.

Bila masuk bilik meeting, semua pentadbir ada. Pegawai pegawai pengarah turun padang pun ada. Wooiiii .. debar aku tak mau habis weeehhhhh. Tiba-tiba pengetua cakap :

' Ha, ni la nazura yang tadi '
Aku rasa kelat sungguh aku senyum time tuh.

Pegawai tu pun gelak gelak tengok aku :
' Sebenarnya cikgu nazura ni paling bertuah hari ni. Pagi pagi dia dah kena pantau. Bila kami masuk pejabat, fail cikgu nazura pulak kami pilih. Jangan risau. Tak ada apa pun. Semuanya bagus di sini. Tapi, sebab cikgu nazura ni tak sah jawatan lagi, kita tak boleh bagi markah lebih 80, terpaksa la bagi markah 79..'

Pehhhhh ... sumpah aku memang hingat sebijik sebijik dia cakap. Masa tu semua duk gelak kan aku, Mungkin nampak kot aku punya nebes tuhhhh. huhuhuhu ..

Then, masa tu la kali kedua aku dengar. Pegawai tu kata :
' kita datang bukan nak cari salah cikgu cikgu. kita nak sama sama baiki kerja kita. mana yang tak betul sama-sama kita betul kan. kalau cikgu susah nak kawal pelajar, kami cuba bantu lah dengan cara kami pula. Kami tak cari salah cikgu. in sha Allah ..'

Lepas tu berpindah la lagi aku. Sebelum pindah, jumpa pengetua untuk serah tugas dia ada kata :
' awak ada buat rayuan ke ...? '
jawab : ' tak la hajah. hari tu tak dapat pun. tiba tiba keluar surat ' ( time ni sedeyhhhh oke. sebab dah syg dengan sekolah ) Kalau la sekolah tu boleh aku angkat letak sebelah rumah ... huhuhuhu.

Pengetua :  kalau awak tak nak, saya boleh terus minta tolong ppd untuk tak lepas kan awak
Aku :  Tak apalah hajah.  Ayah saya tengah sakit. Mungkin dengan saya balik, banyak saya boleh buat untuk dia. Lagi pun dah nak kahwin ni, saya tak buat apa pun lagi hajah.
Pengetua :  Tak apa lah kalau awak cakap macam tu.  Tapi sekolah sangat rasa kehilangan awak. Apa lagi aku baru saja habis kan PITO. Kita sangat perlukan cikgu sejarah opsyen di sini.

Masa tu hanya mampu berhuhuhuhu .. sebak gak time tu.
Di sekolah baru, Sekali je pengetua lalu tengok aku mengajar. Masa tu dah oke dah jiwa. Suka pengetua tu. Senyap. Tapi tegas. Tapi ayah ayah sangat. ( nampak macm aku kurang kasih sayang. hahhahahaha )
Lepas tu di pantau pdpc, ya ... ada leaking di sana sini. Masih dalam cubaan untuk membetulkan banyak benda.

Bila masuk PK1 baru, dia memang suka memantau. Actually, kita memang kena terima itu kerja dia. Tugas dia. Kalau dia tak buat, maknanya dia tak jalankan tanggungjawab dia. Kan dia tak buat, kata dia tak buat kerja. Bila dia buat, kita pulak menyampah. Cakap dia nak cari salah kita. huhuhuhu.

Jadi, berbalik kepada pengalaman aku di JB dulu .. yang terus menerus di datangi pemantau. Bukan saja pentadbir, tapi pegawai JPN .. aku cuma didik hati dan kata

Mereka masuk untuk betulkan kita mana yang salah
Mereka nak bantu kita kawal kelas
Mereka nak bantu kita lihat keberkesanan cara kita mengajar.

Hampir semua guru punya pemikiran, apabila pentadbir masuk kelas mereka akan claim pentadbir nak cari salah mereka.  Percayalah. Kalau kita tak salah, mereka tak tegur. Kalau kita ada kekangan, kita mengaku salah. Siapa kita nak membantah teguran daripada mereka yang hanya tinggal 3-4 tahun nak pencen. Sesungguhnya, masa ini lah kita nak mengutip segala pengalaman dan ilmu yang ada daripada mereka.

Masa jumpa PK1 untuk sign report LDP, dia tanya :
' awak dah kena cerap ? Bulan Ogos ni ..?
' belum '
Lepas tu dia diam, angguk angguk je.

Adakah dia bakal terjah aku dengan ketiba tibaannnn sajaaaaa ...???? BUKU REKOD TAK SIAPPPPP !!!!!!

Wallahuaalammmm
Wassalam.

Sunday, July 23, 2017

.... salah pilih profession ke..??

Assalamualaikum
hahahaha ... tah pape. belum belum dah gelak.
Apa lahhhh tiba tiba cakap pasal profession kan .. hmm, sebenarnya aku memng tak sangt nak bercerita dan bercakp banyak sangat tentang profession aku.
Di luar tempat kerja, aku jarang nak cerita tentang hal kerja. In case la ada hal hal yang superb sangat kan. hahaha

Lama lupa tentang salah pilih profession.
hahaha .. sebenarnya seseorang bertanya dengan nada bergurau. So far, aku pun tak tak ambik serius, tapi tiba-tiba teringat dan tersenyum.

Terima kasih untuk seseorang yang bertanya. Actually, u are one of the reason why i can smile today. ! Serious.

Bila ditanya begitu, teringat waktu mula mula interim. Masa tu tak biasa sangat dengan mengajar pelajar menengah rendah. Tak reti nak handle budk kecik. Sepak meja sampai budak tu terkujat pun pernah. Mas tu susah lagi nak control aku punya baran. ( thats why sampai ni aku sangat jarang pegang rotan )

Masa tu tak nampak langsung dunia cikgu tu macam mana, Then, memg aku perlu mengaku aku jadi cikgu sebab arwah abah yang suruh. Aku memg kalah dengan orang tua. Satu je aku pegang. Bila kita gembirakan hati org tua, orang tua akan redha kita. Dalam redha orang tua, ada redha Allah. Itu pasti.

Tapi, dalam masa interim tu banyak aku belajar daripada GKMP. Belajar tulis buku rekod. Belajar handle pdp. Dengan pengetua pulak, even masa nampak pengetua macm jumpa harimau, tapi akhirnya aku sangat belajar sesuatu tentang dia yang aku bawa hingga hari ini. Sejarah paling buruk aku adalah pengetua jeritkan aku dari tingkat tiga bangunan. Masa tu rasa tragik n malu gile. Lagi pulak masa tu tengah demam. Tapi alhamdulillah, aku tak pernah berdendam dengan dia. Hingga masa akhir aku di sekolah tu, aku teringin sangat nak cakap sesuatu kat dia. Tapi aku cakap kat sini je laaa. hehhehe ..

' terima kasih sangat sebab ajar saya buat kerja bersistem. terima kasih sangat sebab ajar kan saya bekerja dengan betul dan berperaturan '

Masa tu rasa kanak kanak sangat kat sana. Bukan jiwa aku yang sentiasa rasa aku budak budak, aku memang di layan macam budak budak. Kadang-kadang ada sorang ustaz, ayah ayah sangat. Dia akan tegur

' nazura, bawak kereta tu jangan laju sangat.'

Habis interim, aku posting ke sekolah yang lain. Daerah JB jugak. Masuk sekolah tu pun macam macam bunyi. Tapi aku cuma angguk angguk geleng-geleng.  Tak kuasa nak campur urusan orang.  Masa tu duk pening aku nak cari rumah sewa yang selesa. Dan masa tu jugak, aku berulang Pt.Raja - JB hampir setiap hari. Berulang sampai accident. Time accident tu kelakorrrr. Dah kena langgar pun duk sibuk menggatal nak berkenalan segala bagai. Laki aku kata ; Len kali langgar je lagi. Baru dia tahu erti penyesalan. bhahahahahahaaaa ... kejam. Ingat laki aku tak dak perasaan. Berperasaan rupanya dia. Time tu tak tunang pun lagi.

Tak lama lepas tu pindah lagi. Sekolah tu oke je. Happy dengan students sana. Even ramai cina india, tapi sampai hari ni, belum ada lagi student yang bila kita bukak pintu dia datang dan peluk kita. Dan tak ada lagi student berbeza bangsa dan agama kata  :

' cikgu, dekat sekolah ni u my mama, meyyhhh .. '

Dan di sekolah itu jugak, aku dengan sorang kawan Indian, duk sibuk google nak cari kerja lain. Walaupun dah sayang sangat dengan sekolah tu, students sana .. aku tetap apply tukar balik kampung. Masa tu arwah abah mula sakit. Mendadak dan terus kritikal. Semuanya ibarat taufan untuk kami apa lagi masa tu tinggal bape bulan je nak kahwin.

Terima kasih sangat pada pengetua sekolah tu. Ya, dia sangat tegas. Tapi dalam tegas nya dia jelas keibuannya. Dalam masa keadaan kritikal dan memerlukan, dia tidak pernah mengecewakan. Tak kira berapa ramai orang membenci dia, tapi aku sngat belajar tentang kesempurnaan dalam membuat kerja.

Kemudian, aku tukar lagi ke sebuah sekolah. Dalam keadaan hampir 2 tahun aku dilatih dan dihadap dengan insan-insan profesional dalam tugas, kali ini aku jumpa sesuatu yang sangat berbeza. Terlalu banyak ehhhh .. ehhh ..
Dan aku perlu akui, nak tak nak, sedikit sebanyak aku hampir menjadi seperti mereka. Hingga sampai masa aku sedar

' apa benda kerja macam ni ...??!! '

Aku sendiri cuba mengubah diri aku. Cuba mencari kepuasan dalam kerja. Sampailah akhirnya aku bekerja melibatkan fail. Ohhhh ... terlupa aku rupanya. Fail, kertas, laptop dan printer is my passion. Kat situ baru aku gembira dengan kerja aku.

Dengan budak .. masih suam-suam kuku. Ada kalanya aku masih terbawa bawa .. aku budak sek bla bla bla. Kenapa aku perlu bantu mereka. ( tak payah nak kecam sangat, aku tawu la benda tu salah ).

Tapi, saat aku jumpa cikgu cikgu lama aku semua tu sangat menyentuh hati aku.

' tak, saya tak terbayang nazura jadi cikgu. saya bayangkan nazura jadi engineer ke ( sebab karakter aku sangat kasar ), jadi peguam ke ( sebab aku outspoken ) .. tapi saya sangat bangga nazura pilih jadi cikgu ...'

' ... ya, cikgu tu nak bawak awk balik ke STI.. STI sangat alu alukan pelajar dia balik semula ke sekolah ...'

' .... angah, balik la STI. Nak buat sesuatu, buat apa buat kat sekolah orang. balik STI ...'

' .. Ya Allah, nazura. Bangganya saya awak mengajar Bahasa Melayu ..' ( Alhamdulillah, cara cikgu mengajar kami, itu yang saya campurkan dalam pdpc saya. Siapa kata Cikgu SMK Tun Ismail tak bagus ???!! )
Itu lah cikgu terbaik sebab rela hati menerima kami pelajar 'jahat' dan 'tak cerdik' berbanding sekolah lain.

'.... kau pakai jugak cara jaheni mengajar kan. cara tu jaheni je yang buat ...'

Ya, aku usaha nak balik STI. Tapi jodoh aku masih belum sampai.

Akhirnya, aku masih di sekolah yang sama-sama. Seseorang dan kemudian seseorang datang.  Aku masih pendengar yang sangat peka dan pemerhati yang sangat suka memerhati.

Suami pernah kata :
' awak tu kalau bercakap, mulut lagi laju daripada otak '
aku pegang ayat tu. nampak sentap kan. Tapi aku ambik yang positifnya.  Maka, lahirlah nazura yang baru sikit .. kurang sikit bercakapnya.

Satu statement suami aku :
' orang yang banyak sangat cakap ni, kerja mesti tak jalan. Jarang orang boleh bercakap sambil tangan buat kerja. Mesti ada salah satu  yang terhenti. Biasanya kerja la yang berhenti. Mulut tetap jalan '

Hmmm .. betul jugak. Dan aku memg akui .. suami mmg tak banyk cakap. Nak bertelagah dengan org ni lagi dia malas. Dia main angguk je semua. Tapi bila bab kerja, entah bila tah dia buat kerja tawu tawu fail dia cantikkkkkk je. Lagi cantik daripada fail aku. Tapi, facilities untuk kerja mmg cukup lengkap. Laptop kena laju, mouse, hard disk, pen drive tak payah cite la punya banyak, printer antara yang high quality. Kertar dah boleh buat kedai fotostat kat umah.  Tu pattern laki aku. So, kat situ jugak aku belajar bekerja.

Oke, balik dengan sekolah tadi.  Di situ , sangat banyak benda aku belajar daripada mereka. Bgaimana mereka mengendalikan manusia. Berhadapan dengan masalah. Belajar lagi buat kerja ikut procedure. Bila termasuk ke bahagian pengurusan fail, terlibat dengan pegawai luar ... baru lah aku nampak betapa sangat penat dan susah nya apabila hasilkan kerja yang tak ada.  Benda tu lagi penat daripada buat kerja ikut procedure atau kadang orang sebut spi. ( sebenarnya spi pun aku tak taw hape.. huhu ) .. cuma boley agak ape benda. huhuhu

Then, baru la aku kenal dialog prestasi. Menilai pencapaian pelajar. Analisis cara pengajaran sendiri.  Kalau pengajaran sendiri tak berkesan, apa cara yang mungkin lebih baik. Keep trying another way. Try and errorr. Dan kadang benda tu seronok dan puas bila certain cara budak dapat terima.  Alhamdulillah, rupanya ini yang aku cari.  Bila kadang budak buat sungguh sungguh apa yang kita bagi .. yes ! cara ni rupanya untuk diorang.  Mungkin 4 tahun sebelum ini masa aku banyak terbazir dengan memikirkan ...

' aku tak boleh dah jadi cikgu .. tak larat dh nak hadap semua ni ...'
' atau aku nak buat fulltime writer ...??? ' ( bukan tak ada yang tanya, tapi aku sendiri tak cukup masa untuk kembali menulis )

At last, aku fikir sendiri. Aku takkan pernah gembira kalau aku tak pernah ikhlas dengan kerja aku. Dan tahun ini juga, aku berjaya menerima students datang ke rumah. Baru tahun ini, aku ada rasa sayang .. dan sangat terlupa yang mereka bukan pelajar sekolah di mana aku sekolah dahulu.

Suami pernah kata :

' belum belum awak dah buat banding beza. memang tak pernah ikhlas la kerja awak. gaji ambik, tapi buat kerja tak semenggah ..'

Agak agak berdesing tak kalau dapat ayat macam tu. hahahahahaaa ..

Maka, dengan masa yang dah berlalu aku tak sedar rupanya tahun ini adalah tahun paling bermakna dalam aspek kerja aku selama 5 tahun. Banyak lagi yang aku nak belajar daripada diorang. Macam-macam benda. Tapi aku tahu, semua tu takkan pernah habis.

Dan sebab itu, rupanya aku terlupa impian aku nak sambung master .. dan cari kerja lain.
Kembali kepada soalan tadi ..
Nazura salah pilih profession ke ...???
Jawapan saya :
Alhamdulillah. Terima kasih kerana hari ini 'awak' berjaya buat saya rasa saya tak salah pilih profession. Betul pilihan arwah abah untuk saya.
Kerana dalam profession ini  ada semua passion saya. Psikologi, Manusia, Bercakap, Fail, kertas dan data.

Bukan bermakna aku cukup sempurna mnjalan semua kerja. Tapi aku masih gembira untuk belajar banyak benda, Sebab itu juga aku rasa mungkin aku perlu tangguhkan dulu impian untuk sambung master in psikologi. Suami tak pernah halang tapi dia kata :

' kajian student master or phd yang muda muda ni tak cukup matang. Nanti dia akan jadi sekadar kajian, tak cukup untuk jadi rujukan manusia ...'

Aku perlu akui kebenaran kata-kata dia.

Sebab itu aku tak pernah banyak bunyi bila 'orang tua' bercakap. Bak kata orang banyak komplen. Aku masih terlalu muda untuk melihat dunia kerja yang sebenar. Bak kata teacher Lyn

'ikut je nazura. orang tua ni pandangan dia jauh. in sha Allah, diorang tak aniaya kita. Mereka hanya fikir baik untuk kita '

Sebak kan statement tu. Aku masih terlalu muda. Terlalu muda untuk semua ini.
Even suatu masa dulu aku pernah dilabel kaki komplen. budak muda yang sentiasa tolak tugas. Andai hari ini, orang yang pernah kata aku kaki komplen, cuma sekadar pandai jadi cikgu dan tak payah bising-bising.

Hari ini juga aku suka nak beritahu :
Terima kasih sebab buat aku mencuba profession yang lain. Aku penulis sebelum bergelar cikgu. Maknanya aku boleh terus menulis kalau aku mahu. Aku tahu berapa income untuk sebuah novel. Novel aku pun pernah dilamar pengarah Osman Ali. Nama pena pernah masuk ke utusan dan di beri penghargaan sebagai penulis berpotensi untuk masa akan datang. Cerpen aku pernah berjaya di DBP Wilayah Selatan. Aku juga pernah diminta untuk sertai DBP Wilayah Selatan. Catatan dalam blog haprak ini pernah juga menjengah surat khabar. Catatan pengurusan PBS dapat soalan bertalu talu daripada readers bagaimana aku mengendali PBS dalam usia belum ada setahun bekerja.  Aku pernah buat business online. Aku jumpa sifu terbaik untuk boost up product. Hanya satu saja langkah untuk aku pergi jauh. Tapi aku berhenti di situ. Dan hari ini aku dengan rela hati meninggalkan semua itu, dan memilih profession ini.

Dan hari ini, izinkan saya bertanya pada awak ... adakah awak tidak komplen dan bising ????

Saat aku kecewa mneruskan langkah. Seseorang berkata :

' nazura, ikhlaskan kerja awak. lupakan semua tu. itu kisah lama. Dendam hanya akan makan diri awak. Cari kepuasan dalam kerja awak. Abaikan mereka ..'

Terima kasih. Terima kasih untuk insan insan bermakna dalam dunia kerjaya ini. Anda semua inspirasi terindah.
Setiap kali cakap dengan suami nak berhenti kerja, dia mesti akan jawab :  JANGAN
Ringkas tapi cukup buat aku DIAM.

Hari ini, bila orang tanya ... ' nazura nak pindah sekolah ke ...? '
Jawapannya :
' nanti dulu. aku masih ada benda yang nak belajar daripada mereka .. '

Aku belum betul. Aku masih banyak salah. Aku masih perlukan teguran. Tidak kira bagaimana bentuknya.
Pernah dengar kan satu statement :
Dalam menerima teguran, kita bukan melihat SIAPA yang menegur. Tapi kita melihat TEGURAN yang diberikan. Semua kita cukup sempurna ke untuk tidak menerima teguran. Untuk menerima dan menolak cara dan bentuk teguran. Ambillah cerita yang indah indah saja. Aku pernah di tegur. Di marah. Alhamdulillah, dengan semua itu aku masih gembira menjadi diri aku.  Hidayah Allah itu hadir dengan pelbagai cara dan bentuk. Berlapang dadalah. Itulah seindah jiwa.

Lagu ini hadiah untuk insan insan istimewa dalam membangun jiwa dan hati yang telah lama punah. Suatu hari nanti, aku pasti kehilangan mereka.  Namun, cerita tentang mereka mustahil akan padam. Kerana mereka juga cikgu-cikgu indah dalam dunia aku. ( sebakkkkkkk laaaa ehhh )



Serious, sumpah, demi Allah
Aku rindukan cikgu cikgu aku
Cikgu Jaheni, Cikgu Zaharah, Allahyarhamah Cikgu Masitah ( seriously miss u, cikgu ), Cikgu Jun, Cikgu Rohaidah, Cikgu Jaafar
Terima kasih kerana anda paling setia mendengar suka duka dunia saya
Kerana anda, saya di sini.


Wallahualam
Wassalam.

Thursday, July 20, 2017

~ hapy belated bfday umar anaqi ~


Assalamualaikum
hahahhahaa .. dengan tanpa rasa bersalahnya baru ada masa  siapkan entri untuk umar anaqi
alahaaaaiiiiii .. buat entri je kot. macam nak set up event je gamaknya. bhahahaha


Selamat berumur 2 tahun ye umar anaqi
tanggal 13 Julai 2017

Semoga Allah kurniakan awak kekuatan untuk menghadapi ujian kecil ini sejak kelahiran awak
Siapa tahu, ujian kecil yang awak galas itu adalah pelajaran pertama untuk awak sebaik saja menjengah dunia.
( dahhh le keluar keluar duk kira jari tak mau nangih ... haihhhh )
 Siapa tahu Allah uji awak sedikit sebagai latihan untuk awak menggalas tanggungjawab besar suatu hari nanti
Siapa tahu keistimewaan yang mungkin 1 dalam 10 000 orang,  yang dianugerahkan kepada awak membawa 1001 hikmah untuk Bumi Allah.

no one knows. Hanya Allah Tahu.
2 tahun awak hidup dengan dunia kecil awak ..
i know that u are the strong one
Teruskan jiwa awak. 
Satu hari nanti awak akan melihat dunia ini hanya penuh dengan amanah dan tanggungjawab
Tidak kita hadir di atas dunia dengan sia-sia
Hanya kita jua yang sering mensia siakan dunia dan masa kita.
 

Satu hari nanti awak pasti akan tahu apa itu tanggungjawab
Sedang usia sekecil ini, awak sudah menggalas tanggungjawab atas diri awak.
Apa tanggungjawab awak ???
Awak dan kencing, awak buang sendiri pampers dalam tong.
bhahahahahahaa ...

I just pray for u the best
dunia akhirat
Allah kurniakan segala kebaikan dunia akhirat untuk Allah
Allah beri 1001 hikmah atas diri awak
Allah sentiasa berikan jalan terbaik atas setiap masalah awak
Allah sentiasa meredhai awak dunia akhirat
dan Allah menjadikan awak seorang khalifah di atas dunia ini
lalu mudah bagi awak untuk melalui mahsyar Allah.
Aaminn 




~ oke laaaaa tu dapat dah hadiah tuh. hahahaa  ~

Yaaa .. I love u and always we love u.
Sesuatu awak perlu ingat
Jadilah seseorang yang di sayangi, kerana dalam kasih sayang itu ada rahmat Allah yang pasti
( huhuhu .. gaya bercakap macam anak tu umur 20 tahun. hahhahaa)

Wallahualam
Wassalam