Monday, March 19, 2018

~ my 2nd pregnancy ~

Assalamualaikum
haiiii .. setelah sekian lama tak menjejakkan diri kat sini. La ni baru ada masa dan ketenangan nak menaip.
Dah cuti .. dah nak terbersalin .. barulah ada masa dan mud nak update blog.

So far, orang kata pengalaman mengandung dan bersalin setiap anak tu berbeza beza. Ya, memang betul. Dah lepas keluar yang 1st .. nak keluarkan yang 2nd plak dah. Oke, 3rd pun sebenarnya. hmm ..

Kalau cerita pregnant masa Umar dulu rasa macam mudahhhhhhhh je segala benda. Sebab tu rasa macam oke je nak preganant lagi. Lagi dan lagi punnn oke. Then, bila pregnant yang ni .. rasa macam lambatnya la 9 bulan 10 hari tu. Bila la nak keluar. Bila laaaaaa nak keluar. bhaaahahahaha

Walaupun pengalaman pregnant dua dua sama je tak de alahan. Masa Umar sekejap je la. Dalam 2 bulan je. Lepas tu sebatla makan hape pun. Semua ON. Pregnant yang ni pun lebih kurang je. Even kadang timbul rasa loya, tapi mind dah set dan dah tahu how to heal. Paling penting minded setting memng kena kuat. Sebab masa preganant dalam dua bulan lebih tu ingat lagi tengah berjalan dengan family kat KL. Biasalah makan kat kedai. Bukan boleh nak memilih sangat.

Jadi, benda paling penting adalah :
1.  Sila makan ikut masa. Once angin mula masuk, mulalah gelap dunia seketika. Apa pun tak boleh buat. Kalau bawa Umar berjalan tapi mama dia meloya 24jam nak jadi hape. Bek duk tido je. Jadi, nak tak nak memang kena cari jalan supaya tak terjadinya adegan muntah muntah nih.

2. Kena standby makanan 24 jam. Biskut ke roti ke nak bagi perut sentiasa terisi. Carila yang sesuai dengan tekak masa tu. Mesti ada. Sebab once dah masuk angin, maka melepek lah sepanjang hari. Sebab tu bagi aku, pentingnya madu di awal pagi. Depends kat individu. Bagi aku, untuk dua  dua kali pregnant, memang tak de masalah dengan madu even awal pregnancy. Selain mengelakkan loya dan alahan, sebenarnya madu sangat memberi dan mengekalkan tenaga sepanjang hari. Sebab tu ai boleh jeritkan budak merentasi bangunan even rasa nak terberanak dahhh. POooooyoooo laaaaa ehhh !!!

Oke lah dua benda tu. Mengandung pun baru 2 kali kan. Tak payah banyak tips. Annoying. !!! hahahahha

Tu awal pregannt. Trimester pertama.
Masuk primester kedua pulak. Lain pulak kisahnya. bhaaaahahaha. Actually, kali ni aku lambat sikit buat buku merah. Masuk 3 bulan baru buat. Dulu masa Umar excited. Sebulan lebih dah buatttt. Gileeee penat ulang alik klinik kesihatan. Oke, kali ni budget  otai la sikit. Tapi monthly, memang buat pemantauan sendiri dekat Klinik Putra Taman Universiti. Walaupun ramai kata dia garang, tapi disebabkan susahnya nak dapatkan klinik doktor perempuan yang boleh scan baby, jadi .. aku redha. Tapi bila dah lama-lama, nice la pun dia tu sebenarnya. Serius !! Tu lah orang kata. Tak kenal mana nak tahu kan. hahahahaa

Oke. 2nd trimester. Masa scan sampai baby 4 bulan, semuanya oke. Semua cantik. Masuk 5 bulan. Baikkkk.
Ni aku tak pernah cite kat sape pun. Cite sini je. hahahhaaaaa. Harap laki ai tak baca entri nih. Tak pun tak baca part nih. hahaha. Oke, bila scan 5 bulan tiba-tiba doktor kata : mama, uri mama kat bawah. Kepala baby kat atas.  doktor tak nak macam ni. ini tak normal. Tapi tak apa. Jangan risau dulu. Kandungan kecil lagi. Kita tengok lagi bulan depan ya. Sebab tu mama rasa sakit sentiasa, cramp .. semua tu tak ada ubat. So, mama kena banyak rehat. Bila banyak gerak, mudah bleeding. Kalau ada bleeding kena cepat-cepat ke hospital.

Adooiiyaiii. Lepas tu terusla meng'google' segala benda artikel tentang uri kat bawah. U all yang nak tawu boleh laaaa google jugak. hahahaa. Makin google makinlah seram ehhh. hahahaha. Walaupun sebenarnya tak ada bukti klinikal punca terjadinya uri di bawah, namun sesungguhnya .. tuan empunya badan mampu mengagak. hahaha.

Pertama : Mungkin sebab aku pernah buat DNC masa gugur dulu. Tapi sampai 4 bulan, uri tu elok je pun tak de masalah masa scan semua.

Kedua : Dan sesungguhnya aku tahu, kejadian bermula masa aku angkat Umar time tido turun kereta nak masuk rumah. Memang boleh rasa ada something wrong kat dalam. Dan malam tu jugak sakit dia sampai mematikan mud aku dengan nak mengamuk kan semua orang. Lalu nangis !!! hahahahaha. Jadi, jawapannya adalah, uri tu mungkin turun dan tergelincir di sebabkan aku mengangkat si ketot dengan berat 12.5kg time tuh waktu tido. bhaaaaahahhahahaa. Padan muka aku. Degil lagi !!!

~ lepas operation makan mengalahkan orang tua. patutla gemuk ! hahaa ~

Since that day ... bermula la cerita cramp dan sakit setiap hari. Mud pregnant tu hilang terus wooo. Nak bersalin cara mana pun tak lalu nak fikir. Sebab potensi czer tu sangat tinggi. Punya laaa aku tanya semua orang yang pernah bersalin czer. Cuba untuk positifkan diri. Dlam masa ni jugak laaaa Umar kena operation kat IJN. Masa ni dah malas fikir dukung dia ke tak dukung dia. Dari wad ke makmal x-ray tu aku buat relaks aku je dukung dia. Sebab dia langsung tak mau kat papa dia. Masa ni jugak seminggu tak tido, tak baring. Energy dan emosi time tu Allah je yang tahu. Last kritikal, sehari sebelum check out IJN, suami pulak collaps. Tapi dua dua berjaya jugak kuatkan diri dan tersadai di Tanjung Malim. hahahahaha

Masa tu dah tak fikir apa dah. Fikir nak kes Umar settle je. Then, balik Parit Raja buat lagi scan .. 6 bulan, 7 bulan .. baby membesar dalam keadaan songsang. Kepala kat atas kaki kat bawah dengan keadaan uri kat bawah. Dia punya tegang kat kulit tu Allah je yang tahu. Kadang rasa : koyak jugak perut aku nih kan. Tapi mana ada orang pregnant kulit koyak kan ..??? hahaha. Jadi, tabah je lah. Tak boleh nak banyak berjalan. Tak boleh jugak berdiri lama. Dia punya rasa macam nak beranak time tuh jugak kalau over limit. Apa lagi sepanjang tu keadaan baby dalam perut terbalik. Punggung dia hala keluar. Jadinya, perut akan sentiasa mengeras dan menegang je bahagian luar.

Maka, terjadilah keadaan aku dah tak mampu nak manage dah kerja rumah. Dengan sekolah lagi. Rasa nak beranak time tuh jugak ! Start baby makin besar .. memang suami je yang masak. Oke, ni beza masa pregnant kan Umar. Suami kat Sabah. Tapi time tu pun mcam chill lex je even sedihlah jugak kadang-kadang. Ni suami depan mata, ada la jugak kawan gaduh selain Umar kan. Selalu sangat nak nice pun tak best jugak. hahahahaha

Jadi, aku cuma masak untuk Umar je la pagi pagi. Biasa baby diulit mimpi lagi mungkin. Once dia bangun dan mengeliat, gelap sekejap dunia aku. huhuuhuhu. Dan banyak lagi la kerja rumah yang terpaksa dapatkan bantuan 'pihak ketiga' untuk selesaikan.  Kalau orang datang umah aku, boleh la label aku mak mak pemalas. Tapi .. ada aku kisah. Bagi mempositifkan diri, aku kata aku kan wanita berkerjaya. hahahahaaaa .. kenalah bijak membahagi masa. kah3x. Yang penting bukan aku mintak duit laki aku. Aku rasa aku mampu, aku beli la sendiri walaupun pakai bersama untuk kegunaan keluarga. kannnnn .. hahaha. Yang penting, mudah kerja aku. Selesai kerja aku. Daripada aku duk bebel bebel kerja tak siap pastu bebel n marah semua orang kat rumah, baik lah aku cari solution lain. kannnnnn ... hahahaha.

Alhamdulillah, masa ni jugak sikit sikit Umar pun dah  mula pandai itu ini walaupun tak nak jugak cakp. Peduli la keluar jepun ke cina ke yang penting boleh la sikit di harap. Jadi, tak payahlah mama dia duk bangun duduk bangun duduk je kerja walaupun kadang dia nak buat pape memang ikut mud. Bila nak hantar dia kat umah mak, pandai dah kemas sendiri barang dia nak bawa then tarik pergi kereta. Pandai ambik n buang pampers sendiri. Tumpahkan air dah pandai cari kain untuk hapus kan bukti. Jadi, betul jugak orang kata bila pregnant sekali lagi, bila anak sebelum itu dah mula pandai sikit sikit buat kerja, ada la mudahnya. Ada hikmahlah Allah ambik yang 2nd tu dulu. hohoho.

Oke .. Masuk Trimester Ketiga.
Dalam 8 bulan scan, sehari sebelum tu pergi Klinik Desa, nurse kata kepala baby masih kat bawah. Baby semakin besar. Aku pun dah semakin kecewa. hahahaha. Then, esok scan .. seriously macam keajaiban tiba-tiba doktor kata : oke mama. Uri dah ada di atas. Kepala baby di bawah. Tanya lagi sekali .. oke, memg betul. Alhamdulillah. Maknanya malam tadi tu baby pusing kaki dia bawak naik terus uri ke atas.

So, lepas tu .. bermula la episod consume makanan untuk membersalinkan diri secara normal. Baru semangat sikit nak bersalin kan. hahahahahaaa. Minyak kelapa dara yang dah lama tersadai, mula la di minum. Sebab masa Umar dulu sebulan relaksnya aku minum 4 botol cam tu je. Tiba-tiba !!!!! Pregnant kali ni sumpah dua kali aku minum, 2 kali aku mc. Sekali tu aku ingat poisoning sebab limau tahun baru cina. Memang tak boleh bangun. Siap pergi klinik. Rupanya bila ingat balik, pagi tu aku minum minyak kelapa dara. Then, minum lagi. Kejadian yang sama jugak. Jadi, aku assume memang pregnant kali ini aku memng tak boleh telan langsung minyak ni. Maka berhentilah aku menelan benda alah nih. Ada lagi 2 botol tak sentuh tuh. Sape nak ek ..??? Nampak x aku punya tamak. hahahahaa

~ bukan selalu mama umar nak murah hati bagi umar nek benda alah ni ~
So, di akhir akhir ni .. aku cuma boleh makan madu. Madu pun cuma makan madu tualang tu. Dengan air kelapa hampir tiap hari. Kalau masa Umar dulu, sampai habis buah kelapa kat pokok umah mak aku, yang ni terpaksala mencari kat tepi jalan. Macam masa umar dulu, masa akhir ni laaa macm macam nak makan. Pregnant ni, banyak benda tak selera. Makan nasi pun memang sikit gile. Sebab space usus tu nak membesar memang sangt terhad. Bila overkenyang, mula la jadi ular sawa tak boleh bergerak. Jadi, memg portion sikit gile. Makan pun tak menggila macam masa pregnant kan Umar.

Then, masuk 36 Minggu. Waktu ni memang dah tak boleh tidur malam. Ya, hampir semua orang pregnant akan rasa. Masalah aku, dengan semua baju tak muat nak pergi sekolah. Stressssss. !! Then tiap malam perut akan mengeras tak boleh bergerak. Time ni jugakla Umar Anaqi buat perangai tido pukul 3 ke atas ajak aku main bola. Kau rasa ??!!! Nak marah ke nak mengamuk ??!!! Dia tak mau papa dia. Dia nak mama dia je. Sampai ni pun masih cuba tido kan dia sebelum pukul 3 pagi. Bukan dia tak mengantuk tapi dia memang tak nak tidur. Makanya, bermula la pulak episod aku tak tidur malam. lalalalala.

Satu hari, beberapa kali rasa something wrong. Perut makin lama makin sakit. Masa tu kat sekolah. Habis 2 kelas, terus drive pergi hospital. Kebetulan masa tu suami kat JB. Suami tanya nak balik tak, aku kata relaks la dulu. Aku belum nak beranak pun lagi. Semua ingat aku nak beranak dah. Aku pun ingat aku nak beranak dah masa kat hospital tu. Then, malam tu doktor kata aku kena warded. Baru lah suh laki aku balik. Nasib la dah siap dia punya presentation projek SKM 4 &5.


Masa kena warded tu, nurse dah mula pening sebab katil tak cukup. Biasanya gov hospital kan. Malam tu pulak macam ramai je orang bersalin dan warded nak bersalin. huhu .. Jadi, katil tinggal ngam ngam. Aku pun kesian gak tengok diorang. Perlu jugak memahami kesulitan kerja mereka kan ..? Tiba-tiba akak nurse tu tanya. : Eh, dik. Awak 1st class B kan ..?? Aku terpinga pinga sekejap. Apakah itu..?!  Jom, jom tukar katil. Aku pun mengekor lah akak nurse tu. Ohhh .. masuk wad 1st class. Oke la. Dapat la tido lena malm tu setelah sekian lama tak tidur lena waktu malam. hahahahahaaaa.

Nak check in hospital swasta tak mampu kan. Nak buat cam mana. hahahhahaahaaa
Then, malam tu baru tahu kena infection sebab tu sakit macam nak bersalin. huhuhu .. sampai esok petang, check and scan semua alhamdulillah oke, maka boleh la ai pulang.

Then, 37 minggu .. ni masuk 38 minggu.  Tiap kali pergi KD, nurse dah remind. Baby dah ke bawah sangat ni zura. Bila bila masa je ni. hahahaha .. memang pun rasa. Tapi tu lah. Dia memang tak mau jugak keluar lagi, aku nak buat macam mna.  hoho .. Jadi, masa ni bawaklah Umar jalan dulu sebelum mama dia berpantang. Waaaaaa ... pantang sangat. !!!

       
Oke. Habis dahhhh cerita pregnant kali ni. Mana la tawu baby tunggu mama dia update blog baru nak keluar. Mana tawuuu kan. Masa umar dulu, tnggu mama dia mandi petrol dengan diesel baru nak keluar. Wattttt the laaahhhhhh ..

Oke lah. Wallahualam
Wassalam

Sunday, December 17, 2017

~ Check in at IJN ~

Assalamualaikum
171217 alhamdulillah sudah hampir mencapai tempoh bertenang. Sebab time nih dah boleh mula fikir apa nak buat naik sekolah nanti. Dah mula prepair bahan untuk cuti membersalinkan diri. bhaaahahaha

Rabu 291117 tiba-tiba suami dapat call dari IJN. Offer untuk Umar operation pada 041217. Masa tu tengah drive, terkujat sekejap. Bukan jangka waktu yang panjang untuk buat persediaan mental. Tapi, kalau tak grab offer tu, masalah pada jantung Umar akan lebih melarat dan tak tahu lagi bila boleh buat operation tu. So, rezeki Umar tiba-tiba ada kekosongan waktu cuti sekolah. Jadi, dapatlah kami buat pemantauan yang lebih untuk dia lepas operation nanti. So, cakap dekat suami, tak pe. Kita proceed je. Benda lain kita fikir and settle kemudian. Then, balik rumah prepair segala dokumen Umar untuk ke IJN. So far, sebelum pergi IJN sempatlah balik kampung pergi kenduri kahwin sepupu sebelah suami di Kuala Kurau.

Hari Ahad, dari Kuala Kurau pagi pagi buta pukul 5 kami dah bertolak ke KL sebab janji sampai IJN dalam pukul 9 ke 10 macam tuh. Masa tu hati dah dup dap dup dap. Tengok Umar, dia duk relaks je. Ye lahhh. Dia nak gelabah hape. Dia bukan tawu hape pun. Dia tawu nak phone mama je laaaa tengok Youtube. Hari Ahad masuk, then hari Isnin segela procedure untuk operation dah settle. Buat x-ray, eco , ambik sample darah. Then malam hari isnin dia kena puasa. So far, alhamdulillah dia tak ada masalah untuk puasa tu semua. Malam sebelum operation tuh duduk berdua dengan Umar dekat ruang rehat. Tengok kan dia main .. hohoho. Sayu gak hati.  Sambil dengar ada 2,3 orang ayah budak ni bersembang.

~ masa nih dah lepas wad separa kritikal pun ~
Dengar dia bersembang ... subhanallah. Rupanya operation tu memang tak lama pun. Tapi yang panjang adalah proses pemulihan selepas operation. Ada yang dah dekat 2 bulan duduk IJN. Ada pulak yang dah masuk wad biasa tunggu nak balik, masuk semula separa kritikal. Ada pulak lagi, dah naik separa kritikal patah balik masuk ICU. Masa tu hati tak tenteram dah. Cuma boleh doa je. Itu je lah usaha terakhir yang boleh aku buat. Mesej suami ( suami tidur kat dorm IJN ). Sama je. Hati masing-masing memang dah serah 100% kat Allah. Then, tak tahu nak mengadu kat sape. Mesej seorang orang tua yang aku dah anggap sebagai ayah :
' haji doakan anak saya ya. esok dia nak operation. mcam nak gugur pulak jantung saya bila dengar parents cerita macam macam kat sini '

' in sha Allah. saya doakan khas buat umar di hadapan kaabah nanti '

huhhuhuhu. Tang nih terharu okeh. Then, macm mana pun malam tu berakhir dengan tido yang agak lena la. huhhuhuhu

Selasa 041217
Pagi pagi lagi nurse dah datang bawak baju umar nak masuk OT. Cuma nurse kata kita tangguh sikit masa sebab nak sediakan apa tah untuk darah Umar. Darah dia pelik sikit. huhuhu .. sebenarnya semua pelik kat dia. huhu. Pagi-pagi suami dah datang, tolong mandikan dia n siapkan pakai 'baju kelawar' yang comel tuh. Siap je pakai, tak sempat apa nurse dah datang bawa katil. Time nih Umar macam dah tahu dahh. Dia lanngsung tak nak lepas aku. Nak tak nak terpaksa lah dukung dia dengan perut yang membesar nih pergi OT. hoho

Sampai OT, masuk je pintu utama dia dah meragam. Ya, aku tahu dia tahu. Sebab baru 2 bulan lepas dia masuk bilik tuh untuk buat Cath. Tapi tak jadi. Cuba jugak tenang kan dia. Tapi tetap dia nangis nangis tunjuk pintu tu nak keluar. Tengok muka dia merayu rayu nak keluar macam tu .. Allah je la yang tahu. Then, tak lama lepas tu masuk dalam lagi. Oke, masuk bilik nih memang dah penuh dengan peralatan segala bagai. Masuk bilik tuh lagi lah kuat dia peluk aku. Then, pakar bius masukkan ubat .. kurang 5 saat dah tak sedar. Masa letak dia atas katil .. doktor sebut :

' oke, mama boleh sayang anak dulu ...'

Makkkkkk aihhhh. Tak payah la sebut ayat touching gitu. Sepanjang jalan keluar nak masuk bilik persalinan semula tuh air mata je kot. Oke ... come on. come on. Cool nazura. Cool. Jumpa balik suami, tak dak air mata dahhh. hahahaha .. Terus dengan plan seterusnya. Basuh kain. Cari dobi layan diri, jumpa lah kat sebelah bilik mayat. Mula suami macam nak takut kan. Tanpa sebarang perasaan aku jawab : ala .. mayat tuh bukan nak bangun pun. biar la dia ... huhu.

Masa basuh baju tuh badan dah weak. Dengan baby dalam perut yang sma je pattern dngan abang dia yang tak reti diam. Since masalah pregnant kali ni, aku kurang gula dalam darah .. jadi terpaksalah memaksa diri makan benda yang boleh menyumbang gula dalam darah. Sepanjang basuh baju duk tengok jam. Doktor kata kalau tak ada apa masalah operation ambik masa 4 hingga 5 jam. Maknanya pukul 5 seharusnya selesai. Pukul 4.30 macam tuh dah naik kat tempat menunggu di PCICU.

Bila naik tuh ... Ya Allah, rupanya ramai je parents yang tido pun kat tempat menunggu tu. Tengok muka diorang yang letih. Tak cukup tido. Risau. Aku pulak jadi naik risau. Pukul 5, bahagian PCICU call suh masuk bilik kaunseling. Dia kata operation dah settle. Tinggal nak bawak masuk ICU. Oke, hati lega sikit. Maknanya sepanjang proses pembedahan, tak ada sebarang komplikasi. Alhamdulillah. Tak lama pastu baru nurse panggil bagi tengok Umar.

~ ni nak balik dah. masa ni baru 6 hari lepas operation. ~

Wahhhhh masa tuh. Kalau selama ni tengok Umar tu chill leks je ... petang tu tengok badan dia atas sampai bawah penuh dengan wayar. Kesan tebuk sana sini. Mesin keliling dia semua hidup. Sebab masa tu dia dalam keadaan separa sedar. Dia masih gunakan mesin untuk bernafas. Then, nurse datang kata so far operation berjalan dengan baik. Tak ada masalah. Tapi kena tunggu esok, nak tengok perkembangan dia lepas cabut tiub kat mesin tuh. Nak tengok keadaan dia stabil tak bila bernafas sendiri. Haaaa ... kat situ dah cuak lagi sekali. Time tuh, aku pelik jugak. Bila aku pegang tangan dia, suami cium dia .. dia macam sedar. Nak bergerak. Tapi air mata je mengalir. Oke .. tang tuh, memang touch okeh !

Sekejap je tengok dia kat ICU. Malam tu bermalam la aku kat bilik ibu. Tu semua ibu ibu yang anak dia kat ICU. Nak tido tuh dengar lah diorang sembang. Ada yang anak tu lahir lahir terus operation. Ni dah 6 bulan, hampir tak balik rumah. Aduhhhh .. dalam berat aku rasa ujian aku, ada orang lain yang super duper berat ujiannya. Ya Allah, beri mereka kekuatan. Semoga besar ganjaran atas kesabaran mereka ini. Ada jugak yang masih dalam pantang duduk dah berhari hari kat situ. Memang mencabar!

Esok pagi, berulang waktu melawat Umar tengah hari. 1 jam je waktu melawat. Hati dah mula tak tenteram. Masa tu Allah saja tempat bergantung. Sebab nak tahu bagaimana respon dia bila cabut tiub mesin tuh. huhu. Bila masuk, tengok Umar tengah tidur. Nurse datang bagitahu, pagi tadi diorang dah cabut tiub tu. So far, dia stabil. Sepatutnya petang tu Umar dah boleh naik wad separa kritikal, tapi wad penuh. Jadi, terpaksa tunggu sampai esok. Lepas penerangan nurse, datang kat Umar pegang dia. Cium dia. Sekali dia terjaga. Once dia terjaga, kelam kelibut terus. Dia nampak aku dengan suami, terus meradang nak turun. Suh aku dukung dia. Besi katil semua dia tendang nak terjun katil. Aduhhhhh. Pastu doktor sampai. Dia kata, once diorang cabut tiub tu .. respon pertama dia,  macam ni lah. Dia sangat marah.! Pastu gelak gelak .. pastu blah. Aiiiisehhh. Pastu Umar meradang nak turun katil, aku dengan suami dah pening .. lalu minta nurse take over ! Tak sampai setengah jam kami tengok dia. huhuhu

Then, esoknya dia masih di PCICU. Masuk tengah hari tu tengok palang katil dah naik tinggi gila. Umar tengah tido. Tiba tiba nurse datang bagitahu dia mengamuk tadi. Dia say sori sebab terpaksa marah Umar tadi .. lepas kena marah terus tido. Apa lagi tadi dia dah berdiri nak terjun palang katil. Hoho. Tu lah. Kami pun kata : Marah je dia. Kalau kami yang marah memang tak jadi hape. Actually memang faham sangat perangai budak ketot tu bila meradang. Jadi tengah hari tu tengok dia tanpa sentuh dia langsung. Bagi dia rehat. Kalau sentuh, confirm dia akan terjaga then sambung mengamuk. Hari yang sama keluarga sebelah suami datang tengok Umar kat PCICU. Tapi semua tengok dia dah macam pencuri. Tak nak bagi sampai dia terjaga. Part last, aku bawa kakak ipar suami masuk tengok Umar. Punyalah kitorang tengah bersembang tepi dia, dia buka mata. Punya menggelabah sampai sembunyi belakang mesin. Bape minit macam tu Umar terjaga dia tengok nurse jalan sana sini, dia sambung tido balik. Terus kami lari keluar. huhuhuhu

Petang tu baru lah Umar dapat naik ke wad separa kritikal. Naik tu masih dengan beberapa tiub. Mula bagi dia minum susu dengan botol.

~ wad separa kritikal berlatar belakangkan KLCC dan KL Tower ~
So far, alhamdulillah semua oke. Paling penting tak ada demam. Setiap kali nurse check suhu, paling seram kalau kata Umar demam. Buat semula eco, alhamdulillah .. semuanya baik dan cantik. Paling penting tak ada air di paru-paru. Tak ada batuk dan kahak. So, last sekali bukak drain tube. Bila cabut je drain tube, dia punya meligat sampai aku pun hilang sabar. Hilang dah ehhhh aku punya hiba ke sayu ke sedih masa tengok dia lepas operation tuh. Bila badn dia dah fully free of tube .. dia punya tak nak duk kat katil sampai rasa tak sabar gila. Bagi phone aku siap dengan youtube dia slumber je campak terjun katil. Semua bantal segala apa yang ada dia baling. Pastu menjerit sekuat hati. Betul menduga kesabaran aku yang tak penyabar nih. Malam last kat IJN aku bagi jugak dia main kat tempat rehat pelawat. Seronok la dia berlari sana sini walaupun sebenarnya dia tak boleh berlari. Masa tu baru 5 hari lepas operation kot. huhuhu .. serammmmmm gila aku dengan si ketot nih.

Pastu ajak dia pegi buat susu. Bukan men gembira. Ingat lepas susu dia nak tido. Tak nakkkkkk jugak. Tapi nasib dia nak jugak duduk atas katil main phone. Tapi masa tu badan aku memang dh tak boleh handle. Perut dah mengeras, sakit. Pinggang and belakang sakit gila. Bayangkan seminggu tak tido kat katil n tilam. huhu. Aku tertido kat kerusi penjaga tuh biarkan dia main phone sendiri kat katil. Yang penting palang katil dah naik kan habis. Dalam terlelap tiba-tiba aku terjaga dia dah gelak sakan berjoget kat katil sambil main cak cak dengan aku yang terlelap. Salah sikit memang terjun budak tu dari katil. Sebab dia tinggi. Dia angkat sikit kaki, memang ke bawah. huhuhu

~ nasiblah ada ironman datang bagi gift. khusyuk kejap je ~
JAdi malam tuh terpaksa lah aku tido sekatil dengan dia. Maknanya kalau dia bergerak bangun ke hape aku sedar. Esok pagi pagi doktor datang, check sana sini then bagitau dah boleh discharge. Alhamdulillah sangat. Ada beberapa orang yang lain discharge hari yang sama. Gembira sangat muka parents diorang masa tu. Ye lahhh. Kalau dah 20 hari .. ada yang dah 28 hari .. mawu tak gembira. Bersyukurlah aku berada dalam tempoh paling minimum. 7 hari ngam seperti yang di jangkakan. Alhamdulillah sangat sangat. Laporan akhir untuk Umar : he is so speed recovery.

7 hari di IJN. Rasa bagai perjalanan yang panjang bersama debar di sana sini. Dengan keadaan pregnant 6 bulan. Ya Allah, terima kasih sebab beri kami kekuatan di sini. Sepanjang masa di IJN, Allah mudahkan semuanya. Terima kasih kepada keluarga yang mendoakan dan insan-insan yang ikhlas mendoakan kekuatan dan kesihatan Umar Anaqi dan kami di sini. Terima kasih sangat-sangat. Terima kasih kepada warga IJN yang terlibat secara langsung dan tidak langsung. Terima kasih sebab sabar dengan kerenah Umar Anaqi. Semua itu terlalu besar berbanding dengan ucapan terima kasih. Sesungguhnya Allah saja yang berhak membalas keikhlasan anda semua.

Buat ibu ayah yang masih setia di sana. Kesabaran anda memang tidak tercapai dek akal aku. Sesungguhnya Allah menguji hambaNya mengikut kadar kemampuan masing-masing. Ada yang perlu mengorbankan kerja. Ada yang hingga menjual kereta untuk melunaskan bil. Ada juga yang Allah duga dengan sedikit tetapi besar iktibarnya. 1001 kisah yang aku dapat sepanjang bertapa di sini. Keluhan ibu ayah ... tetapi mereka tetap setia menunggu dengan penuh harapan bahawa anak mereka akan bangun, bermain dan tertawa seperti anak-anak yang lain. Saat berada di situ, menanti penuh debar nyawa anak 50-50 dengan pilihan sendiri, ALLAH adalah satu satunya tempat bergantung. Ya Allah sahaja.

Saat bawa Umar balik dari IJN. Hati masih bimbang, macam mana nak jaga luka operation dia ..?? Balik dari IJN terus balik ke Besout. Kamoung suami. Pak Ngah dia dah siap beli lego bukan main banyak dengan harapan Umar boleh duduk. Tapi, hakikat budak tak reti duduk diam dia tetap main ikut suka hati dia. Apa jadi dengan dia lepas operation ..??? hmmm ... sama je perangai. Lagi pandai connect youtube dari phone pegi TV. adoiiiiiiii .. lantak kau laaaaaa. huhuhu


~ OTW balik Besout .. tersadai dah. Bangun bangun makan Domino's Pizza ~
So, tu lah kisah cuti sekolah hujung tahun ni. Kalau orang lain gembira bercuti sana sini, kami gembira juga bersama sujud syukur kerana Allah mudahkan segalanya tentang Umar Anaqi. Terima kasih Allah. Terima kasih semua.
Wallahualam
Wassalam.

Saturday, November 25, 2017

~ anak dan fenomena gadget ~

Assalamualaikum
fuhhhh .. fuhh .. lama sangat dah rupanya tak update blog. hohoho

Ogos, September, Oktober ... and last November baru ada mud nak update.
Daripada belum tembun dah jadi tembun, daripada umar belum nak ada adik .. dahhh nak ada adik.
Alhamdulillah .. 5 month pregnant mummy dah.
Alhamdulillah, Allah bagi mudah sangat kali ni. Alahan yang hampir tak ada. Jadi semuanya dapat diurus sebagaimana biasa.

Baik. Bukan nak cerita tentang aku yang tengah membulat.
The matter is .... fenomena anak dengan gadget.
Nak tak tak nak hari ni kena jugak akui dunia gadget adalah dunia kita. Dunia anak anak kita. Kalau dulu masa zaman kita kecik, paling canggih pun phone Sagem yang line dia pun kejap ada kejap tak de. Nak dapat internet lagi la jangan mimpi. Kadang internet pun tak tahu pe benda. kan ...???

Masa zaman pakai 3310 tu dulu, dapat topup RM5 tu rasa  macam heaven gile bila dapat sms dengan crush. Crush okeh !!! hahahaha. Zaman aku dulu crush crush je  laaaa. Boyfren boyfren versi tahap nak kawen nih  tak dak lagi. Dalam pale otak masa tu ..  aku ada aim lain.  hahahaha

Bila masuk zaman smartphone, zaman gadget .. aku tak boleh nafikan, aku dengan suami antara yang follow perubahan setiap teknologi. Boleh dikatakan keperluan gadget dan capaian internet di rumah dan sepanjang masa adalah maksimum.  Contoh, tengah whatapps or surf internet .. phone hang. Cukup bape kali dia hang, in sha Allah tukar phone lain yang sediakan ram yang lebih besar. Kalau boleh besar, memg besar. Kalau boleh laju, mmg pilih yang laju.  Dekat rumah, wifi on 24hours. On phone maknanya internet. On TV pun boleh capai internet ( sbb masa beli TV tu dulu aku pilih smartTV. Konon senang nak dengar ceramah UAI kat Youtube. hahahaha ) On laptop maknanya internet tanpa had. Line lepu .. mula fikir nak tukar lain. So far, kat rumah pakai Wifi Yes. Aku tak tahu lah memng pakej dia macam tu ke ... tah macam mana,  bila masuk Youtube je dia laju bapak dia. Kadang tak loading langsung. Cuba masuk SPLKPM, bercinta sampai tahap nak baling laptop kat dinding pun dia terkebil kebil jerk. erkkk !!!!

Tu fenomena kami di rumah. Jadi, Umar membesar bukan sebagaimana dunia kami suami isteri membesar. Umar membesar dengan dunia gadget, dan dunia capaian internet yang super duper di hujung jari. Ohhhh jari dia yang ketot tu boleh tekan tekan dengan sekelip mata je.

Umur dia sebulan, setahun dan dua tahun. Tak ada apa yang merisaukan pada karakter dia. Dia tak ada minat langsung dengan makhluk bernama gadget nih. Dia tak kisah langsung dengan masalah internet. Masuk umur 2 tahun lebih, perkembangan dia mula dilihat begitu drastik.  Dia pandai On phone sendiri. Dia tahu bila line down.  Dia tahu mana nak cari Youtube even kita sembunyikan. Dia tahu mana remote nak On Youtube kat TV. Dia mengamuk bila kita tak bagi phone. Dia meradang bila Youtube offline.

Salah siapa ..?? Confirm lah salah kami sendiri.
Ya, kat sini parents perlu alert dan selalu terlepas pandang.  Biasanya, bila anak mengamuk dan meradang kita akan ikut kan saja kehendak mereka. Mujur kami cepat sedar dengan perubahan karakter dia yang sangat ketara.  Satu hari suami kata, kena stop phone kat dia. Macam macam yang kami buat. Biarkan dia mengamuk dan meradang. Rotan dan macam macam, pun tak jalan. Macam mak kata, budak 2 tahun tak faham benda tu semua. Dia tahu dia nak, maknanya dia nak. Tapi kadang, certain benda dia faham punnn. haihhh .. perlu ke salah kan dia ...??? Tak boleh jugak. Sebab hakikat tak berputus asa dengan apa yang diri sendiri nak tu perangai aku. Ya, memg Umar Anaqi tu macm tu. Selagi dia tak dapat apa dia nak, dia akan nak jugak sampai dapat. Tak kiralah apa dan macam mna. hmmm ...


Jadi, usaha hukum dan rotan tu memang tak jalan. Waktu kerja, dia duduk dengan mak. Tab mak pun dia pandai adjust. Dalam tab mak ada video upin ipin, tapi dia nak jugak Youtube. Aku ajar mak on off data. Datang dia On kan sendiri data. Ohhh my Godd !!

Masa tu aku dah hilang akal dah nak buat apa dengan budak nih. Minta macam macam pendapat daripada akak akak kat sek nak buat macm mana. Hampir semua aku dah cuba, tapi semua tak jalan untuk Umar Anaqi. Macam macm teknik kat Fb aku guna pakai, tapi semua tak jalan untuk Umar Anaqi. adooooiiiiii. Orang kata jangan tunjuk phone kat rumah. Habis kat rumah phone berbunyi. Kerja aku sentiasa berkait dengan phone dan internet. Memang kami ada bilik kerja, tapi bila kami masuk je, umar pun ikut masuk. Penggunaan phone di rumah memang tak dapat di kawal bila berkait dengan kerja.

Then, setiap kali Umar tengok Youtube, aku akan tunggu apa yang dia tengok. Apa yang dia buat dengan Youtube tu. Then, aku perasan. benda yang dia tengok benda yang sama je. Upin ipin, tobot, johnny & papa, dengan video learning  kids colors.  Video video pun dia akan tengok tak sampai bape saat, dia tukar lain, tukar lagi. Ada jugak game aku try kat dia. Dia tak suka. Aku install learning ABC and 123, dia dah expert. Jadi, dia bosan. Maka, kenal lah aku bahawa dia adalah spesies manusia yang CEPAT BOSAN ! Aku jugak. Nak salahkan sape pangai gitu. hmmm ....

Sampailah aku tiba tiba terfikir kena prepair tempat nak hantar baby lepas lahir nanti. So, bila bincang dengan suami, kami decide nak cari Taska untuk next baby. Macam umar, masih duduk dengan mak. Semakin besar, itulah kawan mak kat rumah. Bila dia semakin faham apa boleh buat apa tak boleh. Bila dia tahu nak apa dan tak nak apa, maknanya dia semakin mudah diurus. Jadi, bincang dengan suami, dah kalau boleh nak hantar Umar pergi sekolah sekali nak bagi dia leka main dengan kawan-kawan. Nak  elakkan dia addict sangat dengan gadget. So far bukan gadget pun. Dia addict kat Youtube je. Ingat nak hantar dia pagi sampai tengah hari je. Tengah hari sampai petang biar dia teman mak pula. Sebab memang begitu pun kebiasaannya.

Then, bila cakap dengan mak, mak macam tak setuju. Mak kata tak tahu kenapa aku risau sangat, sebab bila dengan mak dia tak adalah 24jam dengan phone pun. Aikkkk ...???? Aku confuse kejap. Sebab memang aku bekalkan phone kat dia setiap kali pergi umah mak sebab tak nak dia kacau phone mak. Phone yang aku bekalkan kat dia, selepas aku kenal pasti dia nak Youtube saja. Benda yang dia tengok pun bnda yang sama. Jadi, kat rumah aku dah download siap siap cerita kat Youtube yang boleh bukak time offline, tapi guna site Youtube. Tu muslihat aku la kat dia. Jadi, once dia on Youtube ( yang penting data kena off ) , dia cuma akan bukak benda yang aku dah save je la. Jadi, apa yang dia tengok tu aku kawal.


Sambung mak punya cerita. Mak kata tak ada masalah pun nak ajak dia keluar bakar sampah, sapu bawah pokok. Dia akan tinggal je phone ikut mak keluar. hmm .. then, mak kata phone tu dia akan on je bila dengan mak. Tapi nnt dia akan main lego dia, kejap kejap je dia tengok sekejap, then dia tinggal untuk sambung main. Yang penting, phone tu jangan ambik jangan off kan. Fine, aku termenung kejap. Kenapa kalau kat umah aku, dia akan hadap phone tu tak berhenti ek ...???? hmmm .. Jadi, conclusionnya tak jadi hantar umar pergi sekolah. Lagi bila mak kata, dia tak pandai cakap tu satu hal. Dia akan tido up to 12.30am. jadi pagi dia akan bangun lambat. Tak jadi apa kalau hantar sekolah. Dia tak nak bercakap lagi ( kalau terdesak bercakap je dia akan cakap ).  Kencing pun keje leaking je .. hmm .. oke. Tak jadi.

Berbalik dengan karakter dia kat umah mak dengan kat umah yang berbeza. Balik umah aku tengok balik umah. Akhiinya aku keluarkan semula semua mainan dia yang ada 4-5 tong yang aku dah simpan. Niat di hati nak ajar dia supaya dia pandai pilih nak main apa. Nak main baru ambik. Tapi tak ambik ambik. Aku ingatkan dia memang dah tak de hati nak main. hmmm ..
Aku letak kat tengah ruamh tong tong mainan dia, dan bukak. Dari maghrib sampai tengah malam nak tido dia langsung tak cari phone.

Jadi, mengertilah aku sebenarnya dia bukan tak nak main lagi mainan dia. Tapi bila aku buka 1 tong dan 1 tong mainan dia, dia tak jumpa variasi dan dia bosan. Sebab tu dia akan mengadap phone 24 jam. Sekarang, dia tetap jugak dengan phone, tapi macam mak kata lah. Dia akan on je .. tapi dia busy dengan keje lain.


So, macam tu lah masalah aku dengan Umar sejak beberapa bulan nih yang sampai aku tak dak mud langsung nak update blog. hohooho. Sekarang nih, dia memang nak phone jugak. Lebih membengangkan dia pandai pilih phone mana dia nak. Paling dia nak phone aku. Aku pun tak faham saka apa yang ada kat phone aku tuh. Then, phone yang memang aku selalu bawkkan untuk dia. Dia akan letak dua phone tu sebelah sebelah, bukak upin ipin. benda sama je pun. Tapi dia nak jugak dua phone tuh. Kadang tuh dia akan ajak patung patung dia tengok sekali. Dan paling penting dia akan duduk sebelah mama ke papa dia, supaya kalau dia excited tengok, dia ada kawn nak ketawa. Kadang dia tolong cerita kat kami walaupun bahasa Jepun yang keluar. huhuhu ..



Selesai ke masalah aku ..?? hmmm .. tak lagi. Ni baru umur dia 2 tahun. Akan datang, perkembangan otak dia semakin bertambah. Aku kena cari cara yang lain untuk tackle minat dia. Nak tackle minat dia aku kena sangat kenal karakter dia. Ya, panduan pakar, teknik dan cara orang lain kita boleh cuba. Tapi kita kena faham bahawa setiap kanak-kanak ada perkembangan psikologi dan emosi berbeza. Setiap kanak-kanak ada karakter genetik yang berbeza. Sebab tu kita perlu kenal karakter dia dulu, baru kita boleh buat sesuatu dan betul kan dia. Sebab tu sangat perlunya parents kenal anak-anak dia. Mengenal mereka melalui hati bukan emosi. Ya, aku pun pernah emosi. Bila tengok dia baling semua barang .. baling kerusi campak kipas bila marah dan mengamuk, rasanya aku yang pandang nak rasa apa. Pernah masa tengah penat, dengan cramp perut, suami outstation .. dia mengamuk macm tu. Masa tu Allah je yang tahu. Mujur aku tak apa apa kan dia. Terus aku tinggal tak cakap pape. Sebab bila aku cakp .. mesti tah jadi hape budak tuh. Tu memang cabaran as a parents. huhuhuhu ...

So far, ni cara aku dengan umar. Anak seterusnya pasti bukan dengan cara yang sama. Umar jenis budak yang keras dan agresif. Tapi hati dia sangat sensitif dan lembut. Next anak, mungkin sangat tenang .. dan bertenang. Siapa tahu kan ..?? Jadi, nak handle dua anak yang begitu caranya pun lain. Jadi, sila bersedia untuk pening.



So, itu lah solution aku untuk umar. Tapi tu lah. Walaupun ramai kata jangan belikan mainan banyak banyak kat anak, tapi aku antara yang memg akan beli jugak. Waima dah rosak, pun aku tak akan buang. Sebab aku nampak karakter umar, dari satu permainan dengan permainan yang lain dia akan combine jadi satu situasi. Contohnya, daripada patung dino dia akan jadi raksaksa. Ultraman dia akan lawn raksasa. Daripada lego dia akan buat kapal terbang UGM. Jadi lah cerita Ultraman 80. bhaaaahahahaa. Mainan dia yang rosak pun kadang dia akan combine jadi situasi yang berbeza. That's why aku tak simpan lagi dah mainan dia yang bertong tong tuh. Biar je bersepah dekat tengah rumah. Masa dulu memang stresssssss gila bila balik kerja rumah bersepan. Sekarang .. terpaksa redha. Nak anak tuh gile gadget ke ... nak dia berkembang dengan sihat. You have no choice anyway. huhuhhuhuhu ..

Sekian kisah aku bersama budak yang gila gadget. huk3x.
Wassalam


Friday, August 11, 2017

~ antara kerja dan tanggungjawab ~

Assalamualaikum
hohoho .. alhamdulillah, berjaya melepasi detik kritikal mengurus fail fail lama dan baru.
Once fail sudah diangkat masuk ke bilik fail, baru lah boleh tarik nafas lega bila tengok tempat kerja dah lapang sikit. hahaha
Baru lah ada mud nak menanda buku buku yang dah lama terbiar terbengkalai kat rak buku. hohohoho

Apa pun, itu lah namanya kerja. Di mana pun, tak ada kerja yang tak penat. Tak ada kerja yang tak membebankan. Dan tak ada kerja yang tak stress.

Tak perlu ambik contoh aku. Ambik saja contoh adik aku yang bekerja di kilang. Setiap hari, boss kira output. Kenapa product tak capai. Apa masalah dengan mesin. ? Kenapa mesin off ..? Berapa lama mesin tak jalan. bla bla bla blaa .. Sudahlah sepanjang kerja mengadap mesin yang banyak kerenah. Kadang punca biasa. Kadang punca sangat luar biasa. Rokok habis sekotak pun belum tentu nak jalan. Jenuh di tenung tenung .. rupanya hanya masalah pada 1 jarum daripada beratus jarum yang tersusun. Tu belum lagi jumpa dengan mesin sebesar bilik tidur. Bila buka saja, perlu nampak segala macm komponen yang tah hape hape. Nak betul kan bahagian atas, perlu kan tangga. Stress kan dunia macam tu. hmmm ..

 Honestly, sebelum terjebak dalam dunia cikgu ni .. aku sukakan kerja yang macam tu. Sebab tu, selepas aku  gagal ubah permohonan aku sebagai cikgu, aku sumpah kecewa gila. Ada 8 permohonan ke upu. 1 saja bahagian pendidikan walaupun bahagian engineering. Yang lain semuanya engineering.  Akhirnya di panggil temuduga dan ke uthm. Demi menyejukkan hati yang sangat kecewa, cakp dalam hati .. oke, keluar nanti akan ke vokasional. Still boleh manage emosi sebab dalam hati kata :
Fine. Kalau masuk ppu pun, masih boleh jumpa elektrik kuasa sekurang kurangnya.

Tapi tu lah. Percaturan Allah itu terbaik untuk setiap hamba-Nya.
Aku mengajar. Tapi bukan mengajar benda yang aku pulun sejak tingkatan 4 aku di SMK Tun Ismail, bukan yang aku study setengah mati di Matrikulasi .. dan bukan yang sampai tergolek golek di UTHM. Semua tu bukan. Aku mengajar subjek yang cuma ambil kursus 3 bulan di UTM dan subjek yang aku rasa kejam mata pun aku dapat A masa sekolah sejak sekolah rendah. huhuhuhu. ( punya belagaknya manusia ). Dia punya kecewa nya masa mula posting Allah je yang tahu.  Aku punya nak berhenti kerja, pun Allah je yang tahu. Ya, sampai hari ini masih ada rasa sebak tapi hati masih kuat kata .. redha.
Ingat tentang HIKMAH ALLAH.

Ya, Allah takdirkan aku jadi cikgu.  Tapi mungkin sebenarnya Allah  tak letakkan aku  untuk mengajar semataa mata. Walaupun mengajar itu tugas hakiki seorang guru, tapi banyak lagi hal yang perlu berlaku dalam sesi pdpc guru. Kalau kata aku pandai mengajar, suami dan adik aku sendiri kata aku tak pandai mengajar. Aku sush nak imbangkan keupayaan pelajar. Maknanya, bila aku mengajar aku anggap budak tu lebih kurang aku. Kalau mengajar matematik, kan akan ada step paling asas untuk pelajar lemah. Benda tu aku memang sush nak buat. Bila mengajar math, aku akan ikut cara aku yang dah faham. kadang cara yang step by step tu pulak yang buat aku tak faham. Sebab tu aku selalu kena tampar dengan adik aku kalau mengajar dia math. Sejak dia pmr, spm n last diploma .. muka ni la duk pulun math dengan dia. Habis diploma ni, dia tak mau sambung lagi dah .. maka habislah matematik aku. hahahhaaha

Tapi begitu lah kerja sebenarnya. Kerja bukan untuk kita dapat gaji setiap bulan semata-mata. Tapi dalam kerja itu ada tanggungjawab yang sangat besar yang akan dipersoalkan. Ambil smula contoh adik aku. Kerja dia pasti kan mesin run. Bukan masalah pun untuk dia kata dengan bos, sory bos .. i tak pernah handle masalah tu. Siapa nak pertikai kalau kau memg tak boleh buat. Even tak boleh betulkan mesin, gaji dapat jugak kan. Tapi, di situ lah kita nak lihat apa itu keberkatan gaji.  Walaupun kilang agak kedekut, tapi disebabkan adik dapat kuasai mesin walaupun dia belum ada setahun kerja, dia boleh dimand gaji. Walaupun belum ada setahun kerja, dia dapat offer sebagai ass. engineer sebab kilang nak engineer yang boleh handle mesin. Tapi supervisor dgn manager tak nak lepas sebab akan tukar department. Mereka sush nak cari orang untuk ganti. Jadi, sekali lagi adik boleh demand gaji. Lagi pulak dengan umur yang 22 tahun, dia tak rasa dia mampu nak ambil tanggungjawb berat begitu.

Hidup ini mudah saja sebenarnya. Kita memilih untuk kerja. Jangan pernah persoal kerja kita. Macam adik, hari hari balik baju penuh minyak walaupun rambut maintain smart. Muka cool sebab duduk dalam aircond 24jam. Tapi tanggungjawab dia besar sebesar mesin yang dia hadap hari hari. Tersalah sikit, berlaku renjatan utk 415V punya kuasa elektrik bila bila masa nyawa terbang. Hari pertama dia rasa susah. Bulan pertama dia rasa tension. Masuk bulan seterusnya dia makin stress. Tapi semua tu takkan berubah hingga bulan ke 9 kalau dia tak sungguh sungguh belajar dan belajar daripada senior sejak bulan pertama dulu.  Kita telah memilih untuk kerja. Kita sendiri juga memilih untuk kerja itu. Jadi, pilihan di tangan kita. Sama ada mahu terus mengeluh atau baiki diri kita agar segalanya lebih mudah untuk kita. Perlu ke kita mengeluh setiap hari kerja ni begitu dan begitu sehingga usia perkhidmatan 30 tahun ...???? Hidup ini untuk kita rasa gembira dengan ujian dan cabaran.

Kenapa aku cerita tentang adik aku ...??
Sebab dia bukan macam kami adik beradik dia yang lain. Kami kelas sains tulen. Kelas pertama di sekolah walaupun hanya SMK Tun Ismail. Dia budak akaun yang tak ada basic fizik dan addmath. Bila habis SPM, aku yang sangat sibuk apply dia ke mana mana. Sampai lah di ADTEC Batu Pahat, permohonan melalui borang ke pejabat ADTEC Batu Pahat sebab dengar ada kekosongan untuk cos dia. Dia apply bidang lain. Tapi dia hanya di terima masuk cos Permesinan dan Perkakasan. Actually, itu lah cos yang budak tak nak sebab antara yang paling susah. Dalam engineering, ada 3 bahagian penting. Awam, Elektrik dan Mekanikal. Even aku sendiri tak berani dengan bahagian mekanikal. Tapi, dia budak akaun yang tak ada basic sains tulen. Tak ada basic detail fizik, tak ada basic addmath ( actually dia drop addmath masa kat sek ). Ingat lagi masa sem 2 di ADTEC, arwah abah sakit dan sangat perlu kan dia di rumah. Masa tu aku tak balik Batu Pahat lagi. Dia gagal 6 subjek. Bnyak subjek dia tak attend kelas. Give up ! Siapa tak give up. Dia dah claim dia tak boleh go. Nak quit. Aku kata nanti dulu !!!

Lepas tu arwah abah meninggal. Dia makin down bila kawan kawan quit!  Tapi aku kata teruskan. Tinggal 2 tahun.  Setiap hari bila balik kelas kata nak quit. Salah kan aku sebab aku dulu yang suruh masuk juga cos tu. Aku tak peduli. Aku kata aku terus kan.  Tahu kenapa aku kata teruskan ..??  Aku tahu sejarah dia dan aku yakin keupayaan kepala otak dia. Aku kata dia boleh teruskan. Dia kena teruskan juga.  Dia marah aku paksa dia. Aku tak peduli. Aku tetap kata teruskan. Cuma yang kelakarnya dia ni, bila orang tak support keputusan dia especially aku, dia macam tak yakin. Jadi dia teruskan. Setiap kali subjek math dan engineering, aku kena duduk mengajar dan belajar dengan dia.  Bila masuk subjek engineering, biasanya akan berguru dengan laki aku. Sebab bahagian mekanikal, aku lemah sikit. Power lagi laki aku. Bila laki aku mengajar pun dia kata :
' Faiz ni bukan tak pandai. Tak banyak malasnya. Cepat je dia tangkap setiap kali mengajar dia '
Kenapa sebut begitu ...?? Sebab dia tak jumpa semua tu di sekolah. Tu 1st time dia jumpa. Lain macam kami budak sains tulen, dah pernah nampak bayangan konsep tu.

Akhirnya,  masuk projek akhir dan LI. Alhamdulillah, dia score tinggi di situ. Final akhir, dia struggle tak sampai gila pun aku tengok. Tiap malam duk umah aku study dengan suami, alhamdulillah. Lepas ! Dan tinggal 1 paper repeat. Kilang tempat dia kerja sekarang minta dia terus kerja lepas LI even diploma tak dapat lagi. Tiap hari kerja, waktu cuti balik ADTEC. Final paper last, pun benda yang sama dia buat. Ambik cuti dua tiga hari sebelum paper. Tiap malam duk buat soalan berulang ulang study dengan suami. Alhamdulillah .. lepas ! Walaupun pointer 2.0 ++, tapi kilang memang tak nak lepas dia. Hari ini, dia sedang tunggu hari konvo diploma ADTEC dan SKM Tahap 4. Aku urge dia sambung degree hari tu. Hampir termakan juga. Tapi suami kata :
' Awak paksa dia sambung degree, awak yakin ke dia boleh perform. Kena ingat, even dia masuk FPTV pun, ponter kena 3.5 lebih untuk posting. Kalau dia tak dapat posting bazirkan 4 tahun dia, awak nak bertanggungjawab ke ..? Baik dia ambik PPL, kursus bape bulan check fail budak. Sebab sekarang ni yang mahal adalah SKM dia ! '

Baik. ! Kali ni aku diam lah. Sebab suami lebih banyak pengalaman di bahagian kemahiran.
Kisah ini bukan inspirasi untuk budak budak macam aku. Budak score tinggi di kelas. Budak sains tulen, masuk matrikulasi, terus sambung degree. Even konvo pointer tak 4 plat, tapi gagah lagi untuk yakin terus dipostingkan.
Tak. ! Kisah ini bukan untuk mereka yang seperti itu.
Kisah ini adalah untuk pelajar yang duduk di kelas sederhana hujung dan hujung, yang mana pegi sekolah tiap hari campak beg dalam semak, merambu dengan motor. Balik sekolah tak pernah siapkan homework .. ponteng kelas, balik rumah lepas waktu rehat. Bila malam, buat 'game' atas jalan. Kepuasan bila menang tinggalkan LC dengan RXZ satu tiang. Kesibukan setiap hari, buka motor .. alter enjin dan spocket motor. Setiap masa dan mimpi setiap hari adalah bagaimana motor 100cc yang begitu dapat pergi selaju motor 250 cc.

Jika kehidupan sekolahnya pernah begitu. Dan kalau sebelum ini dia tak pernah sedar dia sebenarnya mempunyai bakat sangat besar dalam bidang sains dan teknologi, akhirnya hari ini dia bekerja di sektor itu. Bakat dia sebenarnya besar di bahagian itu.

Hari ini. Kerja aku masuk keluar kelas. Hari ini, aku berhadapan pula dengan insan insan yang sama saja dengan adik aku yang aku pernah tangkap ponteng sekolah ke sana ke mari. Ada masanya aku give up dengan mereka. Ada ketikanya aku dapat lihat sebenarnya mereka berpotensi sngat besar dalam bidang yang lebih baik. Masa depan mereka in sha Allah lebih baik daripada apa yang kita jangka kan. Tapi bagaimana ..? Aku hanya mengajar mereka Bahasa Melayu dan Sejarah. Sesekali aku sempat mengumpan mereka dengan teori sains. Bagaimana pelajar yang dicanangkan lemah dan hampir tak punya harapan dapat menjawab soalan sains aku full mark, berbanding pelajar perempuan yang biasanya lebih bagus..? Sumpah aku pun tercengang ! Tak boleh kah pelajar pelajar ini dibangunkan melalui cara yang berbeza ..? Itu sekadar impian aku. Saban tahun aku hanya melihat, ya .. mereka ini mampu dibangunkan potensinya. Dan saban tahun itu juga aku hanya mampu memandang dengan rasa sebak. Aku tak mampu mengubah semuanya. ! Semoga takdir Allah untuk mereka adalah jauh daripada jangkaan kami semua.

Disebabkan aku sedar akan keupayaan aku. Aku hanya mampu kata sesuatu pada mereka :
' Kenapa PK 1 awak ingatkan awak tentang solat. Nak awak solat. Jangan tinggal solat. Kenapa ...? Sebab hanya dengan solat, masa depan awak akan lebih baik. Awak tidak perlu capai strght A, awak. Awak cukupkan solat awak dulu. In sha Allah, itu terbaik untuk awk ..'

Hiba gile dowhhh bila pandang muka diorg. Hari ini bila orang tanya aku, nak berhenti kerja bila ..?
Ya, secepatnya. Aku tak sampai hati melihat muka muka ' kosong ' yang akhirnya pergi begitu saja tanpa mereka sedar mereka ada sesuatu yang mereka tidak pernah tahu. Tidak Allah jadikan manusia itu dengan sia-sia. Tidak Allah jadikan manusia itu kekal dengan kebodohan melainkan sebenarnya setiap daripada kita telah Allah anugerahkan satu kelebihan yang sangat besar untuk agamaNya, Islam.

Ada kaitan ke cerita aku ni dengan tajuk ..? Fine, tak de ! Yang penting aku sedih.
Jadi nak pergi tido.
Huwaaaaaa !!!

Wallahualam
Wassalam.

Saturday, August 5, 2017

~ Hidup Ini Pelajaran Terbaik Buat Kita ( Volume 2 ) ~

Assalamualaikum
Alhamdulillah, masih diberi kesempatan masa dan idea untuk berkongsi di sini. Walaupun bukan ramai mana pun manusia nak menjengah ke sini, harap catatan ini juga adalah ingatan dan peringatan untuk diri sendiri. Supaya satu masa ke hadapan nanti, aku boleh kembali ke sini dan mengatakan ' okehhhh. aku pernah lalui semua ini '

Gitulahhhh punya skema jawapannya ayat aku pagi nih. bhhhaaaaaaahahhahaaa

Rasa nak sambung je entri yang lepas. Well, hidup ni memang penuh dengan benda benda yang kita perlu belajar. Sama ada kita perlu belajar untuk di jadikan sempadan mahu pun tauladan.

Berhati-hatilah Dalam Menilai Manusia

Seriously straight to da point, kan? hahahaha
Setiap hari kita akan bertemu dengan pelbagai manusia. Dan kebanyakan daripada kita lebih senang menilai seorang manusia itu tanpa terlebih dahulu mengenalinya. Sebelum kenal, lebih suka mengambil tahu bagaimana dia dengan seorang yang lain yang mana kita sendiri tak pasti siapa sebenarnya sipulan itu kepada manusia yang sedang kita nilaikan.

Dan biasanya aku melalui, aku nampak, aku dengar dan aku menilai, keadaan seperti ini sangat merosakkan sesuatu organisasi. Merosakkan hubungan sesama manusia. Merosakkan segala bagai benda.

Bagi aku sendiri, aku menilai manusia itu melalui gerak hati. Ya, sebenarnya aura positif dan negatif seseorang itu kita boleh rasa secara langsung dan tidak langsung walaupun sebelum kita kenal dia. Tapi, kalau sebelum kita kenal kita sudah meletakkan segala bagai persepsi, andaian dan prejudis, percayalah .. kita takkan mampu melihat sudut positif jua yang ada pada individu tersebut. Lalu percaya tak, sebenarnya segala rasa negatif yang hadir dalam hati sangat mempengaruhi tingkah laku, memek muka dan segala bagai yang akan terpamer secara tidak langsung. Semua itu kadang kita tidak pernah sedar.

Sebab itu, pernah dengar kan orang kata, kalau baik hatinya, maka akan baiklah semuanya. Apa pentingnya hati di situ adalah, dari hati itu akan mempengaruhi hampir seluruh perkara. 

Bagi aku sendiri. Aku lebih senang mengenali sesiapa pun melalui aku sendiri. Meski pun kadang ada yang mengingatkan
' hati-hati dengan dia ni. dia boleh buat apa saja. ramai dah orang kena dengan dia '
Ehhh. Mana tawu ...???  ' ada orang bagitahu ..'
Baik. Maknanya ia sekadar hati-hati. Ia tidak menyekat aku untuk kenal mana-mana manusia. Ia tidak membuatkan aku hilang pandangan positif yang aku pernah lihat dalam menilaia individu tersebut. Dan aku menilai kekurangan yang ada dalam diri individu sebagai fitrah setiap manusia yang punya baik dan buruk. Lebih dan kurang.

Kalau aku perlu menilai baran dan kasarnya karakter individu itu sebagai faktor untuk individu tersebut dibenci, aku memandang kembali diri sendiri.
' aku pun baran dan kasar manusianya ..'  Tapi, aku juga harap akan ada nilai positif yang mampu dipandang manusia. Kalau kita mengharapkan manusia lain menerima kekurangan kita, kenapa kita tidak mahu menerima kekurangan yang ada pada individu lain ???

Mungkin disebabkan oleh persepsi aku yang begini pada hampir semua orang, aku pernah bergaduh dengan pengedar dadah sampai naik ke balaii. Aku pernah berurusan dengan Ketua Kongsi Gelap dengan cara sangat baik. Aku cuma berpegang pada satu perkara :
' dalam jahatnya seseorang pasti ada baiknya ( kalau kita tak cari pasal ). Dan dalam manisnya wajahnya seseorang, pasti ada sekelumit kejahatan yang tersimpan ( sekiranya kita sengaja membuat onar ) '

Sebab itu. Jangan terlalu mudah menilai manusia. Ditakuti akhirnya ia hanya mengundang dosa free yang sangat panjang saja pada kita. Aku pernah kenal dengan seseorang suatu masa dulu. Individu yang nampak bengis pada karakter luarnya. Bahasanya tidak pernah berbunga dan berkias. Ceritanya sangat straight to da point. Ditakdirkan satu hari aku perlu berurusan dengan individu tersebut. Alhamdulillah. Terlalu jauh daripada persepsi manusia banyak. Dalam kata katanya penuh dengan nasihat dan semangat. Dalam nasihatnya ada jiwa seorang 'ayah' dan pejuang yang besar. Dalam ceritanya ada misi yang panjang dan hampir mustahil. Dalam luahannya ada rasa bimbang yang meragukan. Dalam senyumnya in sha Allah, ada barakah dan hikmah yang sedang menanti.

Semoga insan-insan seumpama ini tegar menerima fitnah dan cerca manusia.
Bak kata seseorang :
' saya buat kerja kerana Allah. bersyukur dengan apa pun yang Allah bagi. saya maafkan semua orang '

Sendu gila bila dengar statement ni. Hari ini, lama tak jumpa individu tersebut. In sha Allah, Allah tinggikan darjatnya dengan kebencian manusia dulu. Allah angkat level kesabarannya dengan fitnah kecaman manusia. Jika hari ini, kita selesa memfitnah, pernah kah hari esok kita terfikir, masih mampu kah kita selesa dengan fitnah yang pernah kita taburkan dahulu ..??
Tanya lah iman kita sendiri.

Bekerjalah Dengan Penuh Keimanan

' teruskan usaha awak, nazura. untuk kemajuan murid anak bangsa melayu ini. Yang utama nawaitu kita kerja kerana Allah. In sha Allah akan berjaya dengan pertolongan-Nya..'

Statement ini buat aku terfikir, selama 5 tahun di bidang ini aku sebenarnya sangat gagal dengan semua itu. Aku sedang memegang amanah yang aku terima tak kira dengan rela atau berat hati. Datang ke sekolah setiap hari sampai hujung tahun, nak habiskan silibus. Bila budak exam, tak pernah ada perasaan budak nak lulus ke gagal. Bila budak nakal, budak sekarang memang kurang ajar. Bila budak tak nak buat kerja, U better tido daripada menyusahkan orang lain. Bila rasa budak sepatutnya begini dan begitu, aku tak mahu ajar walaupun aku sebenarnya master dalam bidang tu. Kedekut sangat dengan ilmu yang ada. Bila budak sepatutnya perlu dibangunkan karakter kepimpinannya, aku senyap dan diam sedangkan aku membesar dan dididik sepenuhnya di sekolah dengan pembinaan karakter kepimpinan. Walaupun hari ini aku bukan pun pemimpin. Bukan lah hebat. Tapi sekurang kurangnya aku ada ilmu tu. Aku diturunkan dengan ilmu pengacaraan dan program oleh seorang sifu besar dalam bidang itu, tapi aku tak pernah ajarkan kepada siapa pun. Bukan kah itu sebenarnya untuk seorang guru kepada anak didiknya sebagaimana cikgu cikgu aku berikan hampir semuanya kepada aku ..???

Ya, kata kata itu ibarat sentakan besar buat aku. Adakah aku bekerja kerana Allah selama ini? Atau aku bekerja sekadar melengkapkan hidup di zaman hari ini ..?? Dan kata-kata itu seakan membuatkan aku lena dari tidur yang panjang.

Setiap kali masuk kelas,  pastinya pelajar aku buat kerja yang aku bagi. Aku akan cari pelbagai cara untuk mereka mahu untuk belajar. Biasanya kelas hujung. Aku cuba kenal pasti strategi pdpc yang diorang suka. Aku kurangkan strategi pdpc yang membuat diorang meracau macm kerasukan hantu gigi. Aku akan ada 3 masa straight dengan mereka. Aku perlu plan setiap 1 masa tu adalah aktiviti yang berbeza. Aku perlu alert dengan riak wajah mereka bila buat setiap satu aktiviti. Aku perlu mengubah karakter aku dalam setiap situasi yang mendadak. Aku perlu belajar banyak benda untuk pastikan mereka di zon mahu belajar. Aku perlu sentiasa bergerak dan ada masanya duduk di kalangan mereka untuk memastikan mereka menulis. Bila mengenangkan keadaan itu, sebak rasa. Keadaan tu saling tak tumpah macam masa aku mengajar adik aku waktu nak pmr dan spm. Selagi aku tak duduk di sebelah. Pegang buku dia. Buat sama sama dengan dia, dia takkan bergerak sendiri. Dan melihat kembali mereka,  ada ketikanya aku gagal. Ada masanya sumpah aku give up. Tapi alhamdulillah, dalam peperiksaannya. Pelajar yang dari tahun lepas, ujian 1 bahasa melayu hanya memperoleh 13/100  mampu capai 48/100. Daripada gagal xdak harapan nak lulus, dia boleh lulus. Dan hari ini aku perlu akui, baru peperiksaan kali ini aku excited nak tahu peningkatan markah dan kemampuan mereka.

Dan yakinlah. Untuk semua itu, semuanya bermula daripada hati. Ya, seperti kata-kata di atas. Semuanya bermula dengan nawaitu kerana Allah. In sha Allah, akan ada pertolongan-Nya. huhuhuhu

Walau Siapa Pun Mereka Adalah Orang Tua. Hormatlah Mereka

Orang tua. Ya, tak nafikan hari ini ramai saja di antara kita yang ada sense of mereka orang tua. Kita layan mereka sama saja seperti orang yang sebaya dengan kita. Kita lupa bahawa kita sedang berhadapan dengan orang tua yang perlu lebih kita hormati. Kita hanya melihat orang tua kita ( ibu ayah kita ) sahaja yang perlu kita hormati. Bukan yang lain. Kalau salah orang tua lain, mudah saja kita melabel mereka. Mudah saja kita menghukum mereka hingga kan tindakan biadap kita pada mereka adalah suatu keperluan.

Aku pernah berhadaan dengan situasi orang tua yang berakal pendek. Aku hanya diam pada mulanya. Namun, apabila wujud provokasi berpanjangan, fitnah yang menular, gangguan daripada pejabat peguam, aku rasa aku perlu buat sesuatu pada insan tua ini. Bercakap dengan cara baik tidak mendatangkan kesan, akhirnya aku memang bertindak tindak sopan akibat sangat penat dengan provokasi yang dilakukan oleh mereka. Hingga hari ini, bersemuka dengan aku adalah hal yang paling dielakkan oleh mereka.

Itu hal yang sangat hampir tidak berlaku. Jarang ada orang tua yang berakal pendek seperti itu. Tapi, jika boleh dielakkan, cubalah sedaya mungkin untuk mengelakkan.

Kembali kepada masyarakat di tempat kerja. Aku mengambil pendekatan yang sangat mudah dalam berhadapan dengan golongan senior atau mereka yang lebih tua. Dalam kita mengenali tahap umur mereka, kita perlu sedar bahawa hati orang tua sangat sensitif. Pernah nampak tak macam mana mak ayah kita merajuk bila kita tak mau dengar cakap mereka. Tak kira siapa pun mereka, mereka tetap orang tua yang ada hati begitu.

Bagi aku, selagi mana aku boleh ikut kehendak mereka, aku buat. Selagi mana aku boleh senangkan hati mereka, aku buat. Mungkin dalam dunia kerja, orang kata berbeza. Tapi pada aku tetap sama. Apa lagi jika mereka itu adalah orang tua. Mereka juga ketua. Dalam banyak sekolah yang aku berkhidmat, aku pernah jumpa seorang saja orang tua dan ketua yang dengki akan anak buahnya. Bukan aku. Tapi rakan sejawat yang lain. Jadi, seandainya kita bertemu dengan seorang tua, apa lagi ketua yang sedang mahu membantu kita menjadi lebih baik, hargailah. Tak perlu persoal peribadi dia begitu dan begini sebab kita juga belum mampu memastikan keperibadian kita adalah yang terbaik.

Pernah suatu masa dulu aku dikategori pekerja kipas bos. ( bos bos kan biasanya orang tua ) huhu. Oke lah. Tak ada hal. Tapi, satu perkara yang selalu aku ingat. Mereka orang tua dan ketua yang lebih jauh besar dan banyak pengalamannya berbanding aku. Pasti di setiap permintaannya, setiap tindakannya ada sebab musabab yang sangat rasional bagi memastikan kebaikan itu tersebar dengan baik. Aku cuba untuk buat apa saja yang mampu agar mereka senang hati.

Ingat lagi masa berumur hujung belasan tahun atau awal 20-an. Demi memujuk hati sendiri. Aku janji pada diri sendiri :
' hidup ini ibarat memberi perkhidmatan terbaik untuk semua orang. bahagia kita apabila klien senang hati dengan perkhidmatan kita. duka kita adalah apabila kita gagal memberi yang terbaik kepada klien '

Walaupun pasti kita gagal untuk melakukan untuk semua orang. Tapi memadai lah kita lakukan untuk insan yang bergelar orang tua. Satu saja aku yakin. Apabila mereka adalah orang tua yang betul imannya, senangkan hatinya ... maka bergembiralah kita.

Berbalik kepada aplikasi dunia kerja aku. Sebagaimana aku tidak suka kalau pelajar gagal menyelesaikan kerja aku, begitulah pasti ketua / bos rasa jika aku gagal melakukan hal mengikut kehendak yang seharusnya hingga meninggalkan kesan kepada tugas dan tanggungjawab mereka. Sebagaimana aku marah apabila pelajar biadap dan buat tidak endah dengan kerja aku, begitulah pasti akan ketua /bos aku rasa apabila aku juga tidak mengambil endah akan kerja yang seharusnya mengikut spec mereka.

Ya, lain orang lain ragam. Terpulang bagaimana kita mahu menyesuaikan diri kepada cara kerja mereka. Kalau kita boleh nasihat pelajar, cikgu ini begini dan begitu. Awak cuba la ikut apa dia nak. Begitu juga kita sebenarnya apabila berhadapan dengan bos dan ketua. Sebagaimana kita sebagai cikgu akan plan apa saja untuk kebaikan pelajar, begitu juga bos kita yang sedang plan pelbagai perkara untuk kebaikan kita. Berlapang dadalah. Kita pasti akan lebih gembira.

Sekian saja yang hal hal yang belajar selama masih hidup nih
huhuhuhuhu
Wallahualam
Wassalam

Friday, August 4, 2017

~ junior vs senior ~

Assalamualaikum
Alhamdulillah .. Allah beri sedikit masa yang panjang dan terluang setelah 2 minggu berhempas pulas dengan segerombolan fail SPSK yang perlu di kemas kini dan di tambah kurangkan.
Dia punya penat .. tak payah nak cerita.
Sebelum ni .. sejak 2015 aku pegang Perkembangan Staf, cuma guna fail lama. Cover depan tak comey pun sebat je laaaa. Bape banyak fail yang aku kena jaga pun aku malas fikir. Masa tu apa penyelaras suruh baru gerak. Ko tawuuuuu aku punya gandaan malasssss tu tahap 1000 kali ganda okeh !

Tahun ni 2017.
Semua penyelaras serah bulat bulat kat aku. Dia kata dia dah nak pencen tahun depan. Jasi, nazura kena belajar buat semua benda. Dari A sampai Z. Dan tahun ni, banyak benda terpaksa handle sendiri, terutama hal yang berkait dengan PPD dan JPN especiallt dalam web splkpm. Dia punya nak muntah hadap SPLKPM tu, boleh pitam tak bangun bangun. huhuhu

Apa lagi, tahun ni SPSK PK10 bertukar nama. Datang pulak aku punya lemau tak alert dengan benda tuh .. akhirnya terjadilah proses rombakan fail besar besaran. Nasiblaaaaaaa roomate sangat memahami. Dan demi memahami keselesaan roomate jugak maka aku perlu bekerja bagai kan mesin untuk siapkan semua fail yang bertimbun tu. Sampai rasa aku boleh mati di bawah timbunan fail fail nih. bhaahahahahaaaaa .. nampak kan dia punya hiperbola bila bercakap. hahahaha

Tapi, alhamdulillah. Bila the ending of da story, hapy bila tengok fail fail tu siap dengan comel nya. ( di mata aku la ). peduli hape aku mata orang lain nak pandang. hahahahaa
The next step, aku perlu bawa naik 7 buah fail naik ke bilik spsk, dan turun kan beberapa lagi buah fail untuk di kemas kini atau buang sajaaaaaaaa.

Banyak juga fail yang aku wujudkan even selama ni bercampur campur. Sistem fail ni senang je. As long as kau tak campur antara satu sama lain, mudah je kau nak simpan dokumen. Benda ni belajar buat sejak zaman sekolah lagi sebab aku pegang fail persatuan. Kebetulan cikgu yang pegang SU koko time tu bila bercakap dah macm halilintar membelah bumi. Jadi kitorang yang buat kerja bawh dia punya lah dah macam ribut sangkakala pertama. Salah sikit kena jerit. Tak cukup dokumen kena jerit. Salah susun ikut senarai semak pun kena jerit. Mujur tak pekak je time tuh ! Tapi, daripada situ lah aku pandai dan mula cekap handle apa apa dokumen dan fail.

Penah sekali cite pasal fail nih. Aku cuma ada masa 3 hari nak siap kan buku koko, fail persatuan ( rombak balik ikut partition ), siap kan cerpen nak hantar ke pertandingan. Sumpah, ni la first time kat sekolah aku menangis macam hape. Dalam kelas plak tuh. Semua orang dah gelabah macm hape tengok aku menangis. Kawan duk pujuk, siap salah kan pengerusi n Naib Pengerusi tak tolong buat kerja. Maka dengan berbesar hati, diorang pun datang nak membantu. Nak tulis nama senarai ahli dalam buku koko. Lalu aku pun jawab :

' Tak boleh. Tulisan korang tak cantik. Aku tak suka tengok nanti ..'

Huwaaaaaa !!!!! Punya aku tak faham kenapa aku begitu bongok sekali time tuh. Dan rupanya, memang sampai hari ini pun. Aku pantang nenek moyang bila tulisan tak cantik ke. Benda tak kemas ke .. Lalu, aku pun membayangkan kalau aku jadi pengetua. Aku rasa macam menurun je nanti dengan Pengetua sekolah lama aku. hahahahahaaaa. Tapi, alhamdulillah .. hari ni aku lebih rasional. Orang takkan boleh buat kerja ikut spec kita. Biar lah bagaimana mereka boleh buat. Asalkan tak salah, belajar lah untk terima.

Punya lah panjang al-muqadimah aku bagi. hahahhahaa

Junior Vs Senior
Kat mana - mana kita akan jumpa, ada senior ada junior. Jarang laaa ehh kat mana mana tempat kerja kita duk jumpa sama level je pengalaman kerja kan. hahaha

Tapi, dalam banyak tempat kerja, ramai juga yang tak mampu serasi dengan golongan junior n senior nih. Macam aku ni masih kategori junior and senior. hahahaaaa .. dalam usia baru 5 tahun bekerja, sangat banyak yang perlu aku belajar daripada semua orang.

Sebagai junior, aku sememangnya seorang PEMERHATI. Aku banyak mendengar orang bercerita dan bercakap sejak duuuuuuluuu lagi. Disebabkan oleh pelajaran daripada pengalaman lepas, aku belajar menilai mengikut cara aku sendiri.

Ketahuilah bahawa penilaian setiap daripada kita ternyata berbeza. Kalau awak tak suka orang ni, belum tentu saya tak suka lepas kenal dengan orang ni. Kalau awak bergaduh dengan dia, takkan saya perlu ikut bergaduh dengan dia.

Dalam aku menilai seorang senior, biasa sangat aku dengar
' kami dah buat semua tu dulu. Ini giliran awak yang muda muda buat pula ..'

Betul. Bagi aku, tak ada masalah pun untuk aku buat apa pun. Sebab dalam usia perkhidmatan yang sangat muda, masa ini lah aku perlu belajar banyak benda. Jangan nanti semakin bertambah usia perkhidmatan, aku masih lagi orang yang hanya menjawab perkataan 'tak tahu'. Sebagaimana aku pantang pelajar jawab ' tak tahu ' begitu lah aku letakkan diri aku. Elakkan sebut perkataan tak tahu, tapi belajar lah tentang banyak benda.

Ada segelintir senior, pada mereka masa pertambahan usia perkhidmatan mereka adalah masa untuk rehat sedikit. Membiarkan si junior membuat segala benda. But we need to think something. Senior senior yang begini lah yang sangat merosakkan generasi junior seterusnya. Masa ini sebenarnya senior perlu mendidik dan mengajar pada junior. Dengan gred yang semakin meninggi, berdasarkan pengalaman yang semakin menggunung, apa yang majikan perlukan adalah perkhidmatan anda seluruhnya untuk membentuk generasi junior yang lebih berkualiti.

Memberi tauladan yang sebaiknya. Bukan hanya sekadar dengan statement ' kami dah rasa semua ni dulu ..'. Bagi aku, aku bukan nak dengar yang awak sudah lalui semua ni dulu, tapi aku nak melihat, bagaimana senior itu dapat aku jadikan contoh dan aku kutip cara dia untuk aku tambah baik cara aku. Kalau aku hanya nampak semua itu hanya perkataan tanpa tindakan, jadi aku hanya anggap semua itu sekadar perkataan. Full stop !

Aku jumpa seorang dua senior. Aku kenal dia memang pengalaman dia besar dalam bidang pengurusan. Hari ini dia hanya duduk di sekolah sebagai guru yang sangat super biasa. Waima cikgu baru posting pun banyak lagi kerja daripada dia. Tapi sumpah, berkawan dengan dia aku tak pernah ada rasa sikit pun rasa iri sebab dia tak banyak kerja macam aku yang dah nak tertimbus fail ni. Kenapa ...???

Dalam masa aku mengurus fail dan belajar mengurus LDP, dia adalah orang pertama yang menjadi rujukan untuk aku selesaikan banyak kerja.
Dia cuma buat arahan je.
' ni nazura kena buat macam ni macam ni ... dan macam ni ...'
' fail ni sepatutnya kena macam ni macam ni ..'
' orang spsk kalau datang dia akan check macm ni dan macm tu '
' orang spsk biasa nya akan trick macm ni dan macm tu ...'
Dia guide aku macam mana nak buat kerja. Walaupun cuma duduk di meja, kejar budak siap kan kerja kursus .. aku selalu perhatikan dia, macam mana dia nak pastikan budak kelas super hujung yang dulu aku mengajar langsung tak boleh handle, tapi dia boleh pastikan budak tu siap kerja kursus ikut due date dia. Mulut bising tu hal biasa, tapi dia tak pernah bising tanpa tindakan.
Aku memang sangat kagum bila dia bagi arahan pada budak. Bunyinya macam tak ada apa, tapi dia boleh buat budak ikut tanpa banyak soal.

Dia mungkin nampak tak ada apa pun, tapi aku sangat tidak mempertikai DG48 yang dia ada. Dia tak sebut .. dia dah pernah buat macam tu macam ni, jadi yang junior ni pula kena buat. Tapi dia selalu sebut ' Masa akak pegang dulu, akak  buat macm ni ... macam tu ...' jadi di situ lah aku belajar, apa perlu aku buat.

Setiap satu kerja dia, aku perlu akui memg the good ! Walaupun dia bising macm tu macam ni .. tapi, tetap selesai. Tugas dia, selesai dengan baik. Pernah sekali pairing kerja dengan dia. Makkkkkkkk aihhhhh. Dia punya laju, memang tak terkejar. Tapi dia buat relaks bakkkk hang ! tup tap tup tap ... oke, lepas ni nazura tolong buat surat je jumpa pentadbir. Pada hal masa tu kita baru nak terkial kial buat kerja step pertama. huhu

Bagi aku sebagai junior .. aku cuma melihat, sebagai senior .. satu saja yang anda perlu buat. Buktikan pada kami, yang anda bagus untuk menjadi contoh kepada kami. Bukan kami minta anda buat lagi tugas tugas bukan hakiki yang anda pernah buat sewaktu anda junior, tapi kami perlukan pengalaman dan kepakaran anda untuk mengajar kami.
Kami tak perlukan kata-kata anda tanpa bukti. Sebab kami tak pernah melihat bagaimana anda bekerja. Kami hanya boleh nampak apabila kepakaran dan pengalaman anda dapat kami apply dan tambah baik dalam masa kami menjalankan kerja kami. Itu saja. ( Kami kauuuuu. Oke .. aku sorang. haHahahahah )

Then, bagi junior yang ada hari ini. Tak kira di mana sektor pun anda bekerja. Kutiplah seberapa banyak pengalaman dan belajarlah daripada senior yang hebat. Aku teringat adik aku yang baru masuk kerja. Kilang je. Satu je yang aku boleh respect tentang dia. Masuk kilang sepatutnya jawatan dia juruteknik, tapi bos letak sebagai line leader. Bila mesin tak jalan, dia yang akan pasti kan mesin berjalan semula. Bila masuk kerja, benda yang pertama dia buat adalah dia akan ikut ke mana saja senior pergi untuk betul kan mesin. Sampailah mentor dia berhenti ( sebab tua sangat ), banyak dia belajar daripada mentor dia walaupun mentor dia tu jenis kaki botol ( india ), selalu panjat pagar kilang, tersungkur mabuk atas kotak time kerja malam. Yang kita nak belajar adalah kepakaran dia, sikap yang tak bagus ... sila laa asingkan. Kita kan ada akal untuk fikir semua tu.

Dalam mana sepanjang aku bekerja, aku memang suka kumpul pekeliling, baca pekeliling. Sebab aku tak nak sampai melawan pada benda yang dah jadi amanah dan tanggungjawab kita. Nanti malu sendiri. Lagi menyampah. Contohnya masa dulu menanda kertas exam waktu dalam pantang. Aku datang ambik sendiri. Kalau orang lain berpantang duduk diam diam di rumah. Tapi, aku berpantang ke hulur ke hilir berulang batu pahat - jb- parit raja sorang sorang bawa anak. Tapi sebab aku dah sign amanah tu, dah ada gaji yang aku dah ambil, tanda kertas tetap tanda kertas. Paling paling hati aku cuma kata : menyesal pulak pantang time exam. huhuhu

Sekian lah untuk senior dan junior.
Wallahualam
Wassalam